DARI PENYIKSAAN KEPADA KEDAMAIAN!

Hidup Baru
Mari bagikan artikel ini

Sebab firman Allah hidup dan kuat.—Ibrani 4:12

Terlahir Kembali dari Jamaika

Itu hanya hari lain di Montego Bay, kota metropolitan Jamaika yang dipenuhi turis. Patricia sedang mengandung anak ketiganya. Dengan dua putri pertamanya, dia terbaring di tempat tidur selama sembilan bulan karena kesehatannya yang buruk. Tetapi dengan bayi ini, dia telah berkeliling kota, berjalan, mengemudi, dalam perjalanan. Delapan bulan terakhir sangat luar biasa.

Itu hanya hari lain ketika dia tersandung karpet di rumah. Itu hanya hari lain ketika dia kehilangan bayinya yang belum lahir. Dia tidak pernah sama lagi.

Tetapi melalui pemberian  berharga Anda, Tuhan menuntunnya ke kehidupan baru.

Melepaskan Hantu

Setelah hari tragis itu, Patricia menjadi sangat tertekan. Dia melihat bayinya—berlari, bermain bola—sepanjang waktu. Orang-orang mengatakan kepadanya bahwa itu adalah hantu bayi itu. Dan dia mempercayainya. Dia tidak hanya melihat bayinya, tetapi juga neneknya yang sudah meninggal.

Ketika orang membutuhkan bantuan, mereka mencoba segalanya. Itulah yang dilakukan Patricia—yoga, bacaan telapak tangan, pembacaan daun teh, hipnosis. Tetapi tidak satu pun dari itu menyingkirkannya dari hantu-hantu itu; tidak ada yang memberinya kedamaian. Bahkan, dia mulai melihat lebih banyak. Tempat tidurnya menjadi tumpukan kotoran; kemudian itu adalah meja di lantai bawah.

Apakah dia menjadi gila? Orang-orang berpikir begitu. Ada rencana untuk memasukkannya ke institusi psikiatri begitu tempat tidur berikutnya tersedia. Patricia panik; dia membutuhkan obat. Dengan iseng, dia mengunjungi satu dokter terakhir. Tetapi tidak seperti yang lainnya, dokter ini tidak memberinya pil. Dia hanya melakukan tes dan menasihatinya untuk melakukan satu hal sementara dia menunggu hasilnya: yaitu berdoa.

Jadi Patricia berdoa. Dia menelepon setiap teman yang takut akan Tuhan, pergi ke gereja yang dia kenal dan menyuruh mereka untuk berdoa. Dia bahkan memanggil putri sulungnya, pemelihara Sabat di tahun pertamanya di perguruan tinggi.

Patricia tidak asing dengan agama Kristen. Dia telah dibaptis menjadi jemaat Baptis pada usia 12 tahun. Tetapi setelah pindah ke kota, dengan kemilaunya yang tinggi dan kilauannya yang menggoda, gereja menjadi seperti sekam yang tertiup angin. Dia sangat marah ketika putrinya memutuskan untuk dibaptis. Dia bahkan terbang jauh-jauh ke Florida untuk menghentikannya—tidak berhasil.

“Jika Anda dibaptis, saya tidak ingin berurusan dengan Anda lagi,” dia ingat pernah berkata.

Perang Salib Tenda

Saya tidak tahu apa yang akan terjadi pada saya jika saya tidak belajar Alkitab.

Sekarang, dialah yang mencari—pertama dengan Baptis, lalu Pentakosta, Mormon, Saksi Yehova, Katolik. Tetapi itu adalah obat tanpa hasil yang sama; dia hanya menukar hipnotisme untuk berbicara dalam bahasa roh dan daun teh untuk rosario. Dia lebih bingung dari sebelumnya.

Dia meminta Tuhan untuk sebuah tanda yang menunjuk ke gereja-Nya yang benar. Dia bahkan memilih lokasi untuk itu, hamparan tanah tertentu di tepi pantai. Beberapa minggu berlalu—lalu tanda itu datang. Tepat di tempat di tepi laut itu didirikan sebuah tenda yang akan menjadi tuan rumah pertemuan penginjilan selama tujuh minggu. Di akhir perang salib tenda itu, Patricia dibaptis ke dalam gereja pemelihara Sabat yang sama dengan putrinya.

Cukup lucu, suaminya mencoba menghentikannya, seperti yang dia lakukan pada putri mereka. Dan cukup lucu, dia memberikan jawaban yang sama dengan yang diberikan putrinya kepadanya: “Saya mencintai Yesus.” Dia tidak pernah menindaklanjuti dengan dokter untuk hasil tesnya. Dia telah menemukan kesembuhannya—di dalam Kristus.

Setelah dia dibaptis, putri Patricia pulang dan menghadiahkannya sebuah koper berisi Panduan Belajar Amazing Facts. Patricia menyelesaikan seluruh set. Melalui pelajaran Alkitab itulah dia memperoleh pemahaman penuh tentang Tuhan. Dia menyukai betapa sederhananya pertanyaan-pertanyaan itu dan betapa mudahnya menemukan jawaban dalam Kitab Suci; dia menyukai ilustrasi berwarna cerah yang memungkinkannya menggambarkan nubuatan Alkitab dengan jelas. Dia mengetahui dengan pasti bahwa bayinya bukan hantu tetapi sedang beristirahat di tanah. Kebenaran itu memberinya kedamaian yang tak terkira. Itu adalah kedamaian yang tinggal bersamanya—bahkan ketika suaminya, yang menentang keyakinan barunya, menguncinya keluar dari rumah.

Dia selanjutnya menemukan program televisi Amazing Facts dan toko online Amazing Facts. Dia memesan DVD dan buku. Kesaksian Pendeta Doug Batchelor adalah yang pertama dia dengar; dari situ, dia menyadari bahwa Tuhan bermaksud agar dia membagikan pengalamannya sendiri kepada orang lain. Selama hampir tiga dekade, dia melakukannya dengan penuh sukacita—bahkan membawakan Study Guides kepada praktisi spiritualis lamanya. Dan melalui doa syafaatnya, Tuhan akhirnya membawa suaminya ke dalam iman yang sama. “Saya memuji Tuhan karena Roh Kudus, yang mengajari saya semua kebenaran melalui Amazing Facts,” tulis Patricia.

Terima kasih atas peran Anda dalam mengirimkan kebenaran itu ke seluruh dunia!


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.