Agama yang Terlupakan

Blog AFI

Sebuah kumpulan kecil di lingkungan Crown Heights di Brooklyn, New York, telah mencapai sesuatu yang tampaknya mustahil: mendapatkan perhatian di salah satu surat kabar top dunia.

Baru saja, The New York Times mencatat “kesempatan kedua” yang diterima oleh “agama yang terlupakan” dari para pengikut agama. Gereja Kristen yang taat, yang anggotanya membaca dari Alkitab versi King James, telah menggenggam “Kitab Suci Oahspe,” sebuah buku yang ditulis oleh seorang dokter gigi abad ke-19 yang berubah menjadi spiritualis bernama John Ballou Newbrough.

Keyakinan Newbrough — yang, menariknya, termasuk kepatuhan pada diet vegetarian — bertumbuh dengan cepat tetapi tergagap dan mati. Bukunya tetap, dan sekarang jemaat Brooklyn telah memahami itu sebagai cara untuk terus berjalan dalam menghadapi keanggotaan yang berkurang: “Kami semakin kecil dan semakin kecil sepanjang waktu,” kata pemimpin sidang Anthony Linton pada surat kabar itu. Dia menambahkan, “Bagaimana kita menjangkau orang-orang di dunia yang terus berubah?”

Ini patut dipertanyakan seberapa besar pijakan gerakan pengikut agama  ini sebenarnya. Artikel surat kabar itu menjelaskan mungkin selusin orang di kebaktian dan mungkin komunitas nasional sekitar 200 orang. Jika agama Newbrough mengalami kebangkitan kembali, itu adalah salah satu yang paling kecil dalam sejarah.

Ironisnya, ada agama yang lebih bersejarah yang telah dilupakan oleh jutaan orang selama bertahun-tahun, meskipun mereka mungkin menggunakan nama agama. Puluhan juta orang Kristen saat ini, termasuk mereka yang mengatakan bahwa mereka membaca dan memuja Kitab Suci, telah meninggalkan prinsip-prinsip kunci yang ditemukan dalam Alkitab dan di gereja Kristen mula-mula.

Perintah Keempat, misalnya, telah dilupakan. Alih-alih menyembah Tuhan pada hari ketujuh, Sabat, seperti yang diperintahkan Alkitab (Keluaran 20: 8-11), jutaan orang pergi ke gereja pada hari Minggu — hari yang tidak memiliki arti khusus dalam Alkitab.

Orang-orang Kristen yang sama ini telah kehilangan nubuatan Alkitab, yang mengatakan bahwa kita perlu memperhatikan kedatangan Yesus segera, dan mereka mengabaikan bahwa kematian tidak berarti satu “lulusan” segera ke surga atau neraka, tetapi lebih merupakan periode istirahat di kuburan sampai kebangkitan.

Juga diabaikan oleh banyak orang yang menyebut nama Kristus adalah nasihat kuno — dikonfirmasi oleh sains terbaru — tentang kesederhanaan, kesehatan, diet, olahraga dan, ya, percaya kepada Tuhan. Jika diikuti, tingkat penyakit serius akan merosot, dan banyak yang akan terhindar dari kematian dini.

Mungkin fakta yang paling menakjubkan dari semuanya adalah bahwa pesan ini tidak disembunyikan di sebuah gereja di depan toko atau tersimpan dalam sebuah naskah yang tidak jelas dari abad ke-19. “Pesan yang terlupakan” tentang iman dan praktik Kristen yang otentik ini ditemukan dalam Alkitab yang begitu banyak orang miliki di rumah mereka! Buku Pastor Doug, Sumber Tertinggi , dapat membimbing Anda dalam mengeksplorasi dan menemukan apa sebenarnya iman sejati itu! Klik di siniuntuk membacanya sekarang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *