PENCARIAN AYAT HARI MINGGU YANG HILANG

Pendalaman Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Betapa anehnya bahwa tradisi sering kali menggantikan kebenaran otoritatif di benak banyak orang yang tulus. Pernyataan yang telah diulang selama bertahun-tahun akhirnya disetujui hanya karena pengulangan telah memberikan stempel otoritas. Hal ini terutama berlaku di bidang agama. Rata-rata orang Kristen, sayangnya, sangat sedikit mempelajari Alkitab untuk dirinya sendiri. Keyakinannya terbentuk dengan mendengarkan pendetanya menjelaskan agama. Sekarang tidak ada salahnya memberikan perhatian kepada pengkhotbah, tetapi teman-teman, kita harus menguji khotbahnya dengan ujian Alkitab. Masalah hidup kekal ini terlalu penting untuk dipercayai oleh interpretasi orang lain. Kita diberikan nasihat untuk menyelidiki Kitab Suci dan ujilah roh. Perhatikan ayat ini dalam 1 Petrus 3:15, “Dan siap sedialah pada segala waktu untuk memberi pertanggungan jawab kepada tiap-tiap orang yang meminta pertanggungan jawab dari kamu tentang pengharapan yang ada padamu, tetapi haruslah dengan lemah lembut dan hormat.” Letakkan dengan ayat lain dalam Yesaya 8:20 versi KJV “Kepada hukum dan kesaksian!” Barangsiapa yang berkata-kata tidak sesuai dengan perkataan ini, itu kareana tidak ada terang di dalamnya.”

Seorang pendeta yang benar-benar rohani akan mendorong kawanannya untuk mempelajari Alkitab untuk menguji pekabarannya. Tidak ada pendapat orang yang sangat berharga, bahkan pengkhotbah terbaik sekalipun. Faktanya adalah bahwa para teolog terkemuka semakin menjauh dari jangkar kebenaran Alkitab. Ribuan orang yang menduduki mimbar-mimbar terkemuka saat ini telah kehilangan iman mereka pada Kitab Suci yang bersejarah. Untuk alasan ini, jika tidak untuk yang lain, orang Kristen harus berusaha untuk mengetahui kebenaran Alkitab untuk dirinya sendiri, membiarkan Alkitab menjelaskan dan menafsirkan dirinya sendiri. Ia harus mampu memberikan jawaban atas keyakinan dan praktiknya. Rata-rata anggota gereja hanya dapat mempertahankan imannya dengan mengatakan, “Yah, pengkhotbah saya mengatakannya,” atau, “Gereja saya mengajarkan seperti itu.” Sungguh menakjubkan betapa banyak agama yang diterima begitu saja.

Praktik yang berulang dari generasi ke generasi telah mendarah daging beberapa tradisi, membuatnya tampak seperti kebenaran yang tidak dapat diganggu gugat. Beberapa praktik keagamaan yang sangat umum bahkan tidak ditemukan dalam Alkitab sama sekali. Oh, kebanyakan orang berpikir begitu. Mereka telah mendengar ayat Alkitab yang salah kutip dan referensi yang tidak jelas, tetapi pernyataan Alkitab itu sendiri tidak ada. Salah satu kasus yang paling aneh dari hal ini adalah dalam pemeliharaan hari Minggu oleh jutaan orang. Ayat yang hilang untuk mengamati hari pertama dalam seminggu telah menjadi objek penelitian dan pelajaran yang panjang. Sekarang diakui oleh para pemimpin gereja bahwa tidak ada otoritas Alkitabiah untuk praktik tersebut. Sepuluh perintah yang sudah dikenal memang menyisihkan satu hari untuk beribadah dan beristirahat; tetapi, hari itu adalah hari Sabtu, hari ketujuh dalam seminggu, bukan hari Minggu, hari pertama. Dengarkan kata-kata hukum itu teman-teman, dalam Keluaran 20:8-11. “Ingatlah dan kuduskanlah hari Sabat: enam hari lamanya engkau akan bekerja dan melakukan segala pekerjaanmu, tetapi hari ketujuh adalah hari Sabat Tuhan, Allahmu; maka jangan melakukan sesuatu pekerjaan, engkau atau anakmu laki-laki, atau anakmu perempuan, atau hambamu laki-laki, atau hambamu perempuan, atau hewanmu atau orang asing yang di tempat kediamanmu. Sebab enam hari lamanya Tuhan menjadikan langit dan bumi, laut dan segala isinya, dan Ia berhenti pada hari ketujuh; itulah sebabnya Tuhan memberkati hari Sabat dan menguduskannya.”

Perhatikan, dikatakan dengan jelas “hari ketujuh adalah hari Sabat.” Saya yakin setiap pendengar setuju bahwa hari Sabtu memang hari yang ditentukan di sini. Kalender di dinding Anda menegaskan fakta ini. Sabtu adalah hari ketujuh dalam seminggu. Betapa anehnya begitu banyak orang yang menjalankan hari yang berbeda dari yang Tuhan tentukan. Apa penjelasannya? Teman-teman, inilah contoh sempurna dari anggota gereja yang mengambil tradisi tanpa mencari sendiri kebenaran Alkitab.

Yesus dan hari Sabat

Kita tentu tertarik untuk mengetahui dengan pasti hari apa yang Yesus amati sebagai hari Sabat. Kita tidak akan mempertimbangkan kenyamanan kita sendiri dalam pertanyaan ini sama sekali. Jika Yesus menguduskan hari Rabu, maka kita ingin memelihara hari itu juga. Jika Dia memerintahkan pemeliharaan hari Selasa, kita semua bersedia menjadikannya hari Sabat kita. Secara pribadi, saya tidak spesifik hari apa selama saya tahu bahwa itu adalah hari yang Dia berkati dan pelihara.

Tujuan kita sekarang adalah mendekati Firman Tuhan dengan pikiran yang tulus dan tidak memihak untuk menemukan kebenaran atas pertanyaan ini dan mengetahui dengan pasti hari mana yang suci. Hari apa yang Yesus amati? Lukas 4:16 memberi tahu kita, “Ia datang ke Nazaret tempat Ia dibesarkan, dan menurut kebiasaan-Nya pada hari Sabat Ia masuk ke rumah ibadat, lalu berdiri hendak membaca dari Alkitab.”

Karena sebagian besar dunia Kristen menjadikan hari Minggu sebagai hari istirahat dan ibadah, kami akan menyelidiki otoritas Alkitab untuk praktik ini. Jika Kitab Suci mengajarkan pemeliharaan hari Minggu, maka tentu saja kita harus berada di garis depan untuk mendukungnya. Adalah benar dan jujur ​​jika kita mempelajari dengan cermat setiap penyebutan hari pertama dalam seminggu dalam Perjanjian Baru sebelum membuat keputusan apa pun. Hanya ada delapan referensi tentang hari Minggu, dan kami akan membahasnya secara terpisah. Jika ada otoritas, itu pasti muncul di salah satu ayat Kitab Suci ini.

Mari kita baca dulu dalam Markus 16:9. “Setelah Yesus bangkit pagi-pagi pada hari pertama minggu itu, Ia mula-mula menampakkan diri-Nya kepada Maria Magdalena. Dari padanya Yesus pernah mengusir tujuh setan.” Di sini kita memiliki catatan sejarah sederhana tentang kebangkitan Kristus pada hari pertama minggu itu. Penyaliban, seperti yang kita ketahui, terjadi pada hari Jumat sore, dan Yesus beristirahat di kubur pada hari Sabat. Pada awal hari pertama minggu itu, hari Minggu, dia bangkit dari kubur. Ini membentuk dasar untuk pemeliharaan Minggu Paskah.

Maria adalah salah satu yang pertama menemukan bahwa Dia telah bangkit ketika dia datang mencari Dia pagi itu. Perhatikan ayat 1 dan 2 dari pasal yang sama. “Setelah lewat hari Sabat, Maria Magdalena dan Maria ibu Yakobus, serta Salome membeli rempah-rempah untuk pergi ke kubur dan meminyaki Yesus. Dan pagi-pagi benar pada hari pertama minggu itu, setelah matahari terbit, pergilah mereka ke kubur.” Satu hal yang menarik tentang ayat ini, teman-teman, adalah tidak ada isyarat bahwa hari Minggu adalah hari istirahat yang istimewa. Sabat telah lewat ketika hari pertama minggu itu telah tiba, membuatnya jelas untuk melihat bahwa Sabat dan Minggu adalah dua hari yang berbeda sama sekali.

Sekarang mari kita beralih ke Lukas 23:54-56; 24:1. “Hari itu adalah hari persiapan dan sabat hampir mulai. Dan perempuan-perempuan yang datang bersama-sama dengan Yesus dari Galilea, ikut serta dan mereka melihat kubur itu dan bagaimana mayat-Nya dibaringkan. Dan setelah pulang, mereka menyediakan rempah-rempah dan minyak mur. Dan pada hari Sabat mereka beristirahat menurut hukum Taurat. Tetapi pagi-pagi benar pada hari pertama minggu itu mereka pergi ke kubur membawa rempah-rempah yang telah disediakan mereka.” Ini hanyalah referensi lain untuk peristiwa hari kebangkitan. Para wanita datang untuk melihat tubuh Yesus pada hari Jumat sore dan kemudian kembali ke rumah mereka untuk menyiapkan rempah-rempah untuk penguburan yang sebenarnya. Dan apa yang mereka lakukan pada hari berikutnya, yaitu hari Sabtu? Perhatikan kata-katanya, mereka “pada hari Sabat mereka beristirahat menurut hukum taurat.”

Dan menurut perintah, “hari ketujuh adalah hari Sabat,” jadi para wanita ini tidak tahu apa-apa tentang perubahan apa pun pada hari Sabat. Mereka menyimpan pekerjaan mereka sampai hari Sabat lewat, kemudian datang lebih awal pada hari pertama minggu itu untuk mempersiapkan jenazah untuk penguburan. Harap diingat bahwa kisah ini ditulis sekitar 35 tahun setelahnya, memberikan banyak waktu agar perubahan apa pun pada hari Sabat diketahui oleh semua orang. Di bawah ilham Roh Kudus, para penulis Injil akan menjelaskan setiap institusi baru dalam hal pemeliharaan Sabat. Karena semua Injil berisi catatan konsisten tentang pemeliharaan Sabat hari ketujuh yang setia, sama sekali tidak ada petunjuk tentang pemeliharaan hari pertama.

Referensi Lainnya

Sekarang kita beralih ke penyebutan keempat hari pertama dalam seminggu, ditemukan dalam Matius 28:1, “Setelah hari Sabat lewat, menjelang menyingsingnya fajar pada hari pertama minggu itu, pergilah Maria Magdalena dan Maria yang lain, menengok kubur itu.” Kita tidak boleh lupa bahwa ketika hari kebangkitan tiba, hari Sabat sudah berakhir. Masih belum ada bukti bahwa hari Minggu harus dikuduskan. Jadi kita beralih ke ayat berikutnya dalam Yohanes 20:1, “Pada hari pertama minggu itu, pagi-pagi benar ketika hari masih gelap, pergilah Maria Magdalena ke kubur itu dan ia melihat bahwa batu telah diambil dari kubur.” Ini adalah catatan naratif lain tentang kedatangan Maria ke kubur pada hari Minggu pagi, sangat mirip dengan ayat-ayat lain yang telah kita bahas. Namun, tidak ada bukti di sini untuk pemeliharaan hari Minggu.

Melanjutkan pencarian jujur ​​kita untuk bukti Alkitab, kita beralih ke Yohanes 20:19. “Ketika hari sudah malam pada hari pertama minggu itu berkumpullah murid-murid Yesus di suatu tempat dengan pintu-pintu yang terkunci karena mereka takut kepada orang-orang Yahudi. Pada waktu itu datanglah Yesus dan berdiri di tengah-tengah mereka dan berkata: ”Damai sejahtera bagi kamu!” Ayat ini sering disalahartikan sebagai pertemuan para murid untuk menghormati kebangkitan Yesus. Tetapi kenyataannya adalah bahwa murid-murid itu bahkan tidak percaya bahwa Kristus telah bangkit. Saat itu hari Minggu sore tepat setelah kebangkitan pada pagi hari itu, dan mereka berkumpul dalam ketakutan yang besar di balik pintu yang terkunci karena takut akan orang-orang Yahudi. Anda lihat, desas-desus telah beredar bahwa para murid telah mencuri tubuh Tuhan. Tidak heran mereka takut.

Sekarang mari kita membaca sebuah ayat untuk menunjukkan bahwa mereka benar-benar tidak percaya bahwa Guru mereka telah bangkit. “Tetapi ketika mereka mendengar, bahwa Yesus hidup dan telah dilihat olehnya, mereka tidak percaya. Lalu kembalilah mereka dan memberitahukannya kepada teman-teman yang lain, tetapi kepada mereka pun teman-teman itu tidak percaya. Akhirnya Ia menampakkan diri kepada kesebelas orang itu ketika mereka sedang makan, dan Ia mencela ketidakpercayaan dan kedegilan hati mereka, oleh karena mereka tidak percaya kepada orang-orang yang telah melihat Dia sesudah kebangkitan-Nya” Ini dari Markus 16:11, 13, 14. Oleh karena itu, kita melihat betapa kelirunya mengatakan murid-murid merayakan peringatan kebangkitan yang penuh sukacita. Mereka tidak akan percaya sampai Yesus sendiri datang dan menampakkan diri kepada mereka secara pribadi.

Saya pernah mendengar dikatakan bahwa Yesus selalu bertemu dengan murid-murid-Nya pada hari pertama minggu setelah Dia bangkit dari kematian. Tetapi Kitab Suci mengungkapkan cerita yang sangat berbeda. Penampilannya disebutkan dalam Yohanes 20:14, dan tidak disebutkan hari apa dalam seminggu itu, tetapi Dia datang kepada mereka ketika mereka sedang memancing di laut dan memanggil mereka untuk datang ke pantai dan bertemu dengan-Nya. Jadi, kita yakin itu bukan hari istirahat atau hari suci.

Penyebutan ketujuh hari pertama dalam minggu itu ditemukan dalam 1 Korintus 16:1, 2, “Tentang pengumpulan uang bagi orang-orang kudus, hendaklah kamu berbuat sesuai dengan petunjuk-petunjuk yang kuberikan kepada Jemaat-jemaat di Galatia. Pada hari pertama dari tiap-tiap minggu hendaklah kamu masing-masing – sesuai dengan apa yang kamu peroleh – menyisihkan sesuatu dan menyimpannya di rumah, supaya jangan pengumpulan itu baru diadakan, kalau aku datang.” Beberapa orang percaya ini sebagai catatan pertemuan gereja dengan persembahan reguler yang diambil. Tetapi penyelidikan yang lebih teliti menunjukkan bahwa itu sama sekali bukan pertemuan agama. Paulus mengirim orang-orang yang akan mengambil sumbangan mereka untuk dibawa ke Yerusalem—makanan, pakaian, dan uang tidak diragukan lagi termasuk. Paulus menulis sebelumnya untuk memberi tahu orang-orang percaya di Korintus untuk mengesampingkan apa pun yang dapat mereka berikan dan menyiapkannya ketika mereka datang. Perbekalan itu untuk orang-orang percaya yang dilanda kelaparan di Yerusalem. Harap perhatikan bahwa terjemahan lain mengatakan “sisihkan untuk persembahan di rumah.” Weymouth juga menambahkan kata-kata ini, “menyimpan keuntungan apa pun yang mungkin dia hasilkan.” Jadi Anda tahu, itu adalah masalah menyimpan di rumah apa pun yang mereka mampu dari keuntungan bisnis mereka. Sama sekali tidak dapat disimpulkan bahwa ada pertemuan keagamaan yang diadakan atau persembahan yang diambil.

Nah, hanya ada satu ayat lain dalam Perjanjian Baru yang menyebutkan hari pertama dalam seminggu. Dan, omong-omong, itu adalah satu-satunya waktu pertemuan keagamaan diadakan pada hari Minggu. … Jika ada otoritas untuk pemeliharaan hari Minggu, itu akan ditemukan dalam referensi terakhir itu.

Ayat Terakhir

Nah teman-teman, jika ada otoritas sama sekali untuk merayakan hari ini, kita pasti akan menemukannya saat kita melihat referensi terakhir ini. Jadi mari kita baca dalam Kisah Para Rasul 20:7, 8, “Pada hari pertama dalam minggu itu, ketika kami berkumpul untuk memecah-mecahkan roti, Paulus berbicara dengan saudara-saudara di situ, karena ia bermaksud untuk berangkat pada keesokan harinya. Pembicaraan itu berlangsung sampai tengah malam. Di ruang atas, di mana kami berkumpul, dinyalakan banyak lampu.” Baiklah, mari kita berhenti sejenak di sana. Di sini, seperti yang saya sebutkan beberapa saat yang lalu, kita memiliki satu-satunya catatan tentang pertemuan keagamaan yang diadakan pada hari pertama minggu itu. Sekarang jika ada otoritas untuk pemeliharaan hari Minggu, kita harus menemukannya di sini dalam ayat ini. Jadi mari kita lihat dengan seksama dan mari kita lihat dengan jujur.

Pertama-tama, dikatakan bahwa mereka memecahkan roti pada hari itu. Sekarang, apakah memecahkan roti berarti bahwa hari itu kudus dan bahwa mereka merayakannya sebagai hari Sabat atau hari suci? Tidak. Sebenarnya, kita membaca dalam Kisah Para Rasul 2:46 bahwa murid-murid mula-mula itu memecahkan roti setiap hari. Fakta itu tidak menyiratkan bahwa itu adalah hari suci sama sekali. Jika ya, maka setiap hari adalah kudus karena mereka pasti memecahkan roti setiap hari di gereja mula-mula. Dalam contoh yang sedang dipertimbangkan ini, Paulus mengadakan pertemuan perpisahan khusus sebelum pergi ke Yerusalem. Orang-orang menyadari bahwa mereka tidak akan pernah melihat Paulus lagi hidup-hidup. Dalam Kisah Para Rasul 20:25 dia mengatakan kepada mereka bahwa dia memiliki kesaksian dari roh, bahwa dia tidak akan melihat wajah mereka lagi. Jadi ini adalah kesempatan yang sangat, sangat istimewa baginya untuk bersama dengan umatnya, orang-orang yang telah dia bawa kepada Kristus, untuk terakhir kalinya. Ini menjelaskan mengapa Paulus berkhotbah kepada mereka sepanjang malam. Tentu itu bukan prosedur yang menandai kebaktian biasa pada hari itu. Tetapi, bagaimanapun, dia berkhotbah sampai tengah malam. Kemudian pemuda itu meninggal, dan dia terus berkhotbah sesudahnya sampai fajar menyingsing.

Sekarang mari kita ajukan pertanyaan ini pada titik ini. Kapan pertemuan ini berlangsung menurut metode perhitungan waktu kita? Seperti yang Anda sadari, metode Alkitab untuk mengukur hari adalah dari matahari terbenam hingga matahari terbenam dan bukan tengah malam hingga tengah malam. Cara kita adalah metode pagan yang datang setelah zaman Yesus. Sore dan pagi adalah elemen asli dari suatu hari, seperti yang akan Anda temukan dalam Kejadian, pasal 1. Silakan merujuk ke Imamat 23:32 dan Anda akan membaca di sana bahwa hari Sabat harus dirayakan dari petang hingga petang, atau dari petang hingga petang. Kapan malam dimulai? Jika kita dapat menemukannya, kita akan tahu persis kapan kita harus mulai memelihara Sabat. Jawabannya ditemukan dalam Markus 1:32. “Menjelang malam, sesudah matahari terbenam, dibawalah kepada Yesus semua orang yang menderita sakit dan yang kerasukan setan.” Sekarang ada. Sore hari menjelang matahari terbenam. Dan jika Anda ingin memiliki bukti lebih lanjut tentang hal ini, baca saja Nehemia 13:19, Yosua 10:26 dan 2 Tawarikh 18:34. Dengan kata lain, hari itu, Sabat dimulai saat matahari terbenam dan berakhir saat matahari terbenam. Dan hari pertama minggu itu dimulai saat matahari terbenam dan berakhir saat matahari terbenam. Hari pertama dimulai pada waktu yang kita sebut Sabtu malam, saat terbenamnya matahari pada Sabtu malam, dan berlanjut hingga terbenamnya matahari pada Minggu malam. Itu merupakan hari pertama dalam seminggu.

Kebaktian Gereja Minggu?

Perhatikan bahwa ayat itu mengatakan ada banyak lampu di tempat pertemuan di mana mereka berkumpul. Ini berarti bahwa kebaktian diadakan di bagian gelap dari hari pertama yang kita sebut Sabtu malam. Paulus terus berkhotbah sampai tengah malam dan, pada saat itu, Anda ingat seorang pemuda jatuh dari loteng—dia sedang duduk di jendela, tampaknya mendengarkan Paulus berkhotbah—dan kehilangan nyawa.

Setelah dia turun dan menghidupkan kembali anak itu, dikatakan bahwa dia terus berbicara  “masih lama, bahkan sampai fajar menyingsing.” Lalu apa yang Paulus lakukan, teman-teman, Minggu pagi setelah pertemuan semalaman dengan gereja itu? Kisah Para Rasul 21:1 menjelaskan bahwa Paulus berjalan sekitar 25 mil melintasi semenanjung untuk bertemu kapal di Asos, karena di sana ia harus dibawa masuk dan pergi bersama mereka ke Yerusalem. Jadi di sini kita memiliki bukti yang jelas bahwa Paulus tidak mengadakan pelayanan rutin sama sekali dan dia juga tidak memelihara hari itu tetap suci. Ini bukan pertemuan mingguan.

Itu adalah kebaktian khusus di mana Paulus berkhotbah kepada mereka. Dia tidak akan pernah melihat mereka lagi. Dia memiliki kesaksian dari roh bahwa dia akan dihukum mati, jadi dia hanya tinggal bersama mereka selama dia bisa dan itu membawanya masuk sepanjang malam bahkan sampai fajar menyingsing. Saya kira salah satu alasan utama kita memiliki cerita ini di dalam Alkitab adalah karena mukjizat yang luar biasa ketika Paulus membangkitkan anak muda itu dari kematian dan menghidupkannya kembali pada tengah malam.

Nah, itu dia, teman-teman. Kita telah membaca dan mempertimbangkan setiap ayat Alkitab yang menyebutkan hari pertama dalam seminggu dalam Perjanjian Baru. Kami tidak menemukan bukti apa pun baik dalam perintah atau contoh bahwa kita harus menguduskan hari Minggu sebagai hari istirahat atau ibadah. Di sisi lain, ajaran dan teladan Kristus dan murid-murid-Nya menyajikan bukti yang tak terbantahkan bahwa hari Sabat harus dipelihara pada waktu itu, dan hari Sabat juga harus ditaati sekarang—tidak ada perubahan yang pernah dibuat di dalamnya. Anda tidak akan menemukan ayat apa pun di seluruh Alkitab yang mengatakan bahwa ada perubahan yang dibuat pada hari yang ditentukan oleh Tuhan untuk digunakan manusia untuk beribadah.

Bagaimana dengan Paulus?

Sekarang bagaimana dengan Paulus, rasul besar orang-orang bukan Yahudi itu? Dia datang lama kemudian, tentu saja. Dia datang setelah Yesus mati dan setelah Dia dibangkitkan dan naik kembali ke surga. Apakah dia memelihara Sabat yang sama seperti yang Yesus lakukan dan yang dilakukan semua murid lainnya sebelum Dia? Biarlah dia bersaksi tentang itu dalam Kisah Para Rasul 17:2, “Seperti biasa Paulus masuk ke rumah ibadat itu. Tiga hari Sabat berturut-turut ia membicarakan dengan mereka bagian-bagian dari Kitab Suci.” Sekarang ada. Itu adalah cara atau kebiasaan Paulus. Sama seperti kita membaca beberapa saat yang lalu bahwa adalah kebiasaan Yesus untuk masuk pada hari Sabat untuk berkhotbah dan beribadah, demikian pula Paulus pergi secara teratur untuk melakukan hal yang sama.

Sekarang teman-teman, dia tidak pergi ke rumah ibadat hanya untuk menyenangkan orang Yahudi atau untuk berkhotbah kepada orang Yahudi. Dalam Kisah Para Rasul 13:42-44 kita menemukan bahwa dia juga berkhotbah kepada orang-orang bukan Yahudi pada hari itu. Mari kita membacanya. “Ketika Paulus dan Barnabas keluar, mereka diminta untuk berbicara tentang pokok itu pula pada hari Sabat berikutnya. Setelah selesai ibadah, banyak orang Yahudi dan penganut-penganut agama Yahudi yang takut akan Allah, mengikuti Paulus dan Barnabas; kedua rasul itu mengajar mereka dan menasihati supaya mereka tetap hidup di dalam kasih karunia Allah. Pada hari Sabat berikutnya datanglah hampir seluruh kota itu berkumpul untuk mendengar firman Allah. Akan tetapi, ketika orang Yahudi melihat orang banyak itu, penuhlah mereka dengan iri hati dan sambil menghujat, mereka membantah apa yang dikatakan oleh Paulus.”

Inilah tempat yang indah bagi Paulus untuk meluruskan orang-orang Kristen non-Yahudi jika dia ingin mereka memelihara hari lain kecuali hari ketujuh. Setelah dia berkhotbah kepada orang-orang Yahudi pada hari Sabat ini, orang-orang bukan Yahudi datang kepadanya dan berkata, “Sekarang kami ingin kamu berkhotbah kepada kami.” Jika ada beberapa perubahan di gereja mula-mula itu sejauh menyangkut hari ibadah, Paulus akan berkata kepada orang-orang Kristen non-Yahudi itu, “Dengar, saya akan berkhotbah kepada Anda besok pagi.

Itu akan menjadi hari pertama dalam seminggu dan saya akan bertemu dengan Anda pada hari itu untuk beribadah.” Tetapi Paulus tidak mengatakan hal semacam itu. Faktanya, dia hanya berkata kepada mereka, “Aku akan menemuimu Sabat berikutnya dan berkhotbah kepadamu saat itu” dan seluruh kota berkumpul, kata Alkitab, dan mendengarnya berkhotbah pada hari Sabat berikutnya. Dia berkhotbah kepada orang-orang bukan Yahudi. Kisah Para Rasul 18:4, 11 memberi tahu kita tentang 78 hari Sabat yang dipegang Paulus secara berurutan di satu kota tertentu. “Dan setiap hari Sabat Paulus berbicara dalam rumah ibadat dan berusaha meyakinkan orang-orang Yahudi dan orang-orang Yunani.” Dan ” Maka tinggallah Paulus di situ selama satu tahun enam bulan dan ia mengajarkan firman Allah di tengah-tengah mereka.” Jadi selama satu setengah tahun dia membuat tenda selama minggu itu, dan mengajar mereka pada hari Sabat. Dan dia mengajar orang bukan Yahudi dan juga orang Yahudi.

Nah, seseorang mengajukan pertanyaan, “Bagaimana saya bisa melakukan apa yang benar?” Nah, teman-teman, untuk memelihara hari Sabat—untuk menaati salah satu perintah Tuhan—kita harus terlebih dahulu memasukkan Tuhan atas hari Sabat ke dalam hati kita. Jika kita memiliki Dia yang tinggal di dalam, kita tidak akan kesulitan mematuhi perintah-perintah itu. Mereka tidak akan menjadi beban. Itu tidak akan menjadi hal yang sulit dan melelahkan untuk dilakukan jika kita mengasihi Dia dan Dia tinggal di dalam hati kita. Kami akan bisa melakukannya karena kasih. Saya harap itulah cara Anda melakukannya hari ini. Dan setelah melakukan studi ini, mengapa Anda tidak membuat keputusan sekarang juga bahwa dengan kasih karunia Tuhan, Anda akan mengikuti Dia dalam menguduskan hari Sabat.

– Dari Perpustakaan Khotbah Joe Crews


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.