ANNA JARVIS

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

FAKTA YANG MENAKJUBKAN: Anna Jarvis sangat mencintai ibunya. Menyusul kematian ibunya pada tahun 1905, Anna berkampanye selama bertahun-tahun untuk memiliki hari nasional yang didedikasikan untuk menghargai para ibu. Dia pikir ini seharusnya menjadi waktu bagi putra dan putri untuk mengunjungi ibu mereka atau menulis surat untuk mengungkapkan kasih mereka. Akhirnya, pada tahun 1914, Woodrow Wilson menandatanganinya menjadi peringatan nasional, menyatakan hari Minggu kedua di bulan Mei sebagai Hari Ibu.

Anehnya, bertahun-tahun setelah dia berjuang untuk menetapkan Hari Ibu, Anna Jarvis kemudian berjuang untuk menghapusnya. Jarvis merasa sedih karena cara dia merasa bahwa kepentingan komersial telah menutupi arti sebenarnya pada hari itu. Dia ingin Hari Ibu “menjadi hari yang penuh perasaan, bukan keuntungan belaka.” Mulai sekitar 1920, dia mendesak orang untuk berhenti membeli bunga dan hadiah lain untuk ibu mereka. Dia menyebut toko bunga, produsen kartu ucapan, dan pembuat permen sebagai “penipu, bandit, bajak laut, pemeras, penculik, dan rayap yang akan merusak keserakahan mereka sebagai salah satu gerakan dan perayaan terbaik, paling mulia dan paling benar.” Jarvis menjadi hancur dan getir, percaya bahwa keserakahan telah menghancurkan Hari Ibu, hari libur yang dia bantu ciptakan.

Menjelang akhir hidupnya Jarvis terlihat pergi dari rumah ke rumah di Philadelphia, mencoba mengumpulkan tanda tangan pada petisi untuk membatalkan Hari Ibu. Pada tahun 1948, Anna Jarvis meninggal dalam keadaan miskin, buta, dan tidak memiliki anak. Ironisnya, Jarvis tidak akan pernah tahu bahwa selama hari-hari terakhir hidupnya, perusahaan toko bunga yang secara anonim membayar perawatannya.

Alkitab juga memperingatkan tentang bahaya sesuatu yang sakral menjadi terlalu komersial. Lalu tibalah Yesus dan murid-murid-Nya di Yerusalem. Sesudah Yesus masuk ke Bait Allah, mulailah Ia mengusir orang-orang yang berjual beli di halaman Bait Allah. Meja-meja penukar uang dan bangku-bangku pedagang merpati dibalikkan-Nya, dan Ia tidak memperbolehkan orang membawa barang-barang melintasi halaman Bait Allah. Lalu Ia mengajar mereka, kata-Nya: ”Bukankah ada tertulis: Rumah-Ku akan disebut rumah doa bagi segala bangsa? Tetapi kamu ini telah menjadikannya sarang penyamun!”(Markus 11: 15-17).

Jelas, kita harus menghormati ibu kita, dan mungkin Anna benar-benar ingin mengubah hari-hari istimewa menjadi perayaan yang dikomersialkan tanpa ekspresi yang tulus dan sepenuh hati. Semoga penyembahan kita kepada Tuhan tidak pernah berubah menjadi “perasaan yang indah.”

Ketika Yesus melihat ibu-Nya dan murid yang dikasihi-Nya di sampingnya, berkatalah Ia kepada ibu-Nya: ”Ibu, inilah, anakmu!” Yohanes 19:26


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.