Tentang Firman Tuhan Dari Kitab Wahyu

TENTANG FIRMAN TUHAN DARI KITAB WAHYU

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Amazingfacts.id: Uang tidak membeli kebahagiaan, tetapi para peneliti telah mempelajari orang seperti apa yang secara konsisten bahagia.

artinya berbahagia

Konsisten bahagia yaitu mereka yang mempraktekkan keyakinan mereka. Ini tidak mengejutkan bagi para pelajar Alkitab, karena ayat kita hari ini yang merupakan ilham dari surga, menyatakannya.

Kata Yunani untuk “diberkati” adalah makarios, kata yang sama yang digunakan Kristus dalam khotbah-Nya di atas bukit. Apa artinya “berbahagia” sesungguhnya. Ada tujuh berkat seperti itu dalam kitab Wahyu (1:3; 14:13; 16:15; 19:9; 20:6; 22:7; 22:14).

memelihara firman tuhan

Perhatikan bahwa mereka yang diberkati bukan hanya yang mendengarkan, tapi yang juga memeliharanya. Apa artinya “memelihara” Firman Tuhan? “Simpanlah hal-hal itu” di dalam hatimu (Ibrani 8:10); “menjaganya ada upah yang besar” (Mazmur 19:11).

Ya, orang-orang yang berbahagia, mempraktekkan iman mereka. Ketika mereka “mendengar suara [Kristus], mereka mengikuti [Dia]” (Yohanes 10:27). Seperti yang dijelaskan Yakobus, “Jadilah pelaku firman, dan bukan pendengar saja, sebab jika tidak demikian maka kamu menipu dirimu sendiri” (Yakobus 1:22).

apa maksud dari kitab wahyu

Ayat hari ini juga memberikan bukti tentang maksud dari buku ini. Wahyu dimaksudkan untuk dibaca oleh orang lain dan yang paling mendesak adalah bagi mereka yang adalah anggota “tujuh gereja” (Wahyu 1:4), yang kemudian dicatat oleh Yohanes dalam pasal 2 dan 3.

Di gereja Kristen mula-mula, merupakan kebiasaan bagi satu orang untuk membacakan korespondensi semacam itu dengan lantang kepada seluruh jemaat. Jadi, ada satu “yang membaca” dan banyak “yang mendengar”. Tapi jangan salah. Nubuatan buku Wahyu adalah untuk kita semua, dari orang percaya di abad pertama sampai hari ini.

Jika Anda membaca pasal terakhir dari Wahyu, Anda akan menemukan kesamaan dengan pasal pertama ini. Misalnya, bandingkan Wahyu 1:1 dengan 22:6 dan ayat hari ini dengan 22:7, 10. Seperti dua ujung buku, pasal-pasal “alfa dan omega” ini menggaris bawahi urgensi untuk memahami dan mempercayai pesan-pesan nubuat ini.

peristiwa masa depan

Mereka memang, seperti Penulis spiritual mereka, “setia dan benar” (ay. 6). Peristiwa masa depan yang diungkapkan di dalamnya memang akan segera terjadi, karena Kristus “segera datang” (ay.7). Dan kita dipanggil untuk “tidak untuk menyimpan kata-kata” (ay. 10) tetapi untuk mengumumkannya ke seluruh dunia!

Yesus yang terkasih, jangan biarkan aku melupakan kata-kata nubuat-Mu di sini atau tujuan saya di saat yang mendesak ini. Semoga saya bisa mengikuti jalan kebahagiaan sejati-Mu.

Untuk Studi Lebih Lanjut: Matius 7:24; Lukas 11:28; Roma 13:11.

Berbahagialah ia yang membacakan dan mereka yang mendengarkan kata-kata nubuat ini, dan yang menuruti apa yang ada tertulis di dalamnya, sebab waktunya sudah dekat. Wahyu 1:3.

 

 

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.