LUBANG PERANGKAP

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Kecelakaan pertambangan terburuk dalam sejarah AS adalah ledakan tambang batu bara Monogah, yang merenggut 362 nyawa.

Menggali terowongan bawah tanah adalah bisnis yang berisiko. Ratusan penambang di seluruh dunia meninggal setiap tahun akibat kecelakaan pertambangan, terutama di kalangan penambang batu bara. Terkadang gas beracun masuk ke tambang, atau gas alam yang mudah menyala dan meledak. Ledakan debu sering terjadi, bersama dengan banjir, keruntuhan, dan peralatan yang gagal berfungsi dengan baik. Kecelakaan pertambangan terburuk dalam sejarah dunia adalah Benxihu Colliery di Cina pada tahun 1942. Kecelakaan itu merenggut nyawa 1.549 pekerja.

Sekitar pergantian abad ke-20, kecelakaan pertambangan cukup umum. Pada tahun 1907, ketika ledakan Monogah terjadi, ada 18 bencana tambang batu bara lainnya. Kemarahan publik akhirnya mendorong kongres untuk membentuk Biro Pertambangan. Sejak itu, dari tahun ke tahun, jumlah bencana telah menurun drastis melalui penelitian dan pendidikan yang berkelanjutan tentang keselamatan pertambangan. Keruntuhan masih menjadi kekhawatiran terbesar, terhitung 50 persen dari cedera fatal.

Salomo memperingatkan kita dalam ayat kita untuk pagi ini, “Siapa menggali lobang akan jatuh ke dalamnya.” Ini berbicara tentang seseorang yang menggali lubang untuk menjebak orang yang tidak bersalah; dia akan jatuh ke dalam lubangnya sendiri. Atau mungkin seseorang yang mencoba menggulingkan sebuah batu besar ke bawah bukit untuk menghancurkan seseorang, dia mungkin akan menemukan batu itu akan menghantamnya terlebih dahulu. Seperti bumerang atau ranjau yang runtuh, orang yang berbuat salah terhadap orang lain akan mendapatkan keadilan terhadap dirinya sendiri—jika tidak dalam kehidupan ini, tentu saja di penghakiman terakhir.

Risikonya jauh lebih besar daripada menggali batu bara atau memindahkan batu-batu besar. Ratu Ester melihat kebenaran dari peribahasa ini menjadi kenyataan ketika Haman yang jahat mencoba untuk secara halus menghancurkan semua umat Tuhan dan menggantung sepupunya, Mordekai, di tiang gantungan besar yang telah dibuatnya. Ketika rencana jahat itu terungkap, ratu berpuasa dan berdoa dan kemudian mendekati raja yang membawa keadilan cepat kepada Haman. Dia dieksekusi hari itu di tiang gantungan yang dia buat untuk menggantung Mordekai. Rencana jahat Haman memantul kembali kepadanya sendiri.

Ketika kita melanggar hukum Tuhan, ada konsekuensi dari tindakan kita. Kecuali kita bertobat dan mengakui pelanggaran kita dan menerima kasih karunia Allah yang melindungi, kita akan menerima upah yang adil dari kesalahan kita—kematian. Saya sangat bersyukur bahwa Yesus masuk ke dalam lubang dan menanggung beban dosa sehingga kita dapat diselamatkan.

Bacaan lanjutan: Amsal 26:13–28.

Siapa menggali lobang akan jatuh ke dalamnya, dan siapa menggelindingkan batu, batu itu akan kembali menimpa dia. Amsal 26:27.

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.