BERJALAN DALAM TERANG

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Kucing memiliki lapisan reflektif di belakang retina mereka yang memantulkan cahaya kembali ke mata, meningkatkan penglihatan malam mereka tujuh kali lipat dibandingkan dengan manusia.

Intensitas cahaya diukur dengan beberapa cara. Dua yang paling umum adalah dalam foot-candle (fc) dan dalam lumen (lux). Ukuran fc (bahasa Inggris kuno), yang dirancang ketika listrik belum dimanfaatkan, memberi tahu Anda berapa banyak cahaya yang diproyeksikan oleh lilin di atas area seluas satu kaki persegi. Satu fc setara dengan satu lumen.

Ayat Alkitab kita saat ini berbicara tentang bagaimana matahari bertambah terang hingga mencapai puncaknya. Dengan kata lain, setelah matahari terbit pertama kali, ia menjadi semakin terang hingga mencapai puncaknya pada tengah hari. Tepat sebelum matahari terbit, banyaknya cahaya di pagi hari yang cerah sekitar 400 lux.

Pada saat mendung di pagi hari, ukurannya mencapai 10.000 hingga 25.000 lux. Di tempat teduh pada hari yang cerah, bisa 20.000 lux. Namun pada siang hari yang cerah tanpa awan, terang cahaya matahari bisa mencapai 120.000 lux! Itu semua mengingatkan saya pada kisah Yosua melawan orang Amori di Gibeon.

Sementara tentara Israel belum selesai mengalahkan musuh, Yosua berkata, “Matahari, berhentilah di atas Gibeon dan engkau bulan, di atas lembah Ayalon. Maka berhentilah matahari dan bulanpun tidak bergerak, sampai bangsa itu membalaskan dendamnya kepada musuhnya.… Matahari tidak bergerak di tengah langit dan lambat-lambat terbenam kira-kira sehari penuh” (Yosua 10:12, 13).

Ketika Yosua membutuhkan terang untuk melakukan pekerjaan Tuhan, Tuhan memberkati dia dengan sinar yang paling terang. Terang pada hari itu adalah terang yang sempurna karena Yosua meminta bantuan kepada Tuhan. Di sisi lain, orang-orang yang berpaling dari Juruselamat berjalan dalam kegelapan. Yesus berkata, “Akulah terang dunia. Barangsiapa mengikut Aku, ia tidak akan berjalan dalam kegelapan, melainkan ia akan mempunyai terang hidup” (Yohanes 8:12). Tetapi sebaliknya, ketika orang buta mengikuti orang buta, mereka akan tersandung. Sewaktu kita terus berusaha untuk mengikuti Tuhan, jalan kita akan semakin cerah.

Tuhan, semoga aku selalu berjalan dalam terang-Mu. Aku mengubah langkahku menjadi jalan kebenaranmu.

Bacaan tambahan: Amsal 4:14–27.

Tetapi jalan orang benar itu seperti cahaya fajar, yang kian bertambah terang sampai rembang tengah hari. Jalan orang fasik itu seperti kegelapan; mereka tidak tahu apa yang menyebabkan mereka tersandung. Amsal 4:18-19.

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.