HAMPIR TERBUNUH

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Pembunuhan presiden adalah tragedi bagi sebuah negara. Ketidakadilan satu orang yang mengubah arah negara dirasakan oleh jutaan orang. Orang-orang bertanya-tanya, “Bagaimana jika Lincoln tidak mati? Apakah luka Perang Saudara di Amerika akan sembuh lebih cepat?” Menariknya, empat Presiden AS telah dibunuh saat menjabat (Lincoln, Garfield, McKinley, dan Kennedy), tetapi setidaknya ada selusin upaya pembunuhan yang gagal pada Presiden Amerika Serikat yang sedang memerintah atau yang sudah.

Tahukah Anda bahwa Presiden Harry Truman hampir dibunuh saat dia tinggal sementara di Blair House, saat Gedung Putih sedang direnovasi? Pada tanggal 1 November 1950, dua nasionalis Puerto Rico, Griselio Torresola dan Oscar Collazo, mencoba menembak Truman dari jalan, di luar kediaman. Seorang polisi Gedung Putih terluka parah, tetapi Leslie Coffelt menembak dan membunuh Torresola sebelum meninggal. Collazo dinyatakan bersalah atas pembunuhan dan dijatuhi hukuman mati, tetapi Truman mengubah hukumannya menjadi penjara seumur hidup. Presiden sebenarnya sedang tidur siang ketika dia mendengar suara tembakan dan melompat untuk melihat ke luar jendela kamarnya untuk melihat apa yang terjadi.

Tiga tahun sebelum Kennedy terbunuh di Dallas, Texas, sebagai presiden terpilih, dia hampir menjadi korban rencana pembunuhan oleh seorang pensiunan pekerja pos. Keluarga itu sedang berlibur di Florida pada bulan Desember 1960 ketika Richard Paul Pavlick mengisi mobilnya dengan dinamit. Dia bermaksud menabrak limusin presiden terpilih. Tetapi ketika Pavlick melihat istri dan dua anak Kennedy, dia berubah pikiran. Agen Secret Service, yang telah menyelidiki perilaku aneh Pavlick, menangkapnya beberapa hari kemudian.

Alkitab sebenarnya mencatat beberapa contoh orang yang dibunuh, yang seringkali adalah para penguasa atau raja. Misalnya, Eglon (raja Moab) dibunuh oleh Ehud, seorang yang dipanggil oleh Tuhan pada masa kepemimpinan Hakim-Hakim (lihat Hakim-hakim 3:15-22). Raja Yoas dibunuh oleh para pelayannya (lihat 2 Raja-raja 12:20). Dan Amnon dibunuh atas perintah saudaranya Absalom (lihat 2 Samuel 13:28, 29). Tentu saja, pembunuhan terbesar seorang Raja adalah ketika para pemimpin Yahudi secara tidak adil menghukum mati Kristus di kayu salib.

Siapakah dari nabi-nabi yang tidak dianiaya oleh nenek moyangmu? Bahkan mereka membunuh orang-orang yang lebih dahulu memberitakan tentang kedatangan Orang Benar, yang sekarang telah kamu khianati dan kamu bunuh. Kisah Para Rasul 7:52.

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.