ISTIRAHAT SABAT: MILIKMU UNTUK DIAMBIL

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Arti penting hari Sabat. Apakah Anda perlu istirahat? Apakah Anda merasa stres, lelah dan kewalahan? Hadapi saja: Kita hidup di dunia yang dipenuhi dengan tuntutan waktu dan perhatian yang terus meningkat. Banyak yang bekerja lebih keras dari sebelumnya hanya untuk merasa lebih sulit memenuhi kebutuhan—yang terkadang mengakibatkan kecanduan, kecemasan, dan konflik. Hubungan menderita, kesehatan menurun dan solusi yang nyata tampaknya di luar jangkauan.

Jika Anda menderita kecemasan hidup di dunia modern, Anda tidak sendirian. Menurut Beyond Blue, 17 persen orang dewasa Australia telah mengalami beberapa jenis gangguan kecemasan dalam 12 bulan terakhir. Setiap saat, 15 persen warga Selandia Baru juga akan terpengaruh. Jelas, banyak dari kita kewalahan. Ini BUKAN bagaimana Pencipta kita merancang kehidupan, tetapi bagaimana kita bisa keluar dari siklus yang mengecilkan hati dan bahkan berbahaya itu?

Semakin banyak orang beralih ke apa yang tampaknya menjadi solusi yang tidak mungkin: gagasan tentang “Sabat.”

Hari Sabat yang Asli

Gagasan tentang hari Sabat tidak muncul begitu saja. Itu berasal dari kata Ibrani shabbat, yang berarti berhenti, istrirahat, atau berhenti dari pekerjaan dan aktivitas. Kejadian 1 menggambarkan Tuhan menciptakan semua makhluk hidup di bumi, termasuk pria dan wanita pertama. Kejadian 2 kemudian mengatakan, “Demikianlah diselesaikan langit dan bumi dan segala isinya. Ketika Allah pada hari ketujuh telah menyelesaikan pekerjaan yang dibuat-Nya itu, berhentilah Ia pada hari ketujuh dari segala pekerjaan yang telah dibuat-Nya itu. Lalu Allah memberkati hari ketujuh itu dan menguduskannya, karena pada hari itulah Ia berhenti dari segala pekerjaan penciptaan yang telah dibuat-Nya itu” (Kejadian 2:1-3).

Dari mana ide meluangkan waktu untuk beristirahat setelah masa kerja ini berasal? Langsung dari Tuhan Pencipta, yang memberikan contoh untuk beristirahat seperti yang tertulis di kitab Kejadian.

Dengan kata lain, gagasan tentang Sabat telah ada sejak lama. Tetapi bagaimana dengan kata “Sabat”? Kata itu muncul di banyak bagian Alkitab, termasuk Keluaran 20:8: “Ingatlah dan kuduskanlah hari Sabat.”

Ini adalah sesuatu yang Tuhan cukup pedulikan untuk ditulis ke dalam Sepuluh Perintah: “Enam hari lamanya engkau akan bekerja dan melakukan segala pekerjaanmu, tetapi hari ketujuh adalah hari Sabat Tuhan, Allahmu; maka jangan melakukan sesuatu pekerjaan . . . Sebab enam hari lamanya Tuhan menjadikan langit dan bumi, laut dan segala isinya, dan Ia berhenti pada hari ketujuh; itulah sebabnya Tuhan memberkati hari Sabat dan menguduskannya” (Keluaran 20:9–11).

“Sabat” bukan hanya ide yang kabur. Itu muncul dari peristiwa tertentu dalam sejarah: istirahat Tuhan dari pekerjaan penciptaan-Nya. Dengan demikian, ini berlaku untuk hari tertentu setiap minggu! Maksud Tuhan adalah agar anak-anak-Nya, seluruh umat manusia, akan mendapat manfaat dari istirahat mingguan sepanjang hidup kita. Tuhan ingin kita bekerja keras dan kemudian beristirahat dengan baik.

Terlalu sering, kita tidak berhenti sampai kita harus berhenti.

Mungkin itu sebabnya Tuhan memberi tahu kita bahwa hari Sabat itu wajib. Dia harus memerintahkan kita untuk istirahat setiap minggu, karena selalu ada beban lain untuk mencuci, ruang lain untuk dibersihkan, laporan lain untuk diserahkan.

Sebagai manusia, kita terlalu sering melakukan hal-hal yang baik untuk kita hanya ketika kita tiba-tiba harus melakukannya. Kita tidak berolahraga atau menjaga kesehatan kita sampai sesuatu menyebabkan kita sakit. Ketika kita memperhatikan penderitaan dan konsekuensi negatif dari mengabaikan kesehatan kita, kita merasa terdorong untuk bertindak.

Mungkin itu sebabnya Tuhan harus memberitahu kita dengan jelas bahwa istirahat Sabat penting bagi kita. Dalam belas kasihan-Nya, Dia menciptakan dan menjadwalkan waktu bagi kita, karena Dia tahu bahwa kita sering tidak melakukan sesuatu, bahkan hal-hal yang kita tahu baik untuk kita, kecuali jika kita benar-benar harus melakukannya.

Dan hari Sabat, memang, sangat baik bagi kita!

Baca Juga:

HARI SABAT DAN MASA DEPAN

Sabat Dibuat untuk Kebaikan Kita

Rasul Paulus menulis, “Karena itu janganlah kamu biarkan orang menghukum kamu mengenai makanan dan minuman atau mengenai hari raya, bulan baru ataupun hari Sabat; semuanya ini hanyalah bayangan dari apa yang harus datang, sedang wujudnya ialah Kristus” (Kolose 2:16,17). Ada banyak kesalahpahaman tentang ayat ini, tetapi mari kita fokus pada satu frasa: “sabat, yang merupakan bayangan dari hal-hal yang akan datang.”

Paulus mengatakan bahwa Sabat untuk memberi kita kelegaan, itu melambangkan sesuatu yang lebih besar yang belum datang.

Kita menemukan ayat-ayat Alkitab di tempat lain dalam Perjanjian Baru yang mendukung gagasan ini, seperti Ibrani 4:1: “Sebab itu, baiklah kita waspada, supaya jangan ada seorang di antara kamu yang dianggap ketinggalan, sekalipun janji akan masuk ke dalam perhentian-Nya masih berlaku..” Karena ketidaktaatan mereka, orang Israel tidak masuk ke Tanah Perjanjian. Tetapi, jika kita setia dan taat, kita dapat memasuki kerajaan Tuhan pada kedatangan Kristus yang kedua kali.

Mengenai Sabat hari ketujuh yang ditetapkan ketika Tuhan beristirahat dari pekerjaan penciptaan-Nya, kita membaca, “Sebab tentang hari ketujuh pernah dikatakan di dalam suatu nas: ”Dan Allah berhenti pada hari ketujuh dari segala pekerjaan-Nya” (Ibrani 4:4).

Apa artinya ini? Sederhananya jika kita adalah umat Tuhan, istirahat Sabat seharusnya berarti sesuatu yang sangat penting bagi kita. Kita harus mengamati istirahat mingguan itu dalam hidup kita sekarang.

Kata Yunani di sini yang diterjemahkan “Istirahat Sabat” adalah sabbatismos, berasal langsung dari kata Ibrani shabbat, yang mengacu pada Sabat mingguan.

Jelas, orang Kristen harus menjalankan Sabat mingguan! Tetapi itu bahkan jauh melampaui itu. Jika Sabat adalah bayangan dari hal-hal yang akan datang, setiap hari ketujuh yang muncul dalam kalender juga merupakan nubuatan tentang Sabat milenium yang akan datang, ketika kerajaan Tuhan akan memenuhi bumi ini setelah kedatangan Kristus yang kedua kali.

Perhatikan apa yang dianjurkan oleh kitab Ibrani untuk kita lakukan: “Karena barangsiapa masuk ke dalam perhentian Tuhan, ia juga beristirahat dari pekerjaannya sendiri, sama seperti yang dilakukan Tuhan dari pekerjaan-Nya. Oleh karena itu, marilah kita berusaha sekuat tenaga untuk memasuki perhentian itu, sehingga tidak seorang pun akan jatuh dengan mengikuti pola ketidaktaatan yang sama” (Ibrani 4:10,11, Berean Study Bible).

Kita diingatkan untuk menjalani hidup kita sedemikian rupa sehingga kita dapat memasuki sisa kerajaan Tuhan pada kedatangan Kristus kembali.

Ada harapan untuk dunia yang lelah dan letih lesu ini: dunia baru akan datang. Dunia baru itu akan damai dan penuh sukacita—kekerasan dan ketegangan di zaman ini tidak akan ada lagi.

Perhatikan bagaimana Kitab Suci menggambarkan dunia itu:

“Di padang gurun selalu akan berlaku keadilan dan di kebun buah-buahan akan tetap ada kebenaran. Di mana ada kebenaran di situ akan tumbuh damai sejahtera, dan akibat kebenaran ialah ketenangan dan ketenteraman untuk selama-lamanya. Bangsaku akan diam di tempat yang damai, di tempat tinggal yang tenteram di tempat peristirahatan yang aman.” (Yesaya 32:16-18).

Sabat hari ketujuh mingguan adalah simbol dari zaman perdamaian dan kemakmuran yang akan datang itu.

Tujuan Sejati Sabat—Dalam Kehidupan Ini dan Setelahnya

Yesus mengajar murid-murid-Nya gaya hidup damai dan tenteram yang tidak bergantung pada keadaan luar dan sesuai dengan kerja keras. Perhatikan janji-Nya:

“Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu. Pikullah kuk yang Kupasang dan belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati dan jiwamu akan mendapat ketenangan. Sebab kuk yang Kupasang itu enak dan beban-Ku pun ringan” (Matius 11:28–30).

Jika Anda merindukan kelegaan dari beban hidup, belajarlah dari Yesus Kristus. Dia memiliki jawabannya, dan Dia akan memberi Anda kedamaian jika Anda patuh pada kehendak-Nya dan menanggapi kasih-Nya.

Jika Anda khawatir tentang hidup Anda dan dunia di sekitar kita, ingat kata-kata penghiburan Yesus:

“Karena itu Aku berkata kepadamu: Janganlah kuatir akan hidupmu, akan apa yang hendak kamu makan atau minum, dan janganlah kuatir pula akan tubuhmu, akan apa yang hendak kamu pakai. Bukankah hidup itu lebih penting dari pada makanan dan tubuh itu lebih penting dari pada pakaian? Pandanglah burung-burung di langit, yang tidak menabur dan tidak menuai dan tidak mengumpulkan bekal dalam lumbung, namun diberi makan oleh Bapamu yang di sorga. Bukankah kamu jauh melebihi burung-burung itu? Siapakah di antara kamu yang karena kekuatirannya dapat menambahkan sehasta saja pada jalan hidupnya?” (Matius 6:25–27).

Kita bisa memiliki ketenangan pikiran. Tuhan mengetahui kecemasan yang dihasilkan dunia ini, tetapi Dia menawarkan kepada kita Sabat mingguan—istirahat total dari pekerjaan selama 24 jam, minggu demi minggu. Bukankah itu terdengar luar biasa?

Bayangkan saja setiap hari Jumat saat matahari terbenam, Anda meninggalkan pekerjaan Anda. Anda menghabiskan waktu dengan keluarga Anda. Anda membaca Alkitab dan merenungkan rencana Tuhan bagi Anda. Anda pergi ke gereja pada hari Sabat dengan orang lain yang berpikiran sama dan bersekutu dengan mereka. Anda menghabiskan sisa jam Sabat untuk tidak memotong rumput atau melakukan pekerjaan rumah, tetapi berjalan-jalan dan merenungkan apa yang telah Anda pelajari.

Begitulah cara Tuhan merancang hari Sabat, bukan cara orang Farisi menjadikannya beban. Orang-orang Farisi sebenarnya tidak setuju dengan cara Yesus dan murid-murid-Nya memelihara hari Sabat (lihat Markus 2:23,24). Orang-orang Farisi menuduh Yesus dan murid-murid-Nya melanggar hari Sabat, tetapi Yesus membalikkan tuduhan mereka dan menjelaskan perspektif yang benar:

“Jawab-Nya kepada mereka: “Belum pernahkah kamu baca apa yang dilakukan Daud, ketika ia dan mereka yang mengikutinya kekurangan dan kelaparan, bagaimana ia masuk ke dalam Rumah Allah waktu Abyatar menjabat sebagai Imam Besar  lalu makan roti sajian itu—yang tidak boleh dimakan   kecuali oleh imam-imam dan memberinya juga kepada pengikut-pengikutnya? ” Lalu kata Yesus kepada mereka: “Hari Sabat diadakan untuk manusia dan bukan manusia untuk hari Sabat,  jadi Anak Manusia adalah juga Tuhan atas hari Sabat” (Markus 2:25-28).

Ya, Yesus Kristus—Juruselamat kita—adalah Tuhan atas hari Sabat. Dia menciptakan hari Sabat, menetapkannya sebagai periode 24 jam untuk mundur dan memikirkan kehidupan kita. Setiap orang dari kita dapat mengklaim pemberian ini untuk diri kita sendiri.

Jadi, apakah Anda perlu istirahat? Apakah Anda perlu istirahat?

Hari Sabat bukan hanya ide untuk mengambil waktu senggang sesekali; itu adalah hadiah mingguan dari Tuhan untuk menyegarkan kita dan memberi kita kedamaian. Sabat juga merupakan janji akan dunia yang lebih baik yang akan datang—pemberian yang telah Tuhan berikan kepada dunia yang cemas. Pemberian itu adalah milikmu untuk diambil.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.