BUNGA ANGGREK

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

  Anggrek adalah bunga yang sungguh menakjubkan! Mereka mewakili keluarga tumbuhan berbunga terbesar di dunia dan muncul dalam kaleidoskop keanekaragaman. Ada sekitar 25.000 spesies anggrek. Itu empat kali lebih banyak dari spesies mamalia, dan dua kali lebih banyak dari burung. Anggrek tumbuh di enam benua di hampir semua jenis habitat mulai dari gurun hingga rawa, padang rumput alpine hingga kutub tundra, tetapi sebagian besar spesies ditemukan di hutan tropis basah. Jika Anda menyukai vanila, Anda sebenarnya menyukai anggrek. Batang vanila hanyalah polong anggrek yang difermentasi dan dihitamkan yang ditemukan di Meksiko.

 Seperti banyak tanaman, anggrek membutuhkan bantuan dari luar untuk melakukan penyerbukan dan reproduksi. Karena hanya sedikit anggrek yang menawarkan nektar atau serbuk sari yang dapat dimakan, mereka harus menggunakan beragam trik aromatik, visual, atau sentuhan yang sangat kreatif untuk menarik calon penyerbuk. Beberapa kelopak anggrek meniru lebah atau kupu-kupu;  lainnya bisa terlihat seperti kadal, katak, atau bahkan burung kolibri. Yang lain meniru lebah jantan dalam penerbangan, berharap dapat memicu pertempuran teritorial yang akan menghasilkan penyerbukan.

 Bunga-bunga dapat menghasilkan bau yang menarik untuk memikat lebah, dengan meniru penampilan dan aroma bunga penghasil nektar, sementara yang lain, seperti dalam kasus anggrek Drakula, menarik agas atau lalat dengan menghasilkan serangkaian bau yang tidak sedap seperti bau jamur,  daging busuk, atau bahkan popok kotor.

 Beberapa anggrek menjanjikan perlindungan, dengan kelopak berbentuk sarang serangga. Serangga lalu akan merayap masuk untuk berlindung dan keluar membawa serbuk sari. Anggrek tertentu melakukan penyerbukan dengan meniru penampilan, aroma, dan bahkan rasa lebah betina tertentu. Saat lebah jantan berdesak-desakan dalam kolom anggrek, dua kantung kuning berisi serbuk sari telah menempel di punggungnya dengan lem yang cepat kering. Lalu ada anggrek catasetum (kat-uh-see-tum), yang menempelkan sekumpulan serbuk sari yang lengket pada serangga yang menabrak pelatuknya.

 Jelas, bunga-bunga ini tidak melihat atau mendengar, dan mereka tidak menyadari warna dan polanya sendiri. Bunga seperti ini tidak akan pernah bisa mengembangkan metode penyerbukan yang menakjubkan ini sendirian. Itu membutuhkan tangan dari Allah-Pencipta yang Mahakuasa, yang menyayangi dan merawat semua ciptaan-Nya. Dalam kata-kata Mazmur 104: 24 “Betapa banyak perbuatan-Mu, ya TUHAN, sekaliannya Kaujadikan dengan kebijaksanaan, bumi penuh dengan ciptaan-Mu”

Perhatikanlah bunga bakung, yang tidak memintal dan tidak menenun, namun Aku berkata kepadamu: Salomo dalam segala kemegahannyapun tidak berpakaian seindah salah satu dari bunga itu.

Lukas 12:27

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.