YESUS SAHABAT TERBAIK KITA

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Oleh Shenalyn Page

Yesus sahabat terbaik kita sebagai manusia.

Pernahkah Anda bertanya-tanya apa artinya bersahabat dengan Tuhan? Maksud saya, Tuhan ada di surga dan Anda ada di Bumi. Bagaimana Anda bisa membangun persahabatan dengan Oknum supranatural yang tidak dapat berinteraksi dengan Anda seperti halnya dengan seseorang yang dapat Anda lihat, dengar, dan sentuh secara fisik?

Ini pertanyaan yang bagus! Untuk menemukan jawabannya, mari kita bayangkan bagaimana rasanya bercakap-cakap hari ini dengan beberapa rasul, orang-orang yang Yesus panggil sebagai sahabat-sahabat-Nya ketika Dia berada di Bumi.

P: Kalian menghabiskan tiga tahun bersama Yesus. Seperti apa rasanya bersama Dia setiap hari?

Yohanes: Sungguh luar biasa! Kami melihat Dia, bertemu dengan Dia, mendengarkan Dia, dan melihat Dia bekerja. Ketika kami tidak mengerti sesuatu, Ia akan menjelaskannya kepada kami. Jelas sekali bahwa Ia sangat peduli kepada kami. “Dan persekutuan kami adalah persekutuan dengan Bapa dan dengan Anak-Nya, Yesus Kristus” (1 Yohanes 1:3).

P: Anda tahu, ada beberapa orang yang Anda temui dan langsung akrab dengan Anda. Apakah seperti itu dengan Yesus? Dengan kata lain, apakah mudah untuk berteman dengan-Nya?

Yakobus: Yah, kami tidak mengerti Dia di banyak waktu. Ia lebih mengenal kita daripada kita mengenal-Nya. Teman kita Paulus mengatakan bahwa ” keinginan daging adalah perseteruan terhadap Allah, karena ia tidak takluk kepada hukum Allah; hal ini memang tidak mungkin baginya” (Roma 8:7). Itu cukup banyak menggambarkan kita semua. Kita adalah sekelompok orang yang keras kepala, keras hati, dan kurang pengetahuan. Tetapi Yesus tetap memilih kita.

P: Mengapa Yesus memilih Anda?

Yohanes: Aku menghabiskan waktu tiga tahun untuk bertanya-tanya tentang hal itu. Yesus menjelaskannya kepada kami pada malam terakhir-Nya bersama kami. “Bukan kamu yang memilih Aku,” kata-Nya, “tetapi Akulah yang memilih kamu. Dan Aku telah menetapkan kamu, supaya kamu pergi dan menghasilkan buah dan buahmu itu tetap, supaya apa yang kamu minta kepada Bapa dalam nama-Ku, diberikan-Nya kepadamu” (Yohanes 15:16). Ia memilih kita untuk bekerja bersama dengan Dia dan menolong orang-orang lain untuk belajar tentang Dia.

Natanael: Ada alasan yang lain juga. Nabi Musa mengatakan kepada kita bahwa Tuhan memilih bangsa kita “karena TUHAN mengasihi” kita (Ulangan 7:8). Dan betapa Ia memang mengasihi kita! Bahkan, “kita mengasihi, karena Allah lebih dahulu mengasihi kita.” (1 Yohanes 4:19). Dan saya tidak hanya berbicara tentang kita para rasul. Tuhan mengasihi seluruh dunia (Yohanes 3:16).

P: Apa yang Yesus maksudkan ketika Ia berkata, ” Kamu adalah sahabat-Ku, jikalau kamu berbuat apa yang Kuperintahkan kepadamu” (Yohanes 15:14)? Saya bukan penggemar teman yang suka memerintah.

Andreas: Suatu kali, Yesus menyuruh beberapa dari kami untuk pergi ke sebuah rumah dan melepaskan ikatan keledai yang berdiri di depan (Markus 11:1-3). Sepertinya itu hal yang gila untuk dilakukan. Tetapi kami telah belajar bahwa melakukan apa yang Yesus perintahkan adalah kebijakan yang terbaik. Ia selalu memikirkan kepentingan terbaik kami, sehingga kami belajar untuk memercayai Dia sepenuhnya.

Yohanes: Yesus menjelaskannya kepada kita dengan cara ini: “Seperti Bapa telah mengasihi Aku, demikianlah juga Aku telah mengasihi kamu; tinggallah di dalam kasih-Ku itu. Jikalau kamu menuruti perintah-Ku, kamu akan tinggal di dalam kasih-Ku, seperti Aku menuruti perintah Bapa-Ku dan tinggal di dalam kasih-Nya” (Yohanes 15:9, 10). Jelas sekali bahwa Yesus dan Bapa-Nya sangat dekat. Membuat Bapa-Nya bahagia adalah prioritas tertinggi dalam hidup-Nya. Dan itu serupa dengan Yesus dan kita. Saya telah menyadari bahwa menaati Yesus hanyalah melakukan hal-hal yang membuat-Nya bahagia. Apa yang membuat-Nya bahagia adalah melakukan apa yang terbaik bagi saya. Dia mengasihi saya lebih dari siapa pun di dunia ini. Bagaimana mungkin saya tidak ingin membuat Dia bahagia?

P: Ya, bagaimanapun, bagaimana jika saya ingin menjadi sahabat Yesus, tetapi “pikiran duniawi” saya menjadi lebih baik dari saya? Apakah Yesus akan “tidak berteman” denganku? Apakah Ia akan “menghantui” saya?

Petrus: Yesus meminta beberapa dari kami untuk berdoa bersama-Nya pada malam terakhir di Getsemani; kami malah tertidur (Matius 26:36-45). Kemudian aku menyangkal Dia tiga kali ketika Dia diadili (ayat 69-75). Saya tidak ada di sana untuk-Nya ketika Dia sangat membutuhkan saya. Seharusnya saya yang memikul salib-Nya. Saya merasa hancur hati saya memikirkannya. Saya tahu itu sangat menyakiti hati-Nya. Tetapi Dia bukanlah “tidak berteman” dengan saya. Dia mengampuni saya – bahkan, itulah yang dimaksud dengan kematian-Nya di kayu salib (Efesus 1:7). Dia ingin melihat saya lagi (Markus 16:7); Dia masih mengasihi saya. Dia ingin saya-yang memperlakukan-Nya dengan sangat buruk-untuk mengajar orang lain tentang bagaimana menjadi sahabat-Nya (Yohanes 21:15-17). Itulah ciri Yesus sebagai Sahabat.

P: Wow, tetapi bagaimana kalau kamu terus menyakiti Yesus? Apakah Dia akan terus mengampunimu dan berteman denganmu? Itu kelihatannya seperti hubungan yang beracun. Yesus bukan orang yang suka memaksa, bukan?

Yohanes: Ia pasti tidak demikian. Yesus tidak hanya mengampuni; Dia juga “[menyucikan] kita dari segala kejahatan” (1 Yohanes 1:9). Jika Anda benar-benar menyesal telah menyakiti Dia, Anda akan mengakui dosa-dosa Anda. Anda akan ingin menjadi berbeda; Anda akan meminta bantuan-Nya. Dan Yesus akan menolong Anda – selama Anda menginginkannya. Dia akan mengubah karakter Anda (2 Korintus 3:18) sehingga pada akhirnya Anda akan berhenti menyakiti Dia dan sebaliknya benar-benar mengasihi-Nya dengan segenap hati Anda. Ia melakukan itu untuk saya.

Petrus: Dan untuk saya juga. Jadi, setelah kamu mendengar seperti apa persahabatan dengan Yesus itu, saya punya pertanyaan untuk siapa saja yang membaca wawancara ini: Apakah kamu ingin menjadi salah satu sahabat Yesus?


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.