BENCANA BARU DI HAITI

Blog AFI
Mari bagikan artikel ini

Tiga hari dan dua bencana alam kemudian, negara pulau Haiti sekali lagi menggali kembali dari reruntuhan.

Siapa yang bisa melupakan  gempa bumi dahsyat tahun 2010   di negara itu, yang selamanya mengubah kehidupan “hingga 3 juta orang”?

Dan sekarang, gempa bumi besar lainnya telah melanda Haiti, pada hari Sabtu, 14 Agustus, menghantam “garis patahan yang sama” dan segera membuat perbandingan dengan pendahulunya dari 11 tahun yang lalu. Pada kekuatan 7,2, gempa lebih besar dari 7,0 yang melanda ibu kota Port-au-Prince lebih dari satu dekade sebelumnya, tetapi juga sekitar-50 mil sebelah barat pusat gempa itu.

Akibatnya, kerusakan tampaknya telah memengaruhi lebih sedikit penduduk. Sumber-sumber berita telah melaporkan korban tewas lebih dari 2.000, yang terluka sekitar 10.000, dan jumlah rumah yang rusak lebih dari 83.000—semua angka yang terus meningkat. Sebaliknya, gempa 2010 diketahui telah merenggut sekitar 200.000 jiwa, melukai sekitar 300.000, dan merusak sekitar 250.000 rumah.

Kemudian, pada hari Senin, 16 Agustus,  sebuah depresi tropis Grace—mungkin ironisnya—melanda pulau itu. Itu ditingkatkan menjadi badai tropis dan selama dua hari berikutnya menenggelamkan Haiti dalam hujan 10 hingga 15 inci dan angin 35 hingga 40 mph.

“Haiti tidak asing dengan eksaserbasi bencana,” USA Today mengamati, khususnya daftar wabah kolera yang muncul dari upaya bantuan tahun 2010 dan merenggut lebih dari 9.000 nyawa tambahan.

Tetapi dengan pandemi COVID-19 yang masih mendatangkan malapetaka di seluruh dunia; pembunuhan Presiden Haiti Jovenel Moïse yang belum terselesaikan lebih dari sebulan yang lalu, pada 7 Juli; dan fakta bahwa negara itu  masih terengah-engah untuk pulih dari gempa sebelumnya, orang bertanya-tanya berapa banyak lagi yang dapat diambil oleh “negara termiskin di Belahan Barat.”

Siklus Tragis

Tapi itu belum semuanya. Masalah yang sama yang melanda pemulihan pada tahun 2010 masih bermain sampai sekarang. Korupsi, geng-geng, “salah urus bantuan asing” semuanya pada akhirnya menghalangi  bantuan yang sebenarnya untuk sampai ke rakyat. Dan, dalam beberapa hal, itulah yang membuat situasi Haiti begitu menghancurkan.

Sama seperti sebelumnya, kelompok-kelompok bantuan, organisasi keagamaan, dan seluruh negara mengirimkan makanan dan persediaan serta sepatu bot di darat. Tapi apa yang terjadi jika truk bantuan dijarah sebelum mencapai tujuan mereka? Bagaimana jika “di tempat distribusi di mana orang [menukarkan] voucher makanan, orang sering mendahului orang lain”?

 Bagaimana jika para dokter yang memberikan perawatan medis diculik dan ditahan untuk tebusan oleh geng-geng Haiti yang bertikai, seperti yang terjadi pada dua ahli bedah minggu lalu? Dalam satu dampak yang sangat tragis, seorang wanita yang membutuhkan operasi caesar darurat meninggal, bersama dengan anak yang dikandungnya. Hal ini terjadi meskipun ada gencatan senjata yang telah disepakati oleh geng-geng tersebut untuk tujuan pengiriman bantuan kepada orang-orang Haiti. Sebagai tambahan, sebagai tanggapan, “satu jaringan rumah sakit … [menutup] pintunya Kamis dan Jumat untuk semua pasien, kecuali untuk keadaan darurat.” Tindakan protes berarti mengurangi satu jalan bagi mereka yang putus asa untuk menerima bantuan yang berharga itu.

Bantuan Pertolongan Tuhan

Jadi sepertinya Haiti, seperti banyak orang lain, terus menjadi musuh terburuknya sendiri, mencekik bahkan sebelum dapat mengambil bantuan yang diminta dengan putus asa.

Wartawan veteran dan ekspatriat Haiti Michèle Montas mengatakannya sebagai berikut: “Di hadapan orang-orang yang dilanda gempa minggu lalu, saya melihat keberanian luar biasa yang sama, semangat gigih yang sama yang saya lihat 11 tahun sebelumnya setelah gempa. … Tetapi saya juga melihat panggilan yang sama untuk meminta bantuan.”

Mungkinkah, mungkin saja, kita lebih mirip Haiti daripada yang kita sadari atau pikirkan? Mungkin begitu banyak dari kita yang berada di samudra yang memandang dengan kasihan pada tragedi yang terjadi di sana—tetapi tidak tahu bahwa kita menderita dalam siklus kesia-siaan yang sama.

Menurut kita apa yang Tuhan lihat di bumi yang basah oleh dosa ini selain manusia, berulang kali, hari demi hari, menggigit tangan yang memberi mereka makan, dengan cepat menuju kehancuran mereka sendiri, mengidolakan kejahatan yang pada akhirnya merenggut nyawa mereka?

“Dan inilah hukuman itu: Terang telah datang ke dalam dunia, tetapi manusia lebih menyukai kegelapan dari pada terang, sebab perbuatan-perbuatan mereka jahat” (Yohanes 3:19), Alkitab memperingatkan.

Mungkin kita memiliki atap di atas kepala kita. Mungkin kita tidak benar-benar tenggelam dalam kotoran dan lumpur dan bau busuk busuk—tetapi setiap dari kita tenggelam dalam dosa kita sendiri.

Kabar baiknya, bagaimanapun, adalah bahwa Allah telah mengirimkan truk penuh bantuan bantuan dalam bentuk Yesus Kristus: “Dalam hal inilah kasih Allah dinyatakan di tengah-tengah kita, yaitu bahwa Allah telah mengutus Anak-Nya yang tunggal ke dalam dunia, supaya kita hidup oleh-Nya” (1 Yohanes 4:9).

Dan meskipun iblis berusaha sekuat tenaga untuk menghentikan bantuan itu agar tidak sampai ke Anda, siapa pun yang terus berjuang keluar dari bawah reruntuhan, siapa pun yang terus berteriak minta tolong, siapa pun yang “berseru kepada nama TUHAN akan diselamatkan” (Yoel 2:32)—dan tidak ke dalam keadaan sedih dan berdosa yang sama, tidak kembali ke lumpur dan kekotoran dan kematian. Tidak! Padahal, melalui perjuanganlah karakter seseorang diubahkan menjadi seseorang yang layak untuk mewarisi kehidupan abadi.

Apakah Anda siap untuk perjuangan itu? Kemudian mulailah dengan membaca artikel tepat waktu dari Pendeta Doug Batchelor tentang “Bertahan dari Kesengsaraan Besar.” Pelajari semua tentang bantuan pertolongan Tuhan di hari-hari terakhir ini.

Dan selalu ingat janji Allah yang berharga: “Tetapi orang yang bertahan sampai pada kesudahannya akan selamat.” (Matius 24:13).

 

Kris W. Sky adalah penulis dan editor untuk Amazing Facts International dan publikasi online dan cetak lainnya.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.