CAHAYA DI KEGELAPAN

Hidup Baru
Mari bagikan artikel ini

Tangisan yang Terjawab

“Aku ingin mengenal-Mu, Tuhan!”

Tangisan sepenuh hati ini belum pernah keluar dari bibir wanita muda yang merasa sangat putus asa akan kebenaran. Dan, melalui kemitraan setia Anda dengan Amazing Facts, Anda membantu memberikan apa yang paling dia butuhkan.

Sebuah Agama Asing

Tumbuh dalam keluarga Buddha di Jepang, Kie sering dibawa ke kuil dan diajari untuk menyembah leluhurnya. “Saya tidak tahu ada Tuhan di surga yang telah menciptakan nenek moyang kita,” jelasnya.

Setelah saudara perempuannya dibaptis menjadi jemaat pemelihara Sabat di Amerika Serikat, Kie mengunjungi gereja saudara kandungnya. Meskipun dia menikmati suasana yang menyenangkan dan pesannya, itu masih merupakan agama yang asing baginya — tetapi benih telah ditanam. Tuhan mulai berbicara ke dalam hatinya.

Dalam masa kecilnya, Kie telah diinstruksikan untuk benar-benar mandiri — bergantung pada kekuatannya sendiri untuk melewati banyak masalah hidup. Namun, seiring bertambahnya usia, masalah yang dia hadapi menjadi lebih menantang. “Pencobaan menjadi semakin sulit,” Kie menjelaskan. “Meskipun orang menghargai kerja keras saya, saya merasa tidak berguna dan tidak berharga di dunia ini.” Dengan tidak ada siapa pun selain dirinya untuk bersandar, dia menjadi putus asa dan akhirnya jatuh ke dalam depresi.

Dihadapkan dengan masa depan yang suram dan tidak berarti, Kie berseru kepada Tuhan untuk meminta bantuan. “Dan saat itulah saya mengalami keberadaan Tuhan,” katanya.

Pemahaman yang Lebih Dalam

Di hari-hari mendatang, saat dia berdoa untuk pemahaman yang lebih dalam, seseorang memberinya pelajaran Alkitab Storacles of Prophecy dari Amazing Facts. Kie melahap kata-kata mereka dengan penuh semangat, heran dengan apa yang dia pelajari; dia sangat terkesan dengan pelajarannya: “Semua pertanyaan dijawab hanya dari Alkitab.” Pada saat dia menerima dan menyelesaikan Panduan Studi Alkitab Amazing Facts yang juga Anda bantu berikan kepada Kie, dia menjadi sangat yakin bahwa apa yang dia pelajari adalah dari Tuhan.

Dan Mei lalu, Kie dibaptis di gereja pemelihara Sabat!

Di Jepang, Kie bekerja berjam-jam, terkadang berjuang melewati hari-hari 14 jam yang melelahkan. Namun, dia berkata, “Betapapun lelahnya, saya tidak sabar untuk berdoa dan membuka Alkitab untuk belajar.” Dia belajar begitu banyak, namun dia hanya bisa menyelipkan dalam satu atau dua jam dengan Kitab Suci setiap hari, yang membuatnya sangat ingin memiliki lebih banyak waktu untuk belajar!

[perfectpullquote align=”left” bordertop=”false” cite=”” link=”” color=”” class=”” size=””]“Aku ingin mengenal-Mu, Tuhan!”[/perfectpullquote]

Ketika seorang teman memberi tahu dia tentang sekolah pelatihan penginjilan Amazing Facts di Filipina (PAFCOE), Kie bermimpi untuk hadir dan mulai berdoa. Dia berkata, “Ketika saya memiliki keinginan ini, bimbingan Tuhan sangat jelas. Dia mengirim banyak orang untuk merekomendasikan pelatihan di PAFCOE. ”

Teman dan keluarga Kie merasa keputusannya sulit untuk dipahami. “Tetapi,” katanya, “tidak ada yang bisa menghentikan saya karena mereka dapat melihat perubahan saya setelah mengenal Yesus. Saya melepaskan kebiasaan buruk saya. Itu mudah bagi saya karena saya merasakan kasih dan bimbingan Tuhan.”

Sebuah Mimpi Terwujud
“Pelatihan di PAFCOE memang tidak mudah, jujur saja,” akunya. “Tapi saya sangat senang belajar setiap hari. Saya banyak menangis selama pelatihan, bukan karena saya mengalami kesulitan, tetapi karena saya mengalami kehadiran dan kasih Tuhan dan betapa berbelas kasih dan setia Dia kepada saya.”

Kie percaya Tuhan memimpin langkah demi langkah dan keinginannya “untuk mengikuti Dia dengan setia dan mencerminkan Dia ke dunia ini di mana banyak orang hidup dalam kegelapan. Pelayanannya adalah pekerjaan terbaik yang pernah saya alami dalam hidup saya!”

Terima kasih telah memungkinkan untuk menjangkau jiwa-jiwa yang mencari seperti Kie di seberang Samudra Pasifik!


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *