PUTRI JEPANG MENIKAH DENGAN ORANG BIASA

Blog AFI Featured
Mari bagikan artikel ini

Pada hari Selasa, 26 Oktober, pertunangan empat tahun mantan Putri Jepang Mako yang berkepanjangan akhirnya berakhir agak bersahaja, hanya dengan “dokumen pernikahan … yang diserahkan oleh pejabat istana” untuk menandai persatuannya dengan Kei Komuro, seorang rakyat biasa yang bekerja di Firma hukum Lowenstein Sandler cabang New York.

Setelah melakukannya, keponakan tertua Kaisar Naruhito, sesuai dengan hukum Jepang, “[melepaskan] gelar kerajaannya”; juga “setiap anak yang dia miliki tidak akan … berada di garis takhta.” Dia tidak akan pernah bisa mengingkari keputusan ini.

Hukum “monarki tertua di dunia” juga melarang rakyat biasa tinggal di kediaman kekaisaran. Jadi, kamera menangkap Nyonya Mako Komuro yang baru mengucapkan selamat tinggal kepada orang tua dan adik perempuannya Kako sebelum meninggalkan Akasaka Estate di Tokyo, rumahnya selama 30 tahun.

Ketiadaan kemegahan dan keadaan datang sebagai akibat dari beberapa tahun yang menggelora bagi pengantin baru, yang bertemu saat kuliah di International Christian University di Tokyo, Jepang. Media dan publik Jepang mengecam keras Kei setelah menemukan rahasia keluarga yang tidak menyenangkan di lemarinya: Ibunya, Kayo Komuro, telah dituduh melakukan penipuan. Mantan tunangannya mengatakan 4 juta—lebih dari $35.000—adalah pinjaman; dia bersikeras itu adalah hadiah, dengan beberapa telah digunakan untuk mendanai pendidikan Kei. Akibatnya, putranya “dicap … seorang penggali emas atau penambang emas,” dan pernikahan kerajaan, yang ditetapkan pada November 2018, ditunda.

Namun, badai kekecewaan ini tidak menyurutkan harapan pasangan kekasih muda tersebut. “Perasaan mereka tidak pernah goyah sekali pun,” tegas orang tua Mako, Putra Mahkota Akishino dan Putri Mahkota Kiko, dalam sebuah pernyataan resmi.

“Didorong [oleh Mako] … untuk ‘membangun kehidupan di luar negeri,’” Kei melakukan perjalanan ke Amerika Serikat untuk menghadiri Sekolah Hukum Universitas Fordham di New York City, tempat dia baru saja lulus Mei lalu. Adapun uang yang dimaksud, Kei membuat dokumen panjang yang menjanjikan untuk membayar penyelesaian kepada mantan ibunya.

Pernikahan mereka baru-baru ini menghasilkan tanggapan yang terbagi. Mengingat protes tersebut, Mako “menolak mahar kerajaan senilai sekitar $ 1,4 juta,” yang akan dibayarkan dari kantong pembayar pajak.

YOLO

Pasangan muda itu selanjutnya menyewakan dengan uang mereka sendiri sebuah ruang konferensi di sebuah hotel lokal untuk mengadakan konferensi pers yang dijaga ketat, di mana mereka masing-masing membaca pernyataan dan menjawab pertanyaan yang diajukan sebelumnya oleh wartawan.

“Bagi saya, Kei tidak tergantikan. Pernikahan kami adalah langkah yang perlu bagi kami untuk dapat melindungi hati kami, ”kata Mako.

“Aku mencintai Mako. Kami hanya mendapatkan satu kehidupan, dan saya ingin kami menghabiskannya dengan orang yang kami cintai, ”kata Kei.

Keduanya mengutuk pers negatif selama bertahun-tahun sebagai “[rumor] sepihak” dan “tuduhan palsu.”

Kondisi kaku konferensi pers itu sendiri disebabkan oleh kesehatan mental Mako yang lemah. Dia “didiagnosis dengan gangguan stres pasca-trauma (PTSD) awal tahun ini,” akibat dari proses pertunangan yang menegangkan, dan dengan demikian menjelaskan kepada pers, “Yang saya inginkan adalah menjalani kehidupan yang damai di rumah baru saya, lingkungan yang baru.”

“Lingkungan baru” itu akan menjadi kehidupan yang menurut Kei akan didirikan di New York. Mantan anggota kerajaan saat ini sedang menunggu penerbitan paspor pertamanya saat tinggal di kediaman non-kerajaan di Tokyo. Dengan “gelar master dalam studi museum dan galeri seni” dan bahkan lima tahun bekerja di museum, dia seharusnya memiliki kesempatan yang memadai untuk berkarir di Amerika.

Namun, institusi yang ditinggalkannya tidak terlihat menjanjikan. Outlet berita telah menangkap apa yang tampaknya menjadi potensi runtuhnya monarki Jepang. Ketaatan yang ketat pada tahta patrilineal telah membuat penerusnya berkurang dengan cepat. Kecuali jika keajaiban terjadi atau hukum diubah, masa depan garis kerajaan terletak tepat di pundak saudara laki-laki Mako, Pangeran Hisahito yang berusia 15 tahun, dan kemampuannya untuk menghasilkan ahli waris laki-laki.

Tindakan Cinta Terbesar

Beberapa telah meremehkan mantan bangsawan karena memilih cintanya daripada negara, meninggalkan tugasnya untuk hubungan asmara. Tetapi bagi Kristus adalah kasih-Nya bagi umat manusia yang menuntun pada tugas pengorbanan-Nya. Dia meninggalkan takhta-Nya di kerajaan surga, ” mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia” (Filipi 2:7). Dia menjalani kehidupan dalam kemiskinan dan penganiayaan, “penyakit kitalah yang ditanggungnya, dan kesengsaraan kita yang dipikulnya” (Yesaya 53:4), akhirnya mati di atas kayu salib untuk dosa-dosa kita.

Apa yang akan Anda lakukan dengan karunia hidup kekal yang Kristus tawarkan kepada Anda?

Dan bagi Kristus misi-Nya tidak berakhir di situ. Apa yang benar-benar dilakukan pengorbanan-Nya adalah menjadikan kita anggota yang memenuhi syarat dari keluarga kerajaan terbesar di alam semesta, garis kerajaan surgawi: Dia “telah membuat kita menjadi suatu kerajaan, menjadi imam-imam bagi Allah, Bapa-Nya” (Wahyu 1:6). Kami tidak menyeret Dia ke tingkat kami; oleh darah-Nya Dia mengangkat kita ke posisi yang paling tidak layak kita terima, “imamat rajani” (1 Petrus 2:9). Menjanjikan Allah kita, “Aku akan menjadikan engkau isteri-Ku dalam kesetiaan, sehingga engkau akan mengenal Tuhan.” (Hosea 2:19).

Meskipun Dia akan selamanya memakai bukti paku di tangan dan kaki-Nya dan pedang di lambung-Nya, tetapi karena bekas luka itu, bekas luka pengorbanan-Nya, Kristus pada akhirnya akan naik menjadi “Raja di atas segala raja” (Wahyu 17 :14). “Engkau layak …, karena Engkau telah disembelih dan dengan darah-Mu Engkau telah membeli mereka bagi Allah” (5:9) adalah pujian yang akan terdengar di pelataran surgawi.

Memang benar bahwa “Anda hanya hidup sekali.” Tetapi pertanyaan sebenarnya adalah: Apa yang akan Anda lakukan dengan karunia hidup kekal yang Kristus tawarkan kepada Anda?

Kris W. Sky adalah penulis dan editor untuk Amazing Facts International dan publikasi online dan cetak lainnya.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *