SIKAP ORANG KRISTEN PADA HARI HALLOWEEN

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Amazingfacts.id: Hal ini diyakini bahwa Halloween dimulai sebagai liburan Celtic Pagan. Banyak praktik yang terlibat dalam perayaan ini diberi makan oleh tahayul.

sejarah halloween

Bangsa Celtic percaya jiwa-jiwa orang mati berkeliaran di desa-desa pada malam hari. Karena tidak semua roh ramah, hadiah dan suguhan ditinggalkan untuk menenangkan iblis dan untuk mengasuransikan tanaman tahun depan.

Mereka juga mengenakan kostum untuk membingungkan semangat pendendam. Praktik ini akhirnya berevolusi menjadi kebiasaan sampai hari ini.

Halloween jelas bukan hari libur yang harus dirayakan orang Kristen.

tiga hal yang perlu dilakukan

Jadi apa yang harus dilakukan orang Kristen saat Halloween? Berikut adalah beberapa panduan:

1. ikuti alkitab

Ajari anak-anak Anda dengan jelas bahwa Alkitab tidak mendukung penyembahan atau menghormati orang yang sudah mati. Alkitab dengan jelas menyatakan bahwa orang mati benar-benar mati.

2. berbagilah ilmu

Alih-alih permen, bagikan sesuatu yang sesuai untuk membimbing anak-anak menuju Yesus dan Alkitab. “Bapamu yang di surga tidak menghendaki supaya seorang pun dari anak-anak ini hilang.” (Matius 18:14).

3. menarik batas batas yang jelas

Beberapa aktivitas di Halloween jelas merupakan hal-hal yang tidak akan diikuti oleh orang Kristen: menonton film horor, makan banyak junk food, bermain lelucon yang menyakiti orang, menceritakan kisah-kisah menakutkan, atau mengunjungi apa yang disebut objek wisata berhantu.

hindari kritik yang menyakitkan

Menahan diri dari semangat menghakimi. Mungkin rekan-rekan Kristen Anda tidak sejelas atau diyakinkan seperti Anda tentang bagaimana menghadapi Halloween.

Kritik menyakitkan tidak akan membantu mereka. Alih-alih mengutuk orang tua, mengapa tidak mengundang beberapa keluarga ke rumah Anda untuk belajar Alkitab singkat, minum, serta membuat permainan yang dapat membangun keluarga?

Jadikan ini waktu untuk beribadah dan persekutuan dengan menekankan bahwa, sebagai orang Kristen, satu-satunya hal yang dapat dilakukan, bahwa kita “selamatkan” mereka dalam nama Bapa surgawi kita—yang kepadanya Yesus mengajar kita ketika kita berdoa untuk mengatakan, “Bapa kami yang di surga, dikuduskanlah namaMu.” (Matius 6:9).

Dan apabila orang berkata kepada kamu: ‘Mintalah petunjuk kepada arwah dan roh-roh peramal yang berbisik-bisik dan komat-kamit,’ maka jawablah: ‘Bukankah suatu bangsa patut meminta petunjuk kepada allahnya? Atau haruskah mereka meminta petunjuk kepada orang-orang mati bagi orang-orang hidup?’ ‘Carilah pengajaran dan kesaksian!’ Siapa yang tidak berbicara sesuai dengan perkataan itu, maka baginya tidak terbit fajar. Yesaya 8:19-20.

 

 

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.