NAGA TERAKHIR YANG MASIH HIDUP

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Naga terbang terkenal dalam banyak legenda dan cerita dari seluruh dunia. Seringkali ada kebenaran dalam legenda, dan ini tampaknya terjadi pada naga terbang. Ahli paleontologi telah menemukan bukti fosil luar biasa di seluruh dunia tentang reptil terbang raksasa yang disebut pterosaurus, atau “kadal bersayap.” Pterosaurus, reptil terbang, beberapa memiliki lebar sayap sekitar 40 kaki. Itu sebesar pesawat Cessna kecil!

Mereka tampaknya menjadi hewan terbang terbesar yang pernah hidup di Bumi. Pterosaurus terbesar memiliki berat sekitar 249 pound. Sebagai perbandingan, burung terbang terberat yang hidup hari ini, seekor kori bustard, hanya memiliki berat 20 pound. Tulang pterosaurus dibuat ringan dan berlubang untuk membantu daya terbang.

Pterosaurus memiliki leher sepanjang 10 kaki dan kaki sepanjang tujuh kaki. Bagi seseorang yang melihat dari bumi, kaki panjang yang mengekor di belakang pterosaurus yang sedang terbang, tampak seperti ekor runcing naga. Pterosaurus juga memiliki otak dan mata yang besar, dengan paruh panjang, tipis dan rahang ompong.

Di kepala mereka ada semacam mahkota bertulang, yang beberapa orang percaya bertindak sebagai kemudi dalam penerbangan. Ilmuwan lain menduga bahwa ruang kosong di tengkorak bisa berisi bahan kimia seperti halnya kumbang bombardier yang menyemprotkan cairan berapi dari mulut mereka. Kita tidak bisa mengetahui dari tulangnya, tetapi mungkin beberapa naga yang punah berwarna merah.

Beberapa makhluk ini mungkin selamat dari banjir. Pada abad ke-5 SM, sejarawan Yunani Herodotus menulis tentang “ular bersayap” yang tampak di Arab.

Yang pasti adalah, Alkitab memberi tahu kita bahwa setidaknya ada satu naga yang masih ada sampai sekarang – naga itu juga dikenal sebagai “Iblis dan Setan” (Wahyu 20: 2). Sementara beberapa orang percaya bahwa iblis hanyalah legenda agama, Alkitab membuatnya sangat jelas bahwa ia tidak hanya ada, tetapi berupaya untuk “menipu seluruh dunia” dan menghancurkan mereka “yang menuruti perintah-perintah Allah dan memiliki kesaksian tentang Yesus Kristus ”(Wahyu 12: 9, 17). Tetapi iblis tidak dibiarkan tak terkendali, ia juga tidak akan menang. Setelah diikat selama seribu tahun, ia akan punah: “Iblis, yang menyesatkan mereka, dilemparkan ke dalam lautan api dan belerang” (Wahyu 20:10).

Ia menangkap naga, si ular tua itu, yaitu Iblis dan Satan. Dan ia mengikatnya seribu tahun lamanya.

Wahyu 20:2

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.