MAHKOTA YANG HANYA DIA LAYAK DAPATKAN

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Beberapa logam mulia terbaik di dunia ada di mahkota kerajaan Inggris. Mahkota raja beratnya lebih dari 39 ons. Itu dibuat pada tahun 1838 dan berisi banyak permata yang berasal dari mahkota yang lebih tua, beberapa berusia ratusan tahun. Mahkota ini memiliki hampir 300 mutiara, 2.818 berlian, ditambah rubi, safir, zamrud, dan permata yang luar biasa.

“Kemudian serdadu-serdadu wali negeri membawa Yesus ke gedung pengadilan, lalu memanggil seluruh pasukan berkumpul sekeliling Yesus. Mereka menanggalkan pakaian-Nya dan mengenakan jubah ungu kepada-Nya. Mereka menganyam sebuah mahkota duri dan menaruhnya di atas kepala-Nya, lalu memberikan Dia sebatang buluh di tangan kanan-Nya. Kemudian mereka berlutut di hadapan-Nya dan mengolok-olokkan Dia, katanya: “Salam, hai raja orang Yahudi!” (Matius 27:27-29). Mahkota Yesus saat berada di Bumi adalah mahkota duri yang dibuat oleh tangan kejam tentara Romawi. Sebaliknya, rasul Yohanes menggambarkan bagaimana jadinya ketika Yesus datang kembali. “Lalu aku melihat, dan lihatlah, awan putih, dan di atas awan itu duduk Seorang seperti Anak Manusia, dengan mahkota emas di atas kepalanya” (Wahyu 14:14).

Paulus menulis tentang “mahkota kebenaran” yang disediakan baginya, yang akan diberikan Allah kepadanya dan kepada setiap orang yang senang melihat Kristus kembali. Mahkota ini akan jauh lebih istimewa dan dirancang lebih baik daripada permata mahkota mana pun yang pernah ada di dunia!

Apa yang telah kita lakukan sehingga pantas mendapatkan mahkota seperti itu? Sama sekali tidak ada—kita tidak pantas mendapatkannya. Kita tidak benar, tetapi Yesus benar. Dalam belas kasihan Dia telah menebus kita dan mendamaikan kita dengan Tuhan, dan keinginan-Nya untuk memberi kita mahkota yang hanya Dia layak dapatkan.

Sekarang telah tersedia bagiku mahkota kebenaran yang akan dikaruniakan kepadaku oleh Tuhan, Hakim yang adil, pada hari-Nya; tetapi bukan hanya kepadaku, melainkan juga kepada semua orang yang merindukan kedatangan-Nya. 2 Timotius 4:8.

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.