FRUSTRASI INFLASI: DI MANA KITA SEKARANG?

Blog AFI
Mari bagikan artikel ini

Lebih dari lima bulan kemudian , dunia masih dalam pergolakan bandit inflasi—dan tidak menunjukkan tanda-tanda akan berhenti.

Pada bulan Oktober, Biro Statistik Tenaga Kerja AS merilis indeks harga konsumen dan “menemukan bahwa inflasi naik 6,2% dalam lonjakan tertinggi dalam 30 tahun.” Dibandingkan dengan waktu ini tahun lalu, “ harga energi naik 30,0 persen selama 12 bulan terakhir, kenaikan 12 bulan terbesar sejak periode yang berakhir September 2005”; “indeks makanan meningkat 5,3 persen” dan “semua dari enam indeks kelompok makanan toko kelontong utama meningkat selama periode tersebut,” bersama dengan “harga untuk barang grosir, [yang] … melihat kenaikan tertinggi dalam satu dekade setelah mencatat 0,6 % peningkatan bulan lalu”; “Harga bensin naik 49,6 persen selama setahun terakhir, dan sekarang berada di level tertinggi sejak September 2014.”

Huru-hara Liburan

Surat kabar populer India dengan kecenderungan bisnis, The Economic Times , baru-baru ini memposting kolom opini yang aslinya ditulis untuk The New York Times oleh ekonom Paul Krugman. Di dalamnya, Krugman menyatakan, “Harga pangan dan energi, yang ditetapkan di pasar dunia, telah meningkat tajam di mana-mana. … Kami telah melihat lonjakan inflasi yang serupa di banyak negara.”

Dengan kata lain, kita sedang melihat inflasi global—bukan nasional. Star Tribune Minnesota melaporkan situasi di Inggris, mencatat bahwa “Kantor Statistik Nasional negara mengatakan inflasi meningkat menjadi 4,2% dalam 12 bulan hingga Oktober, dari 3,1% bulan sebelumnya. Peningkatan yang lebih besar dari perkiraan mendorong inflasi ke level tertinggi sejak November 2011.” Ini juga “berarti kebanyakan orang akan mengalami penurunan standar hidup menjelang Natal karena pendapatan rumah tangga semakin membengkak.”

Tetapi orang Amerika memiliki hari libur lain yang perlu dikhawatirkan sebelum Desember.

Seorang analis keuangan mengatakannya tanpa basa-basi: “Tanpa ragu, … biaya untuk makan malam Thanksgiving atau Hari Pengucapan Syukur ini akan menjadi pengeluaran paling tinggi yang pernah dilihat konsumen.” Departemen Pertanian AS melaporkan bahwa “harga seluruh kalkun beku naik sekitar 20% dari tahun ke tahun ke level tertinggi sepanjang masa” dan “harga eceran untuk bahan pokok kue seperti susu dan gula berada pada level tertinggi dalam beberapa tahun.”

Tapi ini bukan hanya tentang unggas dan pai: “Inflasi yang tidak terkendali, rantai pasokan yang rusak, dan permintaan yang meningkat menyatu” untuk menciptakan spiral yang rumit ini. Ada lonjakan ekstrim dalam bahan pertanian, dari “pupuk” ke “pakan ternak.” Ada “harga bahan bakar yang meroket dan kekurangan pengemudi.” Ada rak tandus yang sudah terlalu akrab menyambut pelanggan akhir-akhir ini, diperburuk oleh populasi “penimbunan” yang takut kehilangan kenyamanan dan tradisi. Setiap mata rantai kecil dalam rantai ini berarti akhir tahun fiskal yang setinggi langit.

Yang cukup menarik, dalam analisis prospektif Goldman Sach untuk tahun 2022, raksasa keuangan itu mengaku tidak menyadari “dua sumber inflasi terpenting, yaitu kelebihan permintaan untuk barang tahan lama dan tekanan pasokan tenaga kerja.” Selain itu, ia memperkirakan “kedua pendorong inflasi ini hanya akan mereda secara bertahap dan sebagian.”

Seorang eksekutif di pemberi pinjaman pertanian AgAmerica Lending setuju: “Hal ini akan berlangsung sampai Natal, dan mungkin sampai liburan musim semi seperti Paskah. Rantai pasokan tidak akan diperbaiki dalam waktu dekat.”

Biaya Tinggi

Anda dapat melihat tanda-tanda zaman ini … sebagai kegelapan sebelum datangnya fajar yang cerah dan abadi.

 Bagaimana publik Amerika menghadapi kenaikan biaya ini? Beberapa laporan masih mengalami konflik. Daily Mail yang dikelola Inggris merujuk laporan Departemen Perdagangan AS tentang “ketahanan konsumen Amerika,” mengutip, misalnya, penjualan Oktober meningkat di “platform e-commerce” di “empat persen,” antara lain. Itu juga mengutip seorang ahli di Pantheon Macroeconomics: “Kami mengharapkan musim liburan blockbuster karena orang-orang menebus waktu yang hilang dan mulai menghabiskan sebagian dari akumulasi kelebihan tabungan $2,5 triliun sejak pandemi dimulai.” 

Goldman Sachs juga optimis, menyatakan bahwa “perbaikan medis” pandemi akan “kemungkinan … mendukung pemulihan lebih lanjut di sektor-sektor seperti perjalanan, hiburan, dan konsumsi yang berdekatan dengan kantor.” Ia juga memperkirakan, “Tetapi faktor yang lebih penting mungkin adalah menurunnya rasa takut pada sebagian besar populasi yang sudah divaksinasi atau tidak memiliki keinginan untuk divaksinasi dalam keadaan apa pun, dan akibatnya aktivitas ekonomi yang lebih tinggi bahkan ketika ada wabah. .”

Di sisi lain, CBS News bermitra dengan YouGov untuk menghasilkan survei pada rata-rata orang Amerika, dengan “sampel 2.058 penduduk dewasa AS yang diwawancarai antara 15-19 November 2021.” Ditemukan “mayoritas yang menyebut inflasi ‘sulit’ atau bahkan ‘kesulitan’ … bukan hanya ketidaknyamanan, dan [juga] orang-orang Amerika itu melaporkan merencanakan semacam pengurangan, seperti menunda pembelian besar, mengurangi pembelian hadiah, atau mengambil perjalanan lebih sedikit. Tujuh dari 10 mengatakan mereka akan mengurangi perayaan liburan.”

Apakah Anda merasa seperti kain yang diremas semakin erat? Apakah Anda merasa seperti sedang berada di kereta yang sedang melaju di jalur yang belum selesai? Apakah setiap hari baru membawa lebih banyak berita buruk, lebih banyak kecemasan, dan tidak ada harapan? Bagi orang yang percaya pada Firman Tuhan, Anda bisa turun dari kereta itu—dengan bebas. Anda dapat melihat tanda-tanda zaman ini bukan sebagai takdir yang tak terhindarkan tetapi sebagai kegelapan sebelum datangnya fajar yang cerah dan abadi.

Yesus memperingatkan kita bahwa masalah ekonomi akan menjadi salah satu faktor yang mengantarkan pada perjuangan terakhir antara sisa-sisa Allah dan agen iblis: “tidak seorang pun dapat membeli atau selain dari pada mereka yang memakai tanda itu, yaitu nama binatang itu atau bilangan namuanya” (Wahyu 13:17). Anda dapat belajar lebih banyak dari pelajaran gratis kami “ Tanda Kain .”

Dan sementara hari itu belum tiba, itu akan segera terjadi. Seperti yang didesak rasul Paulus, “Hari ini adalah hari penyelamatan” (2 Korintus 6:2). Sekaranglah waktunya untuk menempatkan diri Anda di tangan Dia yang telah membayar “ Biaya Salib yang Tinggi ” bagi Anda.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.