APAKAH TELESKOP JAMES WEBB TELAH MENYANGGAH TEORI BIG BANG?

Blog AFI
Mari bagikan artikel ini

Mengapa ada sesuatu daripada tidak ada? Ini mungkin pertanyaan paling penting yang bisa kita tanyakan. Apa yang dapat kita ketahui adalah bahwa alam semesta ada di sini dan bahwa kita ada di dalamnya—tetapi mengetahui bagaimana kita sampai di sini sangat penting untuk memahami arti sebenarnya dari kehidupan kita.

Untuk sebagian besar sejarah manusia, banyak yang percaya bahwa alam semesta selalu ada. Itu hanya “fakta kasar” alam—yaitu, sampai sekitar 100 tahun yang lalu.

Alam Semesta yang Berkembang

Itu adalah ilmu yang terbaik. Berbagai fisikawan dan astronom, yang sebagian besar bekerja secara independen satu sama lain dan melihat alam semesta dari sudut yang berbeda dan menggunakan metode yang berbeda, semuanya mulai melihat hal yang sama.

Menyatukan karya Albert Einstein, Alexander Friedman, George Lemaitre, Henrietta Leavitt, dan Edwin Hubble, para ilmuwan pada awal abad ke-20 sampai pada kesadaran yang mengejutkan—yang tak seorang pun menduga, kecuali mereka yang percaya pada Alkitab—bahwa alam semesta memiliki awal. Artinya, dulu tidak ada; kemudian itu terjadi.

Teori Relativitas Umum Einstein, sebuah teori tentang gravitasi, menyatakan bahwa alam semesta mengembang, sebuah gagasan yang sebenarnya ia benci karena apa yang tersirat di dalamnya. Pada 1920-an, astronom Amerika terkenal Hubble, menggunakan teleskop Hooker 100 inci, menemukan bukti yang menunjukkan bahwa alam semesta memang mengembang, seperti yang diprediksi teori Einstein.

Satu cerita berlanjut ketika Hubble dan istrinya menunjukkan kepada Einstein dan istrinya teleskop yang digunakan Hubble untuk membuktikan alam semesta yang mengembang, Nyonya Einstein menyindir, “Suami saya menemukan itu di belakang amplop.”

Big Bang

Ilustrasi umum dari alam semesta yang mengembang adalah sepotong roti kismis yang naik, yang menyebabkan kismis, simbol galaksi, semakin menjauh satu sama lain. Tetapi balikkan prosesnya, dan kismis secara alami menjadi lebih dekat. Apa yang terjadi jika roti itu terus mengecil?

Demikian pula, seiring berjalannya waktu, jika alam semesta mengembang, maka semakin jauh ke masa lalu, alam semesta pastilah semakin kecil dan semakin kecil—sampai Anda kembali ke awal. Menurut teori, titik awal itu adalah sesuatu yang sangat panas dan sangat padat yang disebut singularitas, yang kemudian “meledak” sekitar 13,8 miliar tahun yang lalu. Dalam ledakan itu, ruang-waktu dan materi diciptakan; ekspansi alam semesta telah dimulai.

Setidaknya, itulah yang diklaim oleh Teori Big Bang.

Membalikkan Kursus?

Apa pun keyakinan pribadi Anda, foto-foto baru alam semesta yang berasal dari Teleskop Luar Angkasa James Webb senilai $10 miliar sangat menakjubkan, indah, dan menakjubkan. Ini menyebabkan sebagian besar orang bertanya dengan takjub pertanyaan kuno itu lagi: “Bagaimana semua ini bisa ada di sini?”

Namun, web baru-baru ini dipenuhi dengan saran bahwa foto-foto ini benar-benar membuktikan bahwa “Big Bang tidak terjadi.” Tentu saja, yang lain mengatakan bahwa kesimpulan seperti itu didasarkan pada “informasi yang salah” dan “salah kutip.”

Mungkin terlalu dini untuk membuat pernyataan tegas tentang apa yang dibuktikan atau tidak dibuktikan oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb. Tapi tentu bagus bahwa itu telah menyalakan kembali penyelidikan ilmiah dan menggerakkan orang untuk melihat lebih jauh ke dalam arti sebenarnya dari kehidupan mereka. Kita dapat bersyukur kepada Tuhan bahwa sebagai orang Kristen, kita dapat memegang teguh penjelasan Alkitab tentang alam semesta. Lagi pula, Kitab Suci telah berkali-kali benar tentang nubuatan, kita juga dapat mempercayainya dalam hal sejarah.

Namun, masih ada pertanyaan tentang Teori Big Bang. Kritikus berpendapat bahwa itu melanggar Hukum Pertama Termodinamika, yang menyatakan bahwa materi tidak dapat diciptakan atau dihancurkan. Mereka juga mengatakan bahwa itu melanggar Hukum Kedua tentang entropi. Yang lain lagi menantang seluruh gagasan bahwa alam semesta, memang, mengembang sama sekali; jika tantangan itu terbukti, seluruh teori akan runtuh.

Tetapi ada pertanyaan yang lebih dalam yang belum dan mungkin tidak dapat dijawab oleh Teleskop James Webb. Pertama, dari mana datangnya singularitas yang sangat panas dan padat itu? Beberapa ingin berargumen bahwa itu datang dari ketiadaan. Mendiang kosmolog Stephen Hawking menulis, “Karena ada hukum seperti gravitasi, alam semesta dapat dan akan menciptakan dirinya sendiri dari ketiadaan.”

Yang lain telah menunjukkan banyak masalah logis dan ilmiah dengan pernyataan itu, yang tampaknya dibuat dalam upaya untuk menghilangkan kebutuhan akan Tuhan Pencipta, yang bagi banyak orang tersirat dalam Teori Big Bang itu sendiri. Namun, ketika teori itu pertama kali diajukan, rezim komunis Uni Soviet menolaknya karena jika alam semesta memiliki permulaan, pasti ada sesuatu yang memulainya—dan apa penjelasan yang lebih rasional daripada Tuhan Pencipta seperti yang digambarkan dalam Alkitab? “Segala sesuatu dijadikan oleh Dia dan tanpa Dia tidak ada suatu pun yang telah jadi dari segala yang telah dijadikan” (Yohanes 1:3).

Bahwa alam semesta dulunya tidak ada tetapi kemudian menjadi ada, dengan kuat menunjukkan kepada Tuhan Pencipta, Dia yang membuatnya ada. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang Tuhan ini, bagaimana Dia menciptakan kita, dan mengapa, tonton video kami “Penciptaan: Kejadian sebagai Fondasi.”


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.