KAISAR AMERIKA SERIKAT

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Joshua Abraham Norton, atau lebih suka dipanggil, Yang Mulia Kaisar Norton I, memproklamasikan dirinya sebagai kaisar Amerika Serikat dan pelindung Meksiko pada tahun 1859. Meskipun miskin, dia diberi makan di restoran terbaik San Francisco secara gratis.  Meskipun memiliki gangguan mental, semua pernyataannya diterbitkan di surat kabar San Francisco.  Meskipun  sangat eksentrik, warga San Francisco (dan dunia pada umumnya) pada pertengahan hingga akhir abad ke-19 menempatkan kehadirannya, humornya, dan aktivitasnya — di antara orang-orang yang paling terkenal. Seperti misalnya “Perintah” -nya agar Kongres AS dibubarkan secara paksa, dan keputusannya yang menyerukan agar sebuah jembatan dibangun melintasi Teluk San Francisco.

Norton lahir di Inggris dan menghabiskan sebagian besar masa kecilnya di Afrika Selatan.  Dia datang ke San Francisco pada tahun 1849 setelah menerima warisan $ 40.000 dari harta ayahnya.  Dia awalnya bekerja sebagai pengusaha tetapi kehilangan uangnya karena berinvestasi beras di Peru.  Dia meninggalkan San Francisco tetapi kemudian kembali, namun telah mengalami gangguan mental dan memproklamasikan dirinya sebagai kaisar Amerika Serikat.  Orang-orang terhibur oleh pernyataan-pernyataannya (menarik bahwa, bertahun-tahun setelah kematiannya, sebuah jembatan dibangun di seberang Teluk San Francisco).

Pada tanggal 21 Januari 1867, seorang petugas polisi menangkap Yang Mulia Norton I sehubungan dengan gangguan mentalnya, yang kemudian menimbulkan keributan besar di masyarakat.  Kepala polisi meminta maaf kepada Norton dan memerintahkan dia dibebaskan.  Beberapa editorial surat kabar mengikuti dan melaporkan penangkapan itu.  Semua petugas polisi mulai memberi hormat pada Norton ketika dia melewati mereka di jalan.  Norton I sangat dicintai sehingga 30.000 orang menghadiri pemakamannya pada tahun 1880.

Kita tersenyum melihat kiprah Norton, tetapi banyak pria lain juga sepanjang sejarah telah membuat klaim yang begitu berani.  Hampir semua agama besar dunia dapat ditelusuri ke beberapa pendiri atau pemimpin karismatik.  Tetapi klaim tidak ada artinya kecuali itu benar.  Kristus bertanya kepada murid-murid-Nya tentang siapakah Dia menurut orang-orang dan kemudian bertanya, ” Tetapi apa katamu, siapakah Aku ini?”  (Matius 16:15).  Itulah pertanyaan kritisnya.  Saya harap Anda menjawab seperti Petrus, yang berkata, “Engkau adalah Mesias, Anak Allah yang hidup!” (ayat 16).  Jika pernyataan itu datang dari dalam hati Anda, mungkin itu tidak akan memberi Anda tiket gratis ke banyak restoran, tetapi itu akan menjamin Anda tempat di kerajaan Tuhan.

Setelah Yesus tiba di daerah Kaisarea Filipi, Ia bertanya kepada murid-murid-Nya: ”Kata orang, siapakah Anak Manusia itu?” Matius 16:13

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.