ALKITAB YANG JAHAT

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Sebagian besar dari kita tahu bahwa buku pertama yang dicetak oleh percetakan adalah Alkitab. Tetapi kualitas dan metode pencetakan pada tahun-tahun awal itu sangat primitif dibandingkan dengan saat ini. Ini menyebabkan banyak kesalahan dalam proses mencetak Alkitab ini; Meskipun tidak menyebabkan kebingungan teologis yang serius, beberapa ayat akan membuat kita tersenyum.

Tahun 1631, Raja Charles I memesan 1.000 Alkitab dari seorang pencetak berbahasa Inggris bernama Robert Barker. Setelah Alkitab diantarkan, baru ada yang melihat kesalahan serius. Dalam Keluaran 20:14, sebuah kata yang sangat kecil dilupakan oleh para pencetak — itu adalah kata “tidak.” Ini mungkin tampak seperti kesalahan kecil dalam sebuah buku dengan lebih dari 700.000 kata. Tetapi Keluaran 20:14 adalah salah satu dari Sepuluh Hukum. Kesalahan kecil ini mengubah perintah ketujuh dengan mengatakan “lakukan perzinaan”!

Edisi yang menjadi sangat terkenal ini kemudian dikenal sebagai “Alkitab yang Jahat.” Raja Charles kesal dengan kesalahan pencetakan yang menghebohkan itu. Dia memerintahkan Alkitab untuk ditarik dan dihancurkan, mencabut lisensi Barker untuk mencetak Alkitab, dan mengenakan denda 300 pound (itu adalah upah seumur hidup pada masa itu). Dipercayai bahwa ada 11 dari 1.000 Alkitab jahat tersebut yang masih ada saat ini.

Robert Barker tidak bersalah; dia tidak berniat merusak Sepuluh Hukum Allah. Tetapi Alkitab memberi tahu kita bahwa kekuasaan ‘binatang’ akan sengaja mencoba mengubah hukum Allah. Nabi Daniel menulis, “Ia akan mengucapkan perkataan sombong terhadap Yang Mahatinggi, akan menganiaya orang-orang kudus Yang Mahatinggi, dan berniat untuk mengubah waktu dan hukum” (Daniel 7:25).

Tetapi Yesus mengatakan kepada kita bahwa hukum Allah tidak dapat diubah, bahkan “satu titik atau satu judul.” Sebagai cerminan karakter Tuhan, itu tidak dapat diubah. Apa pun yang terjadi, hukum Allah teguh dan tak tergoyahkan.

Karena Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya selama belum lenyap langit dan bumi ini, satu iota atau satu titikpun tidak akan ditiadakan dari hukum Taurat, sebelum semuanya terjadi. Karena itu siapa yang meniadakan salah satu perintah hukum Taurat sekalipun yang paling kecil, dan mengajarkannya demikian kepada orang lain, ia akan menduduki tempat yang paling rendah di dalam Kerajaan Sorga; tetapi siapa yang melakukan dan mengajarkan segala perintah-perintah hukum Taurat, ia akan menduduki tempat yang tinggi di dalam Kerajaan Sorga.

Matius 5:18-19

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

1 thought on “ALKITAB YANG JAHAT

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *