BERSEMBUNYI DARI KEJAHATAN

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Gurita penyamar di Indonesia dapat berubah menjadi pola atau warna apa pun dan bahkan cocok dengan bentuk dan fitur hewan lain sekitarnya.

Gurita ini adalah satu-satunya spesies yang diketahui dapat meniru begitu banyak hewan yang berbeda, dan sebagian besar dari mereka yang ditiru-lionfish, ubur-ubur, ular laut, dan banyak lainnya, adalah hewan laut yang berbisa, sehingga ini adalah taktik bertahan hidup yang sangat baik.

Bukankah lebih baik jika kita bisa menyembunyikan dan menyamarkan diri dari cobaan, semudah hewan yang menyamar? Sebagai orang Kristen, kita menghadapi banyak situasi di mana kita harus lari dan berlindung. Alkitab memberitahu kita untuk “menjauh dari percabulan” (1 Korintus 6:18), “menjauh dari penyembahan berhala” (1 Korintus 10:14), dan— tentang kesombongan, keserakahan, dan dosa-dosa lainnya—“larilah dari hal-hal ini” (1 Timotius 6:11).

Bagian lari dari kejahatan adalah menghindari godaan. Yesus mengatakan kepada murid-murid-Nya bahwa mereka perlu berjaga-jaga dan berdoa untuk menghindari pencobaan. Ini bukan untuk mengatakan bahwa pencobaan adalah dosa. Kita tahu bahwa Kristus dicobai, dan kita juga tahu bahwa Dia tidak berdosa. Jelas, beberapa godaan tidak dapat dihindari. Tetapi mengetahui kelemahan Anda dan menghindari situasi di mana Anda dapat dengan mudah terpikat ke dalam perbuatan salah, dengan menggunakan kebijaksanaan yang Tuhan berikan kepada Anda; itu adalah akal sehat. Misalnya, jika seorang pria tahu dia tergoda oleh alkohol, dia tahu dia akan menempatkan dirinya di tanah Setan jika dia mengunjungi sebuah bar.

Di mana godaan tidak dapat dihindari, Yesus akan memberikan kekuatan untuk menolaknya. Karena Yesus menderita pencobaan di dunia ini, Dia memahami masalah kita dengan sempurna dan mampu memberikan pertolongan yang kita butuhkan saat kita dicobai. Dia siap dan mampu menguatkan kita. Jika kita percaya kepada-Nya, Dia tidak akan pernah meninggalkan kita untuk melawan pencobaan sendirian. Dia ingin memberdayakan kita!

Orang yang bijaksana dalam ayat kita di bawah, menyembunyikan dirinya dari kejahatan. Jadi di mana kita bisa menyembunyikan diri? Dimana kita bisa berlindung dan dilindungi dari imoralitas yang mengelilingi kita? “Sebab Ia melindungi aku dalam pondok-Nya pada waktu bahaya; Ia menyembunyikan aku dalam persembunyian di kemah-Nya,

Ia mengangkat aku ke atas gunung batu”(Mazmur 27:5).

Firman Tuhan dengan jelas mengajarkan bahwa kita harus bersembunyi di dalam Kristus; Tuhan adalah satu-satunya “zona aman” kita. Dan kita tidak perlu menunggu sampai kita berpikir bahwa kita dalam masalah untuk lari kepada-Nya. Jadikan Dia tempat perlindungan Anda yang konstan. Jika kita tetap di dalam Dia, kita akan menang!

Bacaan pagi hari ini: Amsal 27:1–13.

Kalau orang bijak melihat malapetaka, bersembunyilah ia, tetapi orang yang tak berpengalaman berjalan terus, lalu kena celaka. Amsal 27:12.

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.