BAGAIMANA DENGAN HOMOSEKSUALITAS?

Rumah Tangga
Mari bagikan artikel ini

Oleh Sabrina P.

Ketika kita melihat penciptaan umat manusia di taman Eden, ditemukan dalam Kejadian pasal 1 dan 2, kita melihat bahwa Tuhan pertama kali menciptakan Adam dan kemudian Hawa. Ini adalah perbuatan Kristus yang disengaja—menyediakan seorang penolong, pasangan, bagi Adam.

Setelah membuat Adam tertidur lelap, Tuhan mengambil salah satu tulang rusuk pria itu dan membentuk Hawa, yang disebut Adam (“wanita”) Perempuan karena dia “diambil dari laki-laki” (Kejadian 2:23). Ayat 24 selanjutnya mengatakan bahwa seorang laki-laki dan perempuan akan dipersatukan dan menjadi satu daging.

Jika kita ingin mengikuti Tuhan, ketertarikan kita terhadap satu sama lain, apakah itu laki-laki ke laki-laki, atau perempuan ke perempuan, pada akhirnya harus sesuai dengan maksud Tuhan seperti yang disampaikan dalam Firman-Nya.

Mari kita pertimbangkan beberapa ayat. Imamat 18:22 mengatakan, ” Janganlah engkau tidur dengan laki-laki secara orang bersetubuh dengan perempuan, karena itu suatu kekejian.”

Ayat ini terlihat sangat jelas. Apa yang bisa kita simpulkan?

Bagaimana dengan Imamat 20:13? “Bila seorang laki-laki tidur dengan laki-laki secara orang bersetubuh dengan perempuan, jadi keduanya melakukan suatu kekejian.”

Kerinduan Kristus tampak jelas ketika kita menempatkan hidup, preferensi, dan keinginan kita dalam kehendak-Nya. Tuhan telah merancang pria dan wanita untuk tujuan tertentu. Terlepas dari bagaimana perasaan kita, bukankah seharusnya kita menggunakan Firman Tuhan untuk membimbing kita dalam menjalani hidup kita yang menyenangkan di mata-Nya?

Tujuan Tuhan bagi kita dalam menjalani hidup kita sesuai dengan kehendak-Nya adalah untuk menyelamatkan kita dari upah dosa, yaitu maut. “Tidak tahukah kamu, bahwa orang yang tidak benar tidak akan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah? Jangan tertipu. Baik pezina, atau penyembah berhala, atau pezina, atau homoseksual, atau sodomi, atau pencuri, atau tamak, atau pemabuk, atau pencerca, atau pemeras, tidak akan mewarisi kerajaan Allah” (1 Korintus 6:9-10).

Amanat Tuhan untuk penggunaan seksual tubuh kita tidak boleh dilihat sebagai pembatasan yang sewenang-wenang dalam hidup kita. Apa pun daya tarik yang kita miliki yang berada di luar tujuan Tuhan bagi pria dan wanita, kita dapat menang melalui Kristus dalam menjalani hidup seperti yang Dia inginkan untuk kita jalani.

Alkitab memiliki banyak bagian yang berbicara tentang topik homoseksualitas. Dan itu bisa diperdebatkan, tetapi pada akhirnya kita harus menggunakan kehendak Kristus untuk membimbing masa depan kita.

Karena itu Allah menyerahkan mereka kepada hawa nafsu yang memalukan, sebab isteri-isteri mereka menggantikan persetubuhan yang wajar dengan yang tak wajar. Demikian juga suami-suami meninggalkan persetubuhan yang wajar dengan isteri mereka dan menyala-nyala dalam berahi mereka seorang terhadap yang lain, sehingga mereka melakukan kemesuman, laki-laki dengan laki-laki, dan karena itu mereka menerima dalam diri mereka balasan yang setimpal untuk kesesatan mereka. Roma 1:26, 27.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.