SATU CAHAYA KECIL

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Chips, anjing ras campuran, pahlawan Perang Dunia II, berpartisipasi dalam invasi Sisilia. Ketika unit infanteri pawangnya ditembaki oleh tembakan, Chips memisahkan diri dan menyerang tim senapan mesin penembak. Unit Italia/musuh, meninggalkan benteng mereka dan ditangkap. Untuk keberanian dalam situasi ini dan lainnya, Chips dianugerahi Salib Layanan Terhormat, Bintang Perak, Hati Ungu, dan delapan bintang pertempuran.

Penghargaan ini kemudian dicabut oleh kebijakan baru yang menyatakan bahwa hewan tidak dapat menerima dekorasi militer. Selama Perang Dunia II, beberapa kota di Amerika memerintahkan pemadaman listrik di seluruh kota karena ancaman bom. Jendela ditutupi dengan kain berwarna hitam, mobil melaju tanpa lampu depan, dan laki-laki tidak boleh merokok di luar—dikatakan korek api yang menyala dapat dilihat dari udara bermil-mil jauhnya. Satu keluarga diperintahkan untuk memadamkan api di perapian mereka karena cahaya dari cerobong asap. Satuan pengamanan blok memperingatkan, “Satu cahaya kecil bisa mengubah segalanya.”

Dalam kegelapan malam di Betlehem, Yesus menjadi satu cahaya kecil itu. Dia mengubah segalanya. Dia berkata, “Akulah terang dunia; barangsiapa mengikut Aku, ia tidak akan berjalan dalam kegelapan, melainkan ia akan mempunyai terang hidup” (Yohanes 8:12). Dia menyatakan, “Kamu adalah terang dunia” (Matius 5:14). Anda dan saya adalah orang-orang yang Dia andalkan untuk menunjukkan kasih-Nya kepada dunia yang sekarat.

“Allah adalah terang dan di dalam Dia sama sekali tidak ada kegelapan… Jika kita hidup di dalam terang sama seperti Dia ada di dalam terang, kita beroleh  persekutuan seorang dengan yang lain, dan darah Yesus, Anak-Nya, menyucikan kita dari segala dosa” (1 Yohanes 1:5–7). Itu saja—persekutuan satu sama lain! Begitulah cara kami berbagi cahaya.

Beberapa orang percaya bahwa mereka yang telah memenangkan banyak orang untuk kebenaran akan bersinar seperti bintang selama-lamanya. Tapi tidak seperti Chips, bintang-bintang itu tidak akan diambil.

Tetapi kamulah bangsa yang terpilih, imamat yang rajani, bangsa yang kudus, umat kepunyaan Allah sendiri, supaya kamu memberitakan perbuatan-perbuatan yang besar dari Dia, yang telah memanggil kamu keluar dari kegelapan kepada terang-Nya yang ajaib. 1 Petrus 2:9.

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.