APAKAH ANAK ANDA BERDOA KEPADA DEWA AZTEC DI RUANG KELAS?

Blog AFI
Mari bagikan artikel ini

Tezcatlipoca adalah “maha kuasa.” Tezcatlipoca adalah “tertinggi.” Tezcatlipoca adalah “dewa pencipta.”

Itu mengingatkanmu pada siapa?

Tezcatlipoca adalah dewa Aztec dalam budaya Mesoamerika yang dikenal dengan mitologi politeistiknya. Tezcatlipoca memiliki tiga saudara laki-laki dan sering berseberangan dengan salah satu dari mereka, yang bernama Quetzalcóatl.

Quetzalcóatl adalah pencuri yang berbohong. Namanya berarti “Ular Berbulu”; dia juga dikenal sebagai “Bintang Fajar.” Sekarang kedengarannya seperti siapa?

Apakah dewa-dewa Aztec hanyalah versi dari pertentangan besar antara Kristus dan Setan? Tezcatlipoca, mewakili Kristus Sang Pencipta (Kolose 1:16), diadu dengan Quetzalcóatl sebagai Setan, penemu kebohongan (Yohanes 8:44) dan “ular tua” (Wahyu 12:9; 20:2). Bisakah kita mempercayai iman Aztec untuk menuntun kita ke jalan kebenaran yang sama seperti Alkitab?

Penting untuk ditambahkan bahwa Tezcatlipoca adalah Nahuatl, bahasa suku Aztec, untuk “Cermin Merokok.” Dia diyakini sebagai “pembawa kebaikan dan kejahatan,” “kebahagiaan,” dan “dosa.” Nama lainnya adalah Yaotl, yang berarti “musuh.” Suku Aztec biasa secara teratur mengorbankan orang untuknya.

Dalam twist yang menarik, suku Aztec percaya bahwa Quetzalcóatl, bukan Tezcatlipoca, juga “dewa pencipta” yang membentuk ras manusia dari kepalsuan, secara kebetulan, dan dengan darahnya sendiri.

Jangan salah—Tezcatlipoca bukanlah Tuhan dalam Alkitab, begitu pula Quetzalcóatl. Alkitab memberitahu kita bahwa “Allah… tidak dapat berdusta” (Titus 1:2). Dia bukan sekelompok asap dan cermin. “Sebab Allah tidak dapat dicobai oleh yang jahat, dan Ia sendiri tidak mencobai siapa pun” (Yakobus 1:13); ” Setiap pemberian yang baik dan setiap anugerah yang sempurna, datangnya dari atas” (ay. 17) dan “di dalam Dia sama sekali tidak ada kegelapan” (1 Yohanes 1:5). Kristus adalah satu-satunya Pencipta kita (Kejadian 2:7); Dialah yang menumpahkan darah-Nya untuk kita (Ibrani 9:12).

Tuhan bukanlah musuh Anda, tetapi Alkitab memberi tahu Anda siapa itu—Setan. Yesus sendiri menjelaskan, “Musuh … ialah iblis” (Matius 13:39). Itu adalah “Iblis [yang] telah berbuat dosa sejak semula” (1 Yohanes 3:8).

Kedua oknum ini—Kristus, keilahian dalam daging, dan Setan, malaikat yang jatuh yang ingin menggulingkan-Nya—tidak bisa lebih berbeda. Namun kepercayaan Aztec menyebarkan mitos penciptaan di mana sifat-sifat Setan disesuaikan dengan yang seperti Tuhan, dan sebaliknya.

Mengajarkan Mereka Berdoa

Dan sekarang anak-anak Anda mungkin sedang belajar berdoa kepada dewa-dewa Aztec ini.

Jika Anda tinggal di California dan telah mendaftarkan anak Anda di sekolah umum, maka Kurikulum Model Studi Etnis yang baru, “disetujui dengan suara bulat” pada Maret 2021, memiliki bab yang berisi “Afirmasi, Nyanyian, dan Pemberi Energi,” yang mencakup pernyataan berikut: “Ini dapat digunakan sebagai energi untuk menyatukan kelas, membangun persatuan di sekitar prinsip dan nilai studi etnis, dan untuk menghidupkan kembali kelas setelah pelajaran yang mungkin melelahkan secara emosional atau bahkan ketika keterlibatan siswa mungkin tampak rendah.”

Beberapa dari “energizers” ini kemudian terdaftar secara rinci, dengan catatan sebuah doa Aztec yang disebut “In Lak Ech Affirmation.” Di dalamnya ”nama-nama [beberapa dewa, termasuk Tezcatlipoca, Quetzalcóatl, dan saudara-saudara mereka,] secara kolektif dipanggil 20 kali, masing-masing empat kali”. Berikut salah satu kutipan yang menarik:

Bukan hanya berpikir dan bicara tapi membuat banyak hal terjadi,

 dengan hak pilihan, ketahanan, & semangat revolusioner …

 ketuk, ke percikan hati universal kita.

Dalam lak ech berarti “kamu adalah aku yang lain.” Tujuan dari in lak ech adalah “menjadi bagian dari keseluruhan. Kami tidak ada sebagai entitas yang terpisah, kami ada dari rasa memiliki dan hubungan kami dengan komunitas dan dengan segala sesuatu yang mengelilingi kami.”

Orang tua tertentu tidak senang tentang hal itu. Pada tanggal 3 September 2021, tiga dari mereka, diwakili oleh firma hukum Thomas More Society, telah mengajukan gugatan terhadap Departemen Pendidikan California.

Pengaduan resmi mencantumkan doa tersebut sebagai “dukungan pemerintah terhadap agama yang tidak diizinkan dan melanggar pelaksanaan bebas, klausa pendirian, dan klausa tanpa bantuan dari konstitusi California.” Ia meminta agar itu, serta doa lain dari agama Yoruba, dihapus dari kurikulum.

Bersatu Kita Jatuh

Dia yang membawamu kesengsaraan bukanlah orang yang bisa menyelamatkanmu.

Apakah generasi berikutnya diajari untuk “[membuat] sesuatu terjadi” dengan bersatu di bawah dewa-dewa palsu yang mengacaukan dan mengacaukan yang baik dan yang jahat?

Pelajar nubuatan Alkitab tidak perlu takut. Ini adalah bagian yang pas dalam strategi iblis untuk akhir zaman ini. Kita tahu dari Kitab Suci apa yang akan terjadi di akhir zaman: Iblis akan mempengaruhi “seluruh dunia [untuk heran] dan [mengikuti] binatang itu” (Wahyu 13:3), agen utamanya. Kami telah mendengar istilah-istilah seperti “kebaikan bersama” dan “kita semua bersama-sama” sedang tren selama beberapa waktu. Dan doa Aztec ini, bersama-sama, bercita-cita untuk sebuah dunia tanpa batas atau batas, sebuah dunia di mana “kita tidak ada sebagai entitas yang terpisah” tetapi sebagai satu konglomerat bersatu.

“Pergilah kamu, hai umat-Ku, pergilah dari padanya supaya kamu jangan mengambil bagian dalam dosa-dosanya, dan supaya kamu jangan turut ditimpa malapetaka-malapetakanya” (18:4), Tuhan memperingatkan kita. Jangan menjadi satu dengan kegelapan dan penipuan; “Keluarlah kamu dari antara mereka, dan pisahkanlah dirimu dari mereka” (2 Korintus 6:17). Setan bukanlah “malaikat terang” (11:14) seperti yang terlihat. Dia yang membawamu kesengsaraan bukanlah orang yang bisa menyelamatkanmu.

Seperti yang diajarkan Pendeta Doug Batchelor, akan datang “Penghakiman atas Babel,” tetapi mereka yang mengikuti Anak Domba—bukan binatang—akan dibebaskan darinya. Mereka yang “menyembah Dia yang telah menjadikan langit dan bumi dan laut dan semua mata air” (Wahyu 14:7) akan melintasi “jalan kehidupan,” di mana ” sukacita berlimpah-limpah” dan ” ada nikmat senantiasa” (Mazmur 16:11).


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.