AKANKAH PERATURAN KEBEBASAN BERAGAMA TERBARU MENJADI BOOMERANG?

Berita & Artikel Blog AFI Featured
Mari bagikan artikel ini

Salah satu masalah yang paling menantang dalam kehidupan orang Amerika hari ini adalah kebebasan beragama. Apa yang tadinya dianggap jauh dari pertentangan, sekarang memancing tantangan dari dua kubu politik – dan tampaknya, itu muncul dari setiap orang yang ada dalam kedua kubu tersebut.

Baru-baru ini Mahkamah agung Amerika Serikat menyoroti masalah tersebut. Banyak penganut kepercayaan ortodoks – Kristen, Yahudi, dan Muslim – telah menemukan bukti yang mendukung keputusan pengadilan tinggi dalam beberapa kasus.

Dari putusan-putusan ini, mungkin yang paling signifikan Little Sisters of the Poor, ialah sebuah ordo biarawati Katolik Roma. Para wanita ini mengabdikan hidupnya untuk orang miskin, lansia, mengoperasikan panti jompo dan fasilitas perawatan yang sering menjadi tujuan akhir dari warga di Amerika.

Sejak pengesahan Affordable Care Act (ACA) pada tahun 2010, Little Sisters telah berjuang melawan mandat menyediakan karyawan asuransi kesehatan yang mencakup kontrasepsi.

Keberatan para biarawati adalah pelanggaran hukum terhadap hati nurani agama mereka. Akomodasi untuk entitas keagamaan untuk mengalihkan tanggung jawab ke lembaga lain diberikan. Namun, itu masih membutuhkan tindakan dari Little Sisters, akibatnya masih berpengaruh kepada hati nurani para biarawati. Bahkan setelah keputusan tahun 2016 mendukung mereka, kelompok itu menghadapi tuntutan dari negara bagian Pennsylvania dan New Jersey untuk mematuhi mandat pengendalian kelahiran. Dari kasus inilah Little Sister akhirnya muncul sebagai pemenang.

Pakar kebebasan beragama, Ryan Anderson dari Heritage Foundation, sebuah lembaga think tank konservatif, menyimpulkan dilema tersebut: “Apa yang dipertaruhkan dalam kasus-kasus ini adalah apakah pemerintah dapat memaksa individu atau institusi, dalam hal ini, perintah Para suster Katolik Roma, the Little Sisters of the Poor, untuk terlibat dalam perilaku yang mereka yakini tidak bermoral, untuk terlibat dalam perilaku yang mereka pikir akan melanggar perintah yang telah mereka dapatkan dari Tuhan.”

Administrasi dan pengadilan federal baru-baru ini sering berupaya membatasi “praktik kebebasan” beragama yang dituangkan dalam Amandemen Pertama Konstitusi A.S.—dan tampaknya mereka akan terus melakukannya.

Menurut sebuah pernyataan resmi, diduga calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden — yang adalah wakil presiden AS ketika mandat ACA awalnya diberlakukan — akan berupaya untuk membalikkan keputusan pengadilan dengan perintah eksekutif jika ia menjadi presiden.

Pendanaan Sekolah, Pilihan Sekolah

Keputusan besar lain yang dielu-elukan oleh para pembela kebebasan beragama muncul pada 30 Juni, ketika Mahkamah Agung memutuskan bahwa hukum Montana yang melarang partisipasi sekolah-sekolah berbasis agama dalam program beasiswa negara dinyatakan tidak sah. Pengadilan mendasarkan keputusannya pada kenyataan bahwa beasiswa memungkinkan siswa untuk bersekolah di sekolah swasta non-agama: Jika sekolah swasta dimasukkan dalam program, maka beasiswa yang didanai donasi harus tersedia untuk semua sekolah swasta, termasuk sekolah agama.

“Negara tidak perlu mensubsidi sekolah swasta. Tetapi begitu suatu Negara memutuskan untuk melakukannya, ia tidak dapat mendiskualifikasi beberapa sekolah swasta hanya karena semata-mata mereka religius,” tulis Hakim Agung John Roberts dalam pendapat mayoritas.

Institute for Justice, yaitu firma hukum kepentingan publik yang berpendapat terhadap kasus Montana, memuji putusan tersebut sebagai “peluang besar bagi para pendukung pilihan pendidikan.”

Tetapi sementara peran pendidikan dapat diberikan lebih banyak kebebasan, Komite Bersama Baptis untuk Kebebasan Beragama (BJC), pendukung setia pemisahan gereja-negara, mengecam keputusan itu sebagai borgol potensial untuk kebebasan beragama: “Meskipun sekolah-sekolah agama dan beberapa orang tua yang memilih mereka di negara-negara yang memiliki program penjamin akan melihat keputusan hari ini sebagai suatu kemenangan, mereka akhirnya dapat melihat bahwa itu adalah kemenangan besar. Semakin banyak sekolah agama diperlakukan sama seperti sekolah swasta lainnya, semakin sulit untuk membenarkan dan mempertahankan akomodasi khusus yang mereka terima, termasuk dalam praktik perekrutan dan pemberhentian mereka, kebijakan penerimaan dan pilihan kurikulum,” kata penasihat umum itu.

Masalah Kebebasan Beragama Akhir Zaman

BJC memiliki alasan kuat untuk khawatir. Keterikatan antara negara dan agama sama tuanya dengan waktu itu sendiri; dan Alkitab menubuatkan bahwa itu akan menjadi masalah utama pada hari-hari terakhir sebelum kedatangan Yesus.

Usaha penggabungan antara gereja dan negara yang paling terkenal dimulai pada awal abad keempat Masehi, ketika agama Kristen mendapat sambutan luas di bawah Kaisar Constantine. Negara yang mensponsori agama ini akhirnya menyebabkan kontrol negara agama, sering dengan konsekuensi bencana bagi mereka yang tidak selaras dengan gereja yang dipilih negara.

Lebih dari 1.400 tahun kemudian, para peziarah dan emigran lainnya pergi ke Dunia Baru, khususnya ke tiga belas koloni yang awalnya terdiri dari Amerika Serikat, datang sebagian besar untuk menghindari penganiayaan agama itu. Baptis menetap di Rhode Island, Puritan di Massachusetts, Protestan Reformasi Belanda di New York City, Quaker di Pennsylvania, dan Anglikan di Virginia. Maryland adalah koloni mayoritas Katolik, meskipun toleran terhadap agama lain.

Panduan Belajar 21 – USA dalam Prophecy Bible

Ketika Amerika Serikat mengeluarkan Undang-Undang Dasar, Amandemen Pertama adalah tanggapan atas seruan keras dan panjang untuk perlindungan kebebasan beragama. Undang-undang itu melarang negara mendirikan gereja, seperti yang dilakukan banyak negara Eropa, dan undang-undang itu tidak bisa melarang warga negara untuk secara bebas menjalankan kepercayaan agama mereka.

Tetapi suatu waktu akan segera tiba, nubuat Alkitab menunjukkan, ketika seruan itu akan menjadi redup, dan orang-orang Amerika Serikat — memang, orang-orang di dunia — akan mengorbankan kebebasan beragama untuk apa yang mereka yakini sebagai keamanan selama masa-masa sulit. “Amerika Serikat Dalam Nubuatan Alkitab” adalah studi Alkitab online gratis yang menguji masa-masa sekarang dan apa artinya untuk masa depan yang tidak terlalu jauh. Apa arti “kemenangan” kebebasan beragama hari ini bagi konsekuensi yang mengerikan di hari esok? Pelajari sekarang apa yang ada di depan!


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *