KUDA NIL

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Hewan apa yang telah membunuh lebih banyak orang di Afrika daripada yang lain? Jika Anda menebak singa atau buaya, Anda salah! Hewan ini adalah kuda nil. Ketika Anda melihat seekor kuda nil menguap dan meregangkan mulutnya yang besar, itu bukan karena ia malas, lelah, atau bosan. Ini sebenarnya adalah isyarat ancaman. Kuda nil memamerkan gigi taringnya yang panjang, tebal, dan tajam untuk memberitahukan Anda agar “mundur.” Mereka tanpa rasa takut melindungi wilayah mereka dan bahkan diketahui menggigit perahu kecil menjadi dua!

Nama “hippopotamus” berasal dari dua kata Yunani: “hippo” berarti kuda dan “potamus” berarti sungai. Mereka tinggal di bagian tengah dan selatan Afrika (dan di sepanjang Sungai Nil). Makhluk vegetarian yang besar ini dapat memiliki berat hingga 4.000 pon dan senang hidup di sungai dengan air yang dalam. Mereka akan makan rumput, buah yang jatuh, dan terkadang tanaman budi daya di malam hari. Mereka menghabiskan sebagian besar harinya di dalam air. Kuda nil dapat mencapai panjang hingga 17 kaki dan tinggi 5 kaki dengan mulut besar (lebih dari dua kaki). Mereka adalah hewan terbesar ketiga di Afrika, setelah gajah dan badak. Dan jika menurut Anda hewan besar ini lambat, kuda nil dapat dengan mudah berlari lebih cepat dari manusia dan telah mencapai kecepatan 19 mph untuk jarak pendek.

Kita sering memikirkan seseorang sekuat singa. Tetapi para pejuang Zulu lebih suka dibandingkan dengan kuda nil. Kekuatan gigitan kuda nil sebenarnya telah diukur oleh para ilmuwan yakni 1.821 pon/kaki. Engsel rahang pada kuda nil terletak sangat jauh ke belakang sehingga dapat membuka mulutnya hampir 180 derajat. Gigi besar di rahang bawah bisa tumbuh hingga 20 inci dan tajam. Sebaiknya jauhi kuda nil, yang disebut-sebut sebagai makhluk paling agresif di dunia dan tentu saja hewan paling berbahaya di Afrika.

Alkitab berbicara tentang binatang agresif dengan mulut besar yang harus kita hindari. Dalam menggambarkan gereja, Kristus, dan Setan, Yohanes menulis, “Dan naga itu berdiri di hadapan perempuan yang hendak melahirkan itu, untuk menelan Anaknya segera sesudah perempuan itu melahirkanNya.” (Wahyu 12:4). Kemudian, naga yang sama ini memuntahkan air dari mulutnya untuk mencoba membawa wanita itu pergi dan menghancurkannya (ayat 15.) Ular, Setan, digambarkan dalam Alkitab sebagai makhluk paling agresif di Bumi. Tapi kita aman dari serangannya ketika kita tetap dekat dengan Yesus.

Apabila engkau menyeberang melalui air, Aku akan menyertai engkau, atau melalui sungai-sungai, engkau tidak akan dihanyutkan; apabila engkau berjalan melalui api, engkau tidak akan dihanguskan, dan nyala api tidak akan membakar engkau. Yesaya 43:2.

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.