UDANG PERI

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Udang peri adalah krustasea kecil yang menakjubkan termasuk dalam keluar dengan udang laut dan dapat ditemukan di kolam vernal musim semi. Kolam vernal adalah kolam sementara yang biasanya muncul di musim semi. Juga dikenal sebagai anostraca, makhluk laut ini jarang memiliki panjang lebih dari tiga perempat inci dan biasanya jauh lebih kecil. Mereka memiliki 11 hingga 17 pasang kaki yang lebih mirip pelengkap seperti daun berbulu yang mereka gunakan untuk membuat arus saat berenang dan tampaknya mereka lebih suka melakukannya terbalik. Arus yang mereka ciptakan memungkinkan mereka untuk bernapas melalui kaki pelengkap depan, yang disebut kaki insang. Udang peri memakan ganggang, tanaman mati, dan hewan kecil yang terperangkap dalam arus air yang dibuat oleh pelengkap kaki mereka.

Udang peri bisa tiba-tiba muncul di kolam musim semi dalam jutaan, dalam satu tahun, kemudian benar-benar menghilang di kolam yang sama selama beberapa tahun berikutnya. Betina dapat menghasilkan telur sepanjang tahun, yang mereka bawa dalam kantong di belakang kaki insang mereka. Tetapi mereka memiliki kemampuan luar biasa untuk menghasilkan berbagai jenis telur sepanjang tahun.

Misalnya, sesaat sebelum kekeringan, udang peri menghasilkan telur yang terbungkus dalam kista berdinding keras atau wadah yang begitu kuat sehingga telur yang tertutup kista dapat mengering dan menetas bertahun-tahun kemudian. Setelah terkena air, telur udang peri menetas hanya dalam waktu 30 jam. Telur udang peri tahan dalam air mendidih dan suhu serendah minus 310 derajat Fahrenheit dan mereka masih tetap hidup. Telurnya bahkan tetap menetas di laboratorium setelah 20 tahun dan ada kemungkinan telur kecil yang tangguh ini dapat bertahan ratusan atau bahkan ribuan tahun dan masih bisa menetas! Menyadari betapa tahan lama telur itu, pada tahun 1962 Harold von Braunhut mulai memasarkan udang peri kepada anak-anak dengan memperkenalkannya sebagai “Monyet Laut” dan dia menghasilkan banyak uang.

Kita tidak tahu bagaimana Tuhan melestarikan esensi kehidupan dalam telur atau benih yang tidak aktif. Kita juga tidak tahu bagaimana Dia dapat membangkitkan orang mati, tetapi ketika kita melihat begitu banyak keajaiban dalam kehidupan di alam, bukankah kita tambah percaya bahwa Dia dapat melakukan hal-hal supernatural? Ketika Kristus membangkitkan Lazarus dari kematian (lihat Yohanes 11), tanggapan orang beragam. Beberapa percaya pada Yesus, yang lain merencanakan untuk membunuh Juruselamat. Bagaimana menurut Anda, apakah kebangkitan ajaib ini adalah kisah yang nyata?

Jawab Yesus: ‘Akulah kebangkitan dan hidup; barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan hidup walaupun ia sudah mati.’ Yohanes 11:25.

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.