MENJAGA KESEHATAN MENTAL ANDA SELAMA MASA COVID-19

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Oleh: Carlos Fayard

Apa yang Yesus katakan tentang kekhawatiran dapat membantu Anda menghadapi situasi yang tidak pasti.

Pandemi saat ini membawa keluar semua jenis tantangan psikologis: kecemasan kematian, isolasi sosial, ketidakpastian, khawatir tentang memiliki akses ke kebutuhan dasar, dan mempertahankan pekerjaan kita. Kata-kata isolasi, kurungan, pemenjaraan, dan sejenisnya, membawa beban mental yang kuat. Tidak hanya pikiran tetapi juga tubuh membayar harga yang cukup besar.

Ada banyak rekomendasi bagus di luar sana tentang cara terbaik untuk mengatasi pandemi ini, terutama jika Anda dikurung di rumah. Izinkan saya mengingatkan Anda tentang apa yang Yesus katakan dalam Matius 6:25-27: “Aku berkata kepadamu: Janganlah kuatir akan hidupmu, akan apa yang hendak kamu makan atau minum, dan janganlah kuatir pula akan tubuhmu, akan apa yang hendak kamu pakai. Bukankah hidup itu lebih penting dari pada makanan dan tubuh itu lebih penting dari pada pakaian? Pandanglah burung-burung di langit, yang tidak menabur dan tidak menuai dan tidak mengumpulkan bekal dalam lumbung, namun diberi makan oleh Bapamu yang di sorga. Bukankah kamu jauh melebihi burung-burung itu? Siapakah di antara kamu yang karena kekuatirannya dapat menambahkan sehasta saja pada jalan hidupnya?

Sekarang, jika ada yang memberi tahu Anda, “jangan khawatir,” apakah Anda akan berhenti khawatir? Sebagian besar dari kita akan mengalami kesulitan mengikuti saran ini. Tetapi Yesus memberi kita lima rekomendasi:

  1. Amati alam secara detail (Mat. 6:26, 28-30). Ini bukan hanya “tampilan belaka,” tetapi pengamatan keindahan yang mendetail. Ini menimbulkan rasa kagum, yang berdampak positif pada emosi Anda dan membantu Anda menghargai tangan Sang Pencipta. Jika Anda tidak dapat melangkah keluar, pastikan untuk mencari gambar alam. Luangkan waktu untuk mengamati warna, membayangkan tekstur dari apa yang Anda lihat, dan “mencium” dengan pikiran Anda seperti apa rasanya berada di sana.
  2. Tinggallah dalam kasih Tuhan yang penuh perhatian (ay.26). Anda mungkin merasa terbantu untuk membuat jurnal singkat tentang cara-cara Anda telah melihat campur tangan Tuhan dalam kehidupan Anda hari ini. Lihat apa yang dapat Anda syukuri kepada Tuhan, dan luangkan waktu untuk merenungkannya.
  3. Hidup sesuai dengan nilai-nilai kerajaan Tuhan (ay. 33). Ketika kita merasa terancam, kita tergoda untuk memikirkan kebutuhan kita terlebih dahulu dan melupakan orang lain. Temukan cara sederhana untuk memperluas diri Anda kepada orang lain. Anda dapat mengirim pesan teks, email, atau menelepon orang yang Anda kenal. Saya telah memutuskan saya akan terus memberikan layanan psikologis kepada pasien saya apakah saya menerima kompensasi atau tidak selama masa pandemi ini. Anda juga dapat menemukan cara untuk terus melayani orang lain.
  4. Jangan percaya semua yang Anda pikirkan (ay. 27). Otak kita adalah ciptaan yang luar biasa. Yesus dengan tegas bertanya apakah kita dapat menambahkan satu jam dalam hidup kita dengan khawatir. Tentu saja tidak! Bahkan, kita terikat untuk mengambil jam dari hidup kita jika kita terlalu khawatir. Terapis kognitif menyebut pikiran ini “distorsi kognitif”:
  • Pemikiran semua-atau-tidak sama sekali: ketika kita cenderung melihat sesuatu secara ekstrem.
  • Generalisasi berlebihan: ketika kita mengambil satu peristiwa negatif dan percaya bahwa itu mewakili pola yang mencakup semua.
  • Filter mental negatif: Ketika kita melihat sesuatu melalui lensa pesimis.

Dan seterusnya. Anda dapat dengan mudah Google “distorsi kognitif,” dan Anda akan menemukan daftar lengkap.

Yang terbaik adalah jika Anda menuliskan apa yang Anda khawatirkan, kemudian cari daftar “distorsi kognitif” dan lihat mana yang berlaku. Tantang distorsi. Ingatlah, “Kebenaran akan memerdekakan kamu” (Yohanes 8:32).

  1. Tetapkan batas waktu yang Anda khawatirkan (ay. 34). Yesus tampaknya menyadari bahwa anjuran-Nya “jangan khawatir” (ay. 25) tidak serta merta dapat diikuti dengan mudah dan menyarankan agar kita menyimpan kekhawatiran hari itu di dalam hari itu. Para ahli setuju bahwa jika Anda akan khawatir, tetapkan waktu untuk melakukannya. Misalnya, ambil jam 5:00 sore dan mendedikasikan setengah jam penuh untuk mengkhawatirkan semua yang perlu Anda khawatirkan. Jangan terganggu oleh hal lain. Jika, pada siang hari, Anda melihat kekhawatiran muncul, katakan saja pada diri sendiri bahwa Anda akan mendedikasikan setengah jam penuh untuk itu pada waktu yang ditentukan.

Akhirnya, bergabunglah dengan rasul Paulus dalam Filipi 4:6-7: “Jangan khawatir tentang apa pun. Apa pun yang terjadi, ceritakan semuanya pada Tuhan. Minta dan doakan dan syukuri itu. Maka damai sejahtera Tuhan akan menjaga hati dan pikiran Anda. Dia akan melakukan ini karena Anda adalah milik Kristus Yesus. Damai sejahtera Tuhan tidak pernah dapat dipahami sepenuhnya.”

Ya! Ceritakan semuanya pada Tuhan. Maksud Paulus, jangan tinggalkan apa pun! Saat Anda mencurahkan isi hati Anda kepada Allah, ketahuilah bahwa Anda adalah milik Kristus Yesus. Karena di dalam Dia, tidak ada ketakutan atau wabah yang dapat memisahkan kita dari kasih-Nya (Rm. 8:38, 39).


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *