IKAN DENGAN KEMAMPUAN HIBERNASI

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Lungfish/ikan paru dari Afrika Selatan adalah makhluk dengan kemampuan yang luar biasa. Sementara lungfish memiliki insang seperti ikan lainnya, ia juga dapat menghirup udara melalui mulutnya, di mana udara diproses oleh kantung renang yang bekerja seperti paru-paru. Selama musim kemarau ketika kolam dan sungai mulai mengering, sebagian besar ikan mati di permukaan kolam yang dangkal. Hanya lungfish yang menyimpan udara hingga mampu bertahan dalam kondisi ekstrem ini.

Tapi saat matahari mengeringkan genangan air lumpur terakhir pada kolam, bahkan lungfish akan terpanggang tanpa kemampuan luar biasa yang dimilikinya. Untuk menghindari kematian oleh karena panas atau dimakan oleh predator, lungfish menggali ke dalam lumpur. Ia melakukan ini dengan menggeliat ke dalam lumpur seperti mesin bor terowongan. Saat menerobos, ia menelan lumpur dengan mulutnya dan mendorongnya keluar melalui insangnya. Setelah menggali jauh di bawah permukaan, lungfish meringkuk dan mulai mengeluarkan lendir bening ke seluruh tubuhnya.

Ini membuat tubuhnya mengering, mengeras, kasar dan tahan air, hanya menyisakan lubang pernapasan kecil di mulutnya. Dipanggang ke dalam kubur lumpur ini, lungfish memperlambat metabolisme tubuhnya hingga sekitar 1/60 dari kecepatan normal—sejenis hibernasi musim panas. Lungfish dapat bertahan dalam kondisi ini hingga empat tahun atau sampai hujan turun kembali.

Jika Anda menggali dan menemukan salah satu lungfish yang sedang berhibernasi ini, ia akan tampak seperti sepotong lumpur yang mengeras. Hal yang aneh ini mengejutkan beberapa orang. Saya yakin lebih dari sekali dinding bata dibangun dari lumpur yang ditemukan di dasar sungai. Kemudian, ketika hujan datang kembali dan dinding dibasahi oleh air, lungfish yang tersembunyi didalamnya hidup kembali. Anak-anak dengan mata terbelalak, tidak yakin dengan apa yang mereka lihat, ikan berlendir yang menggeliat keluar dari batu bata di dinding mereka!

Tentu saja, ini bukan pertama kalinya seseorang percaya batu bisa berubah menjadi makhluk hidup. Yohanes Pembaptis memperingatkan para pemimpin Yahudi yang arogan dan tidak bertobat untuk mengatakan bahwa Abraham adalah bapa mereka, karena Tuhan bisa saja membuat anak-anak untuk Abraham dari batu—dan mungkin anak-anak ini akan memiliki hati yang lebih lembut!

Dan janganlah mengira, bahwa kamu dapat berkata dalam hatimu: Abraham adalah bapa kami! Karena aku berkata kepadamu: Allah dapat menjadikan anak-anak bagi Abraham dari batu-batu ini! Matius 3:9.

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.