BERJALAN DENGAN TUHAN

Pendalaman Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Oleh Pendeta Doug Batchelor

Fakta yang Menakjubkan: David Kunst membutuhkan waktu dari 20 Juni 1970 hingga 5 Oktober 1974, untuk mengelilingi dunia—dengan berjalan kaki. Dia melewati dengan 21 pasang sepatu berjalan sejauh 14.452 mil. Rata-rata, seseorang mengambil 7.000 hingga 8.000 langkah sehari, yang berarti sekitar 2,5 juta langkah setahun dan 115.000 mil seumur hidup.

Semua perjalanan itu pasti akan membawa Anda ke banyak tempat—tetapi apakah Anda berjalan bersama Tuhan?

Alkitab memberi tahu kita, “Barangsiapa mengatakan, bahwa ia ada di dalam Dia, ia wajib hidup sama seperti Kristus telah hidup” (1 Yohanes 2:6). Yah, itu tidak terdengar seperti jalan-jalan biasa. Ayat tersebut tidak selalu berbicara tentang seberapa jauh berjalan atau seberapa cepat berjalan—ini berbicara tentang cara berjalan, titik.

Dengan kata lain, cara saya berjalan adalah cara saya hidup. Jika saya mengatakan saya seorang Kristen, maka saya harus hidup seperti Kristus. Yesus berkata, “Sebab Aku telah memberikan suatu teladan kepada kamu, supaya kamu juga berbuat sama seperti yang telah Kuperbuat kepadamu.” (Yohanes 13:15). Cara paling jelas untuk mengatakannya adalah bahwa kita harus mengikuti Kristus. Dia berkata kepada mereka yang akan menjadi murid-Nya, “Ikutlah Aku” (Lukas 9:59).

Jadi bagaimana saya melakukannya? Kita akan melihat apa artinya berjalan dengan Tuhan secara realistis.

Dunia Material

Berikut adalah area umum yang biasanya membentuk kehidupan seseorang: pekerjaan, hubungan, makanan, tidur—tidak harus dalam urutan itu. Inilah yang tampaknya membuat dunia material kita berputar. Dan kita memang hidup di dunia material; kami adalah masyarakat konsumen. Apa mobil atau telepon atau sofa terbaik untuk dibeli? Produk baru apa yang didorong oleh influencer media sosial terbaru? Banyak yang sibuk membayar hipotek mereka, mendapatkan promosi itu di tempat kerja, menabung untuk pensiun. Dan ini tidak buruk, per lihat.

Tetapi warga surga hidup dengan cara yang berbeda. Ketika Yesus berada di bumi, Dia tidak hidup seperti yang kita pikirkan tentang Anak Allah. Dia bukan kepala negara; Dia bukan investor kaya; Dia bahkan tidak memiliki rumah. “Serigala mempunyai liang dan burung mempunyai sarang, tetapi Anak Manusia tidak mempunyai tempat untuk meletakkan kepala-Nya” (Mat. 8:20), Dia berkata kepada seorang pria yang ingin mengikuti Dia ke mana pun Dia pergi.

Konstruksi sosial kita menyatakan bahwa sebagai keilahian di bumi, Yesus akan menjadi CEO Fortune 500, tinggal di pulau pribadi, dilayani tangan dan kaki, dan berkeliling dunia dengan jet pribadi. Kenyataannya adalah bahwa Yesus harus meminjam seekor keledai untuk berkeliling (Matius 21:2, 3) dan kamar untuk makan malam (Lukas 22:10-12)—bahkan palungan tempat Ia ditempatkan saat masih bayi adalah milik pemilik penginapan, binatang (2:7). Dia disalibkan di kayu salib orang lain (Markus 15:7-15); Dia dikuburkan di kuburan orang lain (Matius 27:57-60). Dia tidak memiliki apa-apa selain pakaian di punggung-Nya, dan bahkan pakaian itu disita dan dipertaruhkan saat Dia tergantung sekarat di kayu salib (Yohanes 19:23, 24).

Juruselamat tidak datang ke bumi untuk membuat orang kaya, tidak peduli apa yang dikhotbahkan oleh beberapa teleevangelis. Alkitab berkata, “Janganlah kamu mengumpulkan harta di bumi; di bumi ngengat dan karat merusakkannya dan pencuri membongkar serta mencurinya. Tetapi kumpulkanlah bagimu harta di sorga; di sorga ngengat dan karat tidak merusakkannya dan pencuri tidak membongkar serta mencurinya” (Matius 6:19, 20).

Dalam satu contoh, seorang penguasa yang kaya dan muda mengejar Yesus dan bertanya kepada-Nya, “Guru yang baik, apa yang harus kuperbuat untuk memperoleh hidup yang kekal?” (Markus 10:17). Itulah pertanyaan yang harus ditanyakan oleh setiap dari kita.

Sebagai tanggapan, Yesus membuat daftar bagian dari Sepuluh Perintah yang berkaitan dengan hubungan manusia. Ini adalah enam dari tabel kesaksian kedua: “‘Jangan berzinah,’ ‘Jangan membunuh,’ ‘Jangan mencuri'” (ay. 19), dan seterusnya dan seterusnya.

“Guru, semuanya itu telah kuturuti sejak masa mudaku,” kata pemuda itu (ay. 20). Dia tahu tentang Tuhan dan dengan sungguh-sungguh menjaga kehendak-Nya.

Tetapi kemudian Yesus menambahkan, “Hanya satu lagi kekuranganmu: pergilah, juallah apa yang kaumiliki dan berikanlah itu kepada orang-orang miskin, maka engkau akan beroleh harta di sorga, kemudian datanglah ke mari dan ikutlah Aku” (ay. 21). Yesus Sekarang membahas hubungan pria itu dengan-Nya, empat yang pertama dari Sepuluh Perintah. Di sinilah letak masalahnya—apa yang paling dicintai pria itu bukanlah Tuhan, melainkan harta duniawinya.

Kitab Suci memberi tahu kita, “Mendengar perkataan itu ia menjadi kecewa, lalu pergi dengan sedih, sebab banyak hartanya” (ay. 22).

Bisakah Anda bayangkan? Penguasa muda itu memilih benda, sesuatu hal—benda mati—daripada hidup kekal bersama Kristus. Begitulah kuatnya tarikan dunia material. Dari sini kita melihat bahwa kekuasaan, prestise, fasilitas, hal-hal yang berharga dalam kehidupan duniawi ini, bertentangan secara diametris dengan hal-hal surgawi.

“Alangkah sukarnya orang yang beruang masuk ke dalam Kerajaan Allah” (ay.23), kata Kristus kepada murid-murid-Nya setelah orang itu pergi. “Murid-murid-Nya tercengang mendengar perkataan-Nya itu” (ay. 24), karena dalam konstruksi sosial pada zaman mereka ada anggapan bahwa orang kaya juga orang benar. “Jika demikian, siapakah yang dapat diselamatkan?” (ay. 26) mereka bertanya-tanya.

Dan jawaban itu diberikan kepada mereka tidak lama, ketika mereka tiba di kota Yerikho, dan Zakheus, “seorang kepala pemungut cukai” (Lukas 19:2), “menerima [Yesus] dengan sukacita” (ay. 6), dengan penuh semangat memberi tahu Juruselamat , “Tuhan, setengah dari milikku akan kuberikan kepada orang miskin dan sekiranya ada sesuatu yang kuperas dari seseorang akan kukembalikan empat kali lipat” (ayat 8). Kasih orang kaya lainnya ini kepada Kristus ditunjukkan dalam apa yang dia lakukan dengan harta duniawinya. Lihat perbedaan langsung dengan penguasa muda: Ketika diterima oleh Yesus, Zakheus memberikan bukan menimbun uangnya. Karena itu, pengalamannya dengan Juruselamat adalah menyenangkan daripada sedih. Kasihnya kepada Kristus membawanya untuk mengikuti perintah-perintah-Nya. Semua ini adalah hasil dari keputusan Zakheus untuk menjadi pengikut Kristus.

“Hari ini telah terjadi keselamatan kepada rumah ini” (ay.9), jawab Yesus.

Lebih tebal dari air

Orang mengatakan bahwa darah lebih kental dari air, bahwa keluarga datang sebelum orang lain. Keluarga itu penting. Kita hanya diberikan segelintir orang yang membentuk hidup kita—pasangan kita, anak-anak kita, orang tua kita. Inilah orang-orang yang dengannya kamu menghabiskan waktu setiap hari, orang-orang yang membesarkanmu dan yang telah kamu besarkan, orang-orang yang mengenalmu lebih baik dari siapa pun. Anda tidak akan menjadi diri Anda hari ini tanpa mereka. Namun Yesus dengan jelas berkata, “Barangsiapa mengasihi bapa atau ibunya lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku; dan barangsiapa mengasihi anaknya laki-laki atau perempuan lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku” (Matius 10:37).

Sekarang, apakah ini berarti Anda harus meninggalkan keluarga Anda, meninggalkan istri Anda, mengabaikan anak Anda, tidak menghormati orang tua Anda? Ketika Yesus mengundang seorang calon murid untuk mengikuti-Nya, pria itu meminta, “Tuhan, Izinkanlah aku pergi dahulu menguburkan bapaku” (Lukas 9:59). Sebagai jawaban Yesus menyatakan, “Biarlah orang mati menguburkan orang mati; tetapi engkau, pergilah dan beritakanlah Kerajaan Allah di mana-mana” (ay. 60).

Tampaknya agak kasar, untuk melarang seorang pria mengatur pemakaman ayahnya sendiri. Tetapi bukan itu yang Yesus lakukan sama sekali. Ayah pria itu belum meninggal. Dia menggunakan usia tua ayahnya sebagai alasan. Masalahnya bukanlah apakah dia mengasihi ayahnya tetapi dia tidak mengasihi Injil.

Saya pernah memiliki seorang anggota gereja yang menikah dengan seorang pria yang bukan Kristen. Terkadang dia muncul untuk beribadah pada hari Sabat, terkadang tidak. Ketika saya berbicara dengannya tentang hal itu, dia mengatakan kepada saya bahwa suaminya ingin pergi keluar di akhir pekan, berbelanja, makan, apa saja. Dan dia pergi karena dia mencintainya dan ingin menjadi istri yang baik dan untuk menyenangkannya.

Suatu hari, dia menelepon saya dengan panik. Suaminya mengalami kecelakaan yang mengerikan di tempat kerja. Kami berdoa bersama di ICU. Saat suaminya tertatih-tatih antara hidup dan mati, Tuhan memberinya kesadaran. Dia menempatkan suaminya di dunia di hadapan Bapa surgawinya. Syukurlah, suaminya selamat. Sejak saat itu, wanita tersayang itu berada di gereja setiap pekan tanpa henti—begitu pula suaminya.

Jika Tuhan memanggil Anda untuk melakukan sesuatu atau pergi ke suatu tempat, apakah ada orang yang akan menghentikan Anda untuk menanggapi panggilan itu? Apakah kesetiaan Anda kepada orang yang Anda kasihi merupakan ketidaksetiaan kepada Tuhan? Yesus memiliki keluarga di bumi. Ayahnya, Yusuf, lebih tua dari ibu-Nya, Maria, dan telah meninggal lebih dulu. Tetapi memiliki ibu yang janda di rumah tidak menghentikan Yesus untuk pergi untuk memulai pelayanan-Nya.

“Siapa ibu-Ku dan siapa saudara-saudara-Ku?” Yesus bertanya ketika diberitahu bahwa Maria dan saudara tiri-Nya telah tiba mencari Dia (Markus 3:33). “Ini ibu-Ku dan saudara-saudara-Ku!” Dia melanjutkan, mengacu pada “orang-orang yang duduk di sekitar Dia” mendengarkan ajaran-ajaran-Nya (ay. 34). “Barangsiapa melakukan kehendak Allah, dialah saudara-Ku laki-laki, dialah saudara-Ku perempuan, dialah ibu-Ku” (ay. 35).

Itu adalah pengakuan yang menarik. Artinya, pada kenyataannya, setiap pengikut Tuhan adalah bagian dari keluarga Tuhan. Setiap orang Kristen dapat mengklaim Yesus sebagai Saudaranya dan Allah Bapa sebagai Bapa surgawinya. Darah memang lebih kental dari air—darah Yesus Kristus, yang memiliki kuasa untuk mengubah nasib kita dari kematian tertentu ke kehidupan abadi! (Imamat 17:11).

Menjatuhkan Semuanya

Ketika Yesus memanggil rasul-rasul-Nya yang asli, perhatikan bahwa meskipun ini adalah jenis orang yang sangat berbeda, mereka semua menanggapi dengan cara yang sama—dengan tegas dan segera. “Mari, ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia,” kata Tuhan kepada Petrus dan Andreas (Matius 4:19). Alkitab memberitahu kita, “Lalu mereka pun segera meninggalkan jalanya dan mengikuti Dia.” (ay. 20).

Selanjutnya, Yesus mengundang Yakobus dan Yohanes. Demikian juga, keduanya juga “segera … meninggalkan perahu dan ayah mereka, dan mengikuti Dia” (ay. 22). Perhatikan bahwa pasangan bersaudara ini memilih kehendak Tuhan daripada keuntungan duniawi dan ikatan keluarga mereka.

Kemudian, Juruselamat berkata kepada Matius, seorang pemungut cukai, “Ikutlah Aku” (9:9). Alkitab tidak mengatakan bahwa Matius membawa mesin kasir atau bahkan menyimpan uangnya. Itu hanya menyatakan, “Maka berdirilah Matius lalu mengikut Dia..” Itu tidak berarti Anda tidak memberikan pemberitahuan dua minggu kepada atasan Anda jika Tuhan memanggil Anda untuk menjadi misionaris. Intinya adalah menyerah pada kehendak Tuhan daripada kehendak Anda sendiri

Sering kali, kita memberikan kunci kepada Tuhan tetapi kemudian mengambil kemudi dari-Nya—dan kemudian kita berakhir di penyok spatbor dan bertanya-tanya bagaimana hal itu terjadi: “Berjalankah dua orang bersama-sama, jika mereka belum berjanji?” (Amos 3:3). Sering kali kita mencoba memasukkan Tuhan ke dalam kalender kita—dan berpikir bahwa kita telah memberi-Nya cukup jika kita telah melakukan uji tuntas di gereja selama tiga jam. Saya telah terbang pulang dari serial penginjilan di mana Roh Kudus telah menusuk hati saya untuk bersaksi kepada orang di sebelah saya, dan pikiran pertama saya adalah, “Tuhan, saya baru saja berkhotbah 30 kali dalam 20 hari. Saya tidak punya waktu sekarang.” Dan inilah tanggapan Roh Kudus: “Doug, kamu tidak pernah keluar dari waktu.”

Mengikuti Tuhan bukanlah pekerjaan sembilan-ke lima. Juga bukan hanya keputusan sekali-sekali yang Anda buat ketika Anda dibaptiskan. Itulah mengapa disebut mengikuti Tuhan, berjalan bersama Tuhan. Ini adalah proses yang berkelanjutan, saat demi saat. Ini untuk “tetaplah berdoa” (1 Tesalonika 5:17); itu untuk “[tinggal] pada pokok anggur” (Yohanes 15:4), Yesus Kristus, “karena tanpa [Dia] kamu tidak dapat berbuat apa-apa” (ay. 5). Seperti yang dikatakan Kristus kepada murid-murid-Nya setelah kebangkitan-Nya, “Aku menyertai kamu senantiasa” (Matius 28:20). Berjalan bersama Tuhan berarti bersama Sahabat yang tidak pernah meninggalkanmu. Itu berarti membiarkan Dia mengemudi dan memegang peta. Itu berarti bahwa Tuhan adalah kalender Anda.

Sebagaimana Kamu Ada

Jika Anda datang kepada Tuhan ketika Dia memanggil, tidak perlu dikatakan bahwa Anda datang kepada-Nya dengan susah payah. Petrus sombong (26:33, 35); Yakobus dan Yohanes pendendam (Lukas 9:54); semua 12 rasul bersaing dan iri hati (Matius 20:20–24; Markus 9:34; 10:37–41; Lukas 9:46; 22:24). Dan semakin mereka berjalan bersama-Nya, semakin banyak sifat buruk mereka yang ditunjukkan apa adanya. Tidak masuk akal dengan cara lain. Seseorang mengikuti Tuhan untuk dijadikan baru; dia tidak membuat dirinya baru untuk datang kepada Tuhan. Itu seperti orang tua menyuruh anak mereka untuk membersihkan diri untuk mandi, bukannya mandi untuk menjadi bersih.

Namun berapa banyak dari kita yang terlalu malu dengan keberdosaan kita untuk datang kepada Yesus apa adanya? Kami menenangkan hati nurani kami dengan membuat janji yang tidak bisa kami tepati. Segera setelah saya berhenti merokok, saya akan mulai pergi ke gereja. Segera setelah saya berpikir saya dapat hidup seperti seorang Kristen, saya akan menjadi seorang Kristen. Ketika sampai pada itu, itu benar-benar hanya upaya lemah kita untuk menyelamatkan diri kita sendiri, bukannya melihat kepada Yesus Kristus, satu-satunya “sebab di bawah kolong langit ini tidak ada nama lain yang diberikan kepada manusia yang olehnya kita dapat diselamatkan” (Kisah Para Rasul 4:12).

Mari kita ambil contoh “Bartimeus yang buta” (Markus 10:46). Catatan dalam Injil Matius menggambarkan dia bersama satu orang buta lainnya, kemungkinan dengan Bartimeus sebagai yang lebih vokal di antara keduanya. Ketika Yesus meninggalkan kota Yerikho, Dia melewati dua orang ini, diikuti oleh banyak orang. Ketika Bartimeus dan temannya menemukan bahwa mereka berada di dekat Yesus, mereka langsung mulai berteriak keras, ” Tuhan, Anak Daud, kasihanilah kami!” (Matius 20:30). Ketika dibungkam, ” Namun mereka makin keras berseru” (ay. 31). Pikiran satu-satunya mereka yang paling utama adalah tentang Yesus. Mereka sungguh-sungguh; mereka gigih; mereka sangat menyadari kebutuhan mereka.

Bisakah itu dibuat lebih jelas? Bartimeus dan temannya tidak berusaha untuk mendapatkan kembali penglihatan mereka sebelum datang kepada Yesus. Mereka tahu bahwa mereka membutuhkan Yesus untuk melihat. Ketika tangisan mereka mencapai Juruselamat, orang banyak itu memberi tahu Bartimeus, “Kuatkan hatimu, berdirilah, Ia memanggil engkau” (Markus 10:49). Segera, orang buta itu menuruti: “Lalu ia menanggalkan jubahnya, ia segera berdiri dan pergi mendapatkan Yesus” (ay. 50). Sungguh simbol yang bergerak! Alkitab memberi tahu kita, “segala kesalehan kami seperti kain kotor” (Yesaya 64:6). Kain apa yang bisa lebih kotor daripada kain pengemis buta, yang, bahkan jika dia punya uang, tidak bisa melihat noda di pakaiannya untuk digosok hingga bersih?

Dalam kekotoran mereka, Bartimeus dan temannya mendekati Yesus—dan kita harus melakukan hal yang sama, dalam keberdosaan kita yang “melarat, dan malang, miskin, buta dan telanjang” (Wahyu 3:17). Kemudian, Yesus bertanya kepada mereka, “Apa yang kamu kehendaki supaya Aku perbuat bagimu?” (Matius 20:32), bukan karena Dia tidak tahu tetapi karena Kristus tidak melakukan apa pun kepada kita yang bertentangan dengan kehendak bebas kita. Permintaan mereka jelas: “Tuhan, supaya mata kami dapat melihat” (ay. 33). Mereka datang kepada-Nya tanpa malu karena iman mereka kepada-Nya sangat besar. Seperti yang Yesus katakan, “Pergilah, imanmu telah menyelamatkan engkau” (Markus 10:52).

Pandanglah ke atas

Apakah kita mulai melihat tema berkembang di sini? Mereka yang berjalan bersama Yesus harus, meskipun ada dorongan untuk melakukan yang sebaliknya, memiliki fokus tunggal pada Dia yang mereka ikuti.

Lihatlah contoh ketiga yang diberikan Alkitab tentang seorang pria yang berjuang untuk mengikuti Tuhan: ” ku akan mengikut Engkau, Tuhan, tetapi izinkanlah aku pamitan dahulu dengan keluargaku.” katanya kepada Yesus (Lukas 9: 61). Kami pernah mendengar alasan seperti ini sebelumnya.

Kristus menjawab, “Setiap orang yang siap untuk membajak tetapi menoleh ke belakang, tidak layak untuk Kerajaan Allah” (ay. 62).

Ini adalah referensi langsung kepada nabi Elisa, “membajak dengan dua belas pasang lembu” ketika dia dipanggil untuk mengikuti jejak hamba Tuhan Elia (1 Raja-raja 19:19). Menanggapi panggilan itu, Elisa berkata, “Biarkanlah aku mencium ayahku dan ibuku dahulu, lalu aku akan mengikuti engkau.” (ay. 20).

Sepintas, tanggapan kedua pria ini mungkin tampak serupa, tetapi mereka tidak bisa lebih berbeda. Fokus yang pertama adalah pada kehidupan yang harus dia tinggalkan, bukan pada layanan yang dia punya hak istimewa untuk dilakukan; Tanggapan Kristus kepadanya membuatnya jelas. Sebaliknya, tindakan Elisa selanjutnya adalah segera mengorbankan lembunya “dan [memberikannya] kepada orang-orang” untuk dimakan (ay. 21). Dengan melakukan itu, dia meninggalkan kehidupan sebelumnya, tanggung jawabnya sebelumnya—bahkan, warisannya. Tidak semua orang berhak atas 12 pasang lembu. Elisa berasal dari keluarga kaya, dan dia akan menjadi pemilik tanah yang kaya jika dia tidak menerima panggilan dari Tuhan. Tetapi, seperti Zakheus, pengorbanannya atas sarana penghidupannya menggambarkan semangatnya untuk pekerjaan Tuhan. Setelah itu, “dia bangkit dan mengikuti Elia, dan menjadi hambanya.” Dia pergi ke depan, tidak pernah “melihat ke belakang,” seperti yang Kristus katakan.

Segera setelah mereka datang kepada-Nya, Yesus segera menyembuhkan penglihatan mereka (Matius 20:34). Dengan melakukan itu, Dia “mempakaikan [mereka] dengan pakaian keselamatan, Dia … menutupi [mereka] dengan jubah kebenaran” (Yesaya 61:10). Setelah mujizat itu, Kitab Suci memberitahu kita, “Mereka mengikuti Dia” (Matius 20:34). Tidak ada keraguan atau kekhawatiran tentang bagaimana harus bertindak atau patuh. Begitu orang-orang ini mengikuti Yesus, Dia akan memberi mereka kuasa untuk menaati perintah-perintah-Nya; Yesus akan menciptakan kembali karakter mereka menjadi seperti karakter-Nya.

Elisa berjalan bersama Elia sampai akhir kehidupan duniawinya. Di hari-hari terakhirnya, Tuhan mengutus Elia untuk memberikan beberapa kata-kata penghiburan kepada anak-anak para nabi, mereka yang melakukan pekerjaan Tuhan. Elia berkata kepada murid kepercayaannya, “Baiklah tinggal di sini, sebab Tuhan menyuruh aku ke Betel” (2 Raja-raja 2:2).

Tetapi Elisa tidak mau dipisahkan dari tuannya yang tercinta. “Demi TUHAN yang hidup, dan demi jiwamu yang hidup, aku tidak akan meninggalkanmu!” Elisa bertekad. Dua kali lagi ini terjadi ketika Tuhan mengirim Elia ke Yerikho, lalu ke Yordan untuk mengunjungi berbagai kelompok nabi. Setiap kali, Elisa, meskipun diinstruksikan sebaliknya, tetap mengikuti Elia.

Menempuh Jalan yang Sama

Elisa tentu saja merupakan contoh utama dari seorang pengikut—tetapi lebih dari itu, Elia adalah tipe Kristus, dan saat-saat terakhirnya di bumi merupakan pelajaran penting bagi semua orang yang ingin berjalan dengan Tuhan.

Tepat sebelum Tuhan mengambilnya, kita tahu bahwa Elia menyeberangi sungai Yordan. Dia “menghantam air” dengan mantelnya, yang kemudian membelah seperti Laut Merah sehingga dia dan Elisa dapat “[menyeberang] di tanah yang kering” (ay. 8). Anda mungkin ingat bahwa hal yang sama terjadi pada anak-anak Israel, yang juga dapat “[menyeberang] di tanah yang kering” ketika “imam-imam mereka … memikul tabut perjanjian … di tengah-tengah sungai Yordan” (Yosua 3 :17). Di seberang sungai Yordan terbentang Kanaan, Tanah Perjanjian. Yordan juga merupakan sungai di mana Yohanes Pembaptis memilih untuk membaptis orang (Matius 3:4-6); Yesus sendiri dibaptis di dalamnya (ay. 13).

Simbolisme itu kuat. Alkitab mengajarkan kita bahwa baptisan adalah lambang kematian (Roma 6:3, 4); menyeberangi sungai Yordan melambangkan kematian, penguburan, dan kebangkitan. Kanaan melambangkan surga, tujuan akhir kita. Rute itu—melalui Yordan ke Kanaan—tidak hanya dilalui secara harfiah oleh Elia dan oleh Israel, tetapi itu adalah jalur yang dilalui Kristus secara simbolis, pertama mati di kayu salib sebelum dibangkitkan dan kemudian naik ke Tanah Perjanjian yang sejati, surga.

Sebagaimana Elia menghabiskan hari-hari terakhirnya dengan kelompok-kelompok orang percaya yang berbeda sebelum diangkat ke surga, demikian pula Yesus sebelum naik ke surga (Kisah Para Rasul 1:1–3; 1 Korintus 15:4–7). Sebagaimana Roh Kudus datang kepada Elisa setelah terjemahan Elia (2 Raja-raja 2:15), demikian pula Kristus mengirimkan Roh Kudus kepada murid-murid-Nya setelah Dia naik, pada Hari Pentakosta (Kisah Para Rasul 2:1-4).

Selama perjalanan terakhir bersama, Elia bertanya, “Tanyakan! Apa yang bisa saya lakukan untuk Anda, sebelum saya diambil dari Anda? (ay.9).

Kedua pria ini seperti ayah dan anak. Elisa telah meninggalkan keluarganya untuk diadopsi menjadi milik Elia. Dan seperti anak laki-laki, Elisa meminta warisan. “Tolong biarkan dua bagian dari rohmu ada padaku,” dia meminta. Sudah menjadi hukum bahwa setiap anak sulung harus menerima “dua bagian” ini dari ayahnya (Ulangan 21:17). Kita telah melihat bahwa Elisa tidak mempedulikan warisan duniawinya; dia membakarnya. Satu-satunya warisan yang dia inginkan adalah surgawi—Roh Kudus.

Elia menjawab ini, “Tetapi jika engkau dapat melihat aku terangkat dari padamu, akan terjadilah kepadamu seperti yang demikian, dan jika tidak, tidak akan terjadi” (2 Raja-raja 2:10). Bisa dibayangkan bagaimana Elisa berjalan setelah itu. Apakah menurut Anda dia tertinggal jauh di belakang tuannya atau menjadi mudah terganggu oleh sekelilingnya? Dia mungkin tidak membiarkan Elia hilang dari pandangannya.

Segera setelah itu, Alkitab memberi tahu kita ” kereta berapi muncul,” dan Elia diterjemahkan “naiklah Elia ke sorga dalam angin badai” (ay. 11), meninggalkan pakaiannya (ay. 13), seperti yang dialami Bartimeus yang buta. “Bapaku, bapaku! Kereta Israel dan orang-orangnya yang berkuda!’” (ay. 12). Dia tidak hanya menerima warisannya, tetapi juga sekilas tentang warisan tertinggi yang diberikan kepada semua orang yang berjalan dengan Tuhan.

Jika kita ingin mengikuti Yesus, kita harus menempuh jalan yang sama ini. Kita harus, seperti Elisa, meninggalkan kehidupan lama itu dengan rela, siap, dan sepenuhnya. Kita harus mengarahkan pandangan kita pada Yesus dan mengikuti kemanapun Dia memimpin, bahkan jika itu sampai ke bagian terendah dari sungai Yordan. Tentu, sebagian besar dari kita dalam hidup ini akan turun ke dalam kubur untuk menunggu kedatangan Tuhan kita, tetapi dalam arti yang lebih dalam kita juga harus mati untuk diri sendiri, menjadi “persembahan yang hidup … bagi Tuhan” (Roma 12:1), “mengetahui hal ini, bahwa manusia lama kita telah disalibkan bersama-sama dengan Dia, agar tubuh dosa disingkirkan” (6:6). Dan jika kita benar-benar mengikuti, seperti yang dilakukan Elisa, maka Tuhan telah berjanji untuk mengirimkan Roh Kudus juga kepada kita. Para murid diberi hujan sebelumnya pada hari Pentakosta; Alkitab menubuatkan bahwa umat Allah pada akhir zaman akan menerima “hujan akhir” (Yoel 2:23), di mana “[Allah] akan mencurahkan Roh [Nya] ke atas semua manusia” (ay. 28). Melalui kuasa Roh Kudus, pekerjaan kita akan meluas ke seluruh bumi, seperti yang ditugaskan-Nya (Markus 16:15).

Tanah Perjanjian

Pernahkah Anda memperhatikan bahwa orang-orang yang mengalami kesulitan mengikuti Yesus sering meratapi apa yang akan mereka tinggalkan atau apa yang tidak mereka miliki? Saya ingin menjadi jelas. Seorang pengikut Tuhan bukanlah semacam biarawan petapa yang tujuan hidupnya adalah untuk menolak semua kesenangan dan pengejaran. Ketika Anda mengikuti Tuhan, di mana hidup Anda kekurangan barang-barang duniawi, itu dipenuhi dengan hadiah dan janji surgawi.

Ketika Yesus, Gembala Anda, berada di sisi Anda, Dia akan memberi Anda makan. “[Kamu] tidak akan kekurangan” (Mazmur 23:1), karena “Dia membuat [kamu] berbaring di padang rumput yang hijau; Dia memimpin [Anda] di samping air yang tenang. Ia memulihkan jiwa [Anda]” (ay.2, 3). Ini tidak berarti Anda tidak melakukan upaya apa pun untuk mata pencaharian Anda; itu hanya berarti bahwa hidup Anda tidak hanya terdiri dari “apa yang akan kamu makan atau apa yang akan kamu minum” (Matius 6:25). Jika Anda “mencari dahulu Kerajaan Allah dan kebenaran-Nya, … semuanya itu akan ditambahkan kepadamu” (ay. 33)—dan kemudian beberapa. “Berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik” (Mazmur 1:1). Anda akan makan dari Kristus, Roti Hidup (Yohanes 6:35); kamu akan minum dari Dia yang adalah Air Kehidupan (4:14). Anda akan menjalani kehidupan yang berkelimpahan dan memuaskan (10:10).

Ketika Yesus memimpin, bukan hanya diri Anda sendiri tetapi orang lain akan diberkati. Para rasul menjadi “penjala manusia” ketika mereka mulai mengikut Kristus (Matius 4:19). “Henokh berjalan dengan Allah” (Kejadian 5:24), dan kitab Yudas mencatat bahwa dia “bernubuat” (ay. 14). “Nuh berjalan dengan Allah” (Kejadian 6:9), dan dia disebut “pemberita kebenaran” (2 Petrus 2:5). Mereka yang berjalan dengan Tuhan berbagi pengalaman mereka dengan orang lain; mereka mengundang orang lain untuk mengikuti jalan yang sama: “Saudara-saudara, bergabunglah dalam mengikuti teladan saya, dan perhatikan mereka yang berjalan demikian, seperti yang Anda teladani dari kami” (Filipi 3:17).

Ketika Anda berjalan bergandengan tangan dengan Yesus, Dia akan menyembuhkan Anda: “Banyak orang mengikuti Yesus dan Ia menyembuhkan mereka semuanya” (Matius 12:15)—“orang buta [melihat], orang lumpuh [berjalan], orang kusta [ ] tahir, yang tuli [mendengar], yang mati [dibangkitkan]” (Lukas 7:22). Anda mungkin menggelengkan kepala. Anda mungkin berpikir tentang “duri di dalam daging” Paulus atau bahkan tentang diri Anda sendiri (2 Korintus 12:7). Tidak, mengikuti Yesus mungkin tidak berarti penyembuhan fisik sekarang—tetapi itu berarti sesuatu yang jauh lebih besar. Itu berarti penyembuhan dari dosa-dosa yang dalam dan gelap yang mencekik kesempatan Anda untuk hidup yang kekal. Itu berarti ketenangan pikiran sekarang; itu berarti kenyamanan sekarang. Dan itu berarti terutama bahwa pada kedatangan Kristus yang kedua kali, Anda semua—pikiran dan tubuh, seluruh jiwa Anda—akan disembuhkan secara mutlak. Bahkan penyembuhan fisik yang mungkin Anda dapatkan dalam hidup ini tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan tubuh abadi yang dimuliakan yang akan Anda terima “dalam sekejap mata, pada waktu bunyi nafiri yang terakhir” (1 Korintus 15:52). Setiap orang yang pernah dengan setia mengikuti Yesus akan menerima kesembuhan yang terbaik ini.

Itu benar. Ketika Anda mengikuti Yesus, Dia akan menuntun Anda langsung ke pintu gerbang kehidupan kekal. Itulah yang benar-benar terjadi pada Henokh. Dia akhirnya mengikuti Kristus sampai ke surga (Ibrani 11:5). Alkitab memberi tahu kita bahwa umat Allah di akhir zaman “mengikuti Anak Domba itu ke mana pun Dia pergi” (Wahyu 14:4). Meskipun pencobaan, melalui pencobaan, dan bahkan saat menuju ke sungai Yordan itu sendiri, mata mereka tertuju pada Juruselamat mereka, Dia yang tidak akan pernah menyesatkan mereka. Dan mereka juga, seperti Henokh, mengikuti Dia sampai ke surga.

“Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku dan Aku mengenal mereka dan mereka mengikut Aku, dan Aku memberikan hidup yang kekal kepada mereka dan mereka pasti tidak akan binasa sampai selama-lamanya dan seorang pun tidak akan merebut mereka dari tangan-Ku” (Yohanes 10:27, 28), janji Yesus. Perjalanan ke surga dimulai di bumi ini. Apakah Anda ingin mengikuti Kristus sepanjang kekekalan? Kemudian Anda harus berjalan bersama-Nya di sini dan sekarang, hari demi hari, sampai Anda mencapai Tanah Perjanjian. Jadi kenakan sepatu berjalan Anda, dan mari kita mulai mencatat jarak tersebut dengan Tuhan!


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.