MEMILIH TEMAN HIDUP

Featured Rumah Tangga
Mari bagikan artikel ini

KEPUTUSAN YANG AGUNG

Pernikahan Bahagia atau yang Malang.

Jika orang yang bermaksud menikah tidak menginginkan kesengsaraan, bayangan kemalangan sesudah nikah, mereka memikirkan soal itu dengan sungguh-sungguh dan tekun. Kalau langkah ini diambil dengan tidak bijaksana, ini akan menjadi salah satu alat yang efektif untuk meruntuhkan daya guna pemuda dan pemudi. Hidup itu akan  menjadi suatu beban, menjadi satu kutuk. Tidak ada seorang yang dapat merusak kebahagiaan dan kegunaan seorang wanita dengan sangat menyedihkan serta membuat kehidupannya suatu beban yang meremukkan hati, selain dari suaminya sendiri; dan tidak ada seorang pun yang dapat melakukan seperseratus bahagian buat menghancurkan segala pengharapan dan cita-cita seorang suami serta merusak pengaruh dan kemungkinannya selain daripada seorang istri. Sejak dari pernikahan itulah banyak pria dan wanita menentukan keberhasilannya kehidupan yang akan datang.

Saya ingin untuk membuat anak muda itu melihat dan merasakan bahaya yang mengintai mereka, khususnya bahaya melangsungkan pernikahan tidak bahagia.  Pernikahan ialah sesuatu hal yang akan mempengaruhi dan menentukan kehidupanmu  baik dalam dunia ini maupun dalam dunia yang akan datang. Orang Kristen yang tulus  hati tidak akan meneruskan niatnya menikah tanpa mengetahui bahwa Tuhan berkenan terhadap tindakan itu. Ia tidak mau memilih buat dirinya sendiri, dia akan  merasa bahwa Tuhan harus memilih bagi dia. Kita bukan hanya menyenangkan diri kita  sendiri, karena Kristus tidak mencari kesenangan bagi diri-Nya sendiri. Bukanlah  maksud saya supaya seseorang menikahi orang yang tidak dicintainya. Perbuatan yang demikian adalah dosa. Tetapi hayalan dan perasaan emosional sekali-kali tidak boleh dibiarkan menuntun kepada kehancuran. Tuhan menuntut penyerahan segenap hati, cinta kasih yang luhur.

Sikap Terburu perlu Diperlambat.

Hanya sedikit orang yang mempunyai pandangan yang tepat tentang ikatan pernikahan.  Nampaknya banyak orang berpendapat bahwa itulah puncak kebahagiaan yang sempurna; tetapi sekiranya mereka dapat mengetahui seperempat saja hati pria dan wanita yang hancur oleh ikatan sumpah pernikahan, tentu mereka tidak akan merasa heran mengapa saya menulis kalimat ini. Dalam banyak hal, pernikahan itu telah menjadi satu kuk yang memilukan hati. Beribu-rubu orang yang telah menikah tetapi tidak sejodoh. Buku-buku surga dipenuhi dengan catatan kesengsaraan, kejahatan dan perlakuan kejam yang tersembunyi dalam jubah pernikakahan. Inilah sebanya saya suka mengamarkan orang-orang muda yang telah mencapai umur, supaya sikap terburu-buru itu diperlambat dalam memilih teman hidupnya. Jalan kehidupan orang berumah tangga itu tampaknya indah dan penuh bahagia; tetapi mengapa boleh jadi engkau tidak kecewa seperti beribu-ribu orang lain yang kecewa?

Orang yang bermaksud mau menikah haruslah mempertimbangkan terlebih dulu apakah yang menjadi sifat-sifat dan pengaruh rumah tangga yang mereka dirikan. Sesudah mereka menjadi orang tua, suatu tugas yang suci dipercayakan kepada mereka. Sebagian besar ukuran kemakmuran dan kebahagiaan anak-anak mereka dalam dunia ini dan di dunia yang akan datang tergantung atas mereka. Kepada tingkat yang lebih tinggi baik perkembangan jasmani maupun moral anak-anak itu merekalah yang menentukan. Keadaan masyarakat banyak bergantung kepada sifat-sifat tabiat yang ada dalam rumah tangga itu; besarnya pengaruh tiap-tiap keluarga akan menentukan neraca naik atau turunnya di antara masyarakat itu.

Memilih Faktor-faktor yang Sangat Penting.

Para orang muda Kristen haruslah berhati-hati dalam membentuk persahabatan dan dalam memilih teman-teman. Perhatikanlah baik-baik, sebab apa yang disangka orang emas tulen ternyata hanya kuningan belaka. Pergaulan duniawi cenderung menjadi penghalang untuk berbakti kepada Tuhan dan banyak jiwa yang dirusak oleh hubungan-hubungan yang malang ini, baik dalam perusahaan maupun dalam pernikahan dengan orang-orang yang tidak dapat meninggikan atau memuliakan. Pertimbangkanlah dengan baik segala perasaan hati, dan amat-amatilah setiap perkembangan tabiat seseorang dengan siapa engkau bermaksud mengikatkan nasibmu. Langkah yang hendak engkau ambil adalah penting dalam hidupmu dan sama sekali tidak boleh dilaksanakan dengan tergesa-gesa. Sementara engkau diperkenankan mencintai, janganlah cinta itu cinta buta.

Selidiklah dengan saksama agar mengetahui, apakah pernikahanmu berbahagia atau tidak rukun dan hancur berantakan. Apakah pernikahan ini membantu saya menuju surga? Apakah cinta kasih saya terhadap Tuhan semakin bertambah? Dan apakah ruang lingkup kegunaan saya semakin meluas di dunia ini? Kalau segala pertimbangan ini tidak menyajikan kemunduran, maka dengan takut kepada Tuhan maju terus.

Kebanyakan pria dan wanita yang telah bertindak memasuki hubungan pernikahan, tampaknya yang menjadi pertanyaan kepada mereka ialah, adakah mereka mencintai satu dengan yang lain atau tidak? Tetapi haruslah mereka menyadari bahwa tugas yang dipercayakan kepada mereka dalam pernikahan masih lebih jauh daripada ini. Mereka harus mempertimbangkan apakah keturunan mereka akan memiliki kesehatan jasmani, pikiran dan mempunyai moral yang kuat? Tetapi hanya sedikit yang berusaha dengan motivasi yang tinggi dan pertimbangan murni, mereka tidak dapat menolak begitu saja_karena masyarakat mempunyai tuntutan terhadap mereka bahwa tekanan pengaruh keluarga mereka akan mendorong naik turunnya neraca keadaan masyarakat.Pilihan seorang terhadap teman hidup haruslah dengan sebaik-baiknya untuk menjamin kesehatan pikiran, jasmani dan rohani pada orangtua dan kepada anak-anak menjadi berkat kepada sesama manusia dan menghormati Khaliknya.

Mutu yang Harus Dicari pada Calon Isteri

Biarlah seorang pemuda mencari seorang teman yang akan berdiri di sampingnya, yaitu yang cocok untuk memikul bersama beban dalam hidupnya, seorang yang pengaruhnya akan memuliakan dan menghaluskan dia, serta yang akan menjadikan dia bahagia dalam kasihnya.”Tetapi istri yang berakal budi adalah karunia Tuhan.” “Hati suaminya percaya kepadanya…. Istrinya berbuat baik akan dia bukan jahat, seumur hidupnya.” “Ia membuka mulutnya dengan khikmat, pengajaran yang lemah lembut adalah pada lidahnya. Ia mengawasi segala perbuatan rumah tangganya, makanan kemalasan tiada  dimakannya. Anak-anaknya bangun dan menyebutnya berbahagia, pula suaminya memuji dia, katanya: Banyak wanita telah berbuat baik, tetapi kau melebihi mereka semua.” Orang yang memperoleh seorang istri yang demikian; “Siapa mendapat istri, mendapat sesuatu yang baik, dan ia dikenan Tuhan.”

Di sini hal-hal yang harus dipertimbangkan: Adakah seorang yang engkau hendak nikahi  itu akan membawa kebahagiaan kepada rumah tanggamu? Adakah dia (wanita) seorang yang tahu menghemat, atau sesudah menikah bukan hanya menghabiskan apa yang menjadi penghasilannya sendiri, melainkan juga penghasilanmu untuk memuaskan kesia-siaannya, karena ia pencinta penampilan? Adakah prinsip-prinsipnya benar dalam jurusan ini? Apakah ada sesuatu padanya sehingga dapat bergantung padanya?…. Saya mengetahui bahwa pikiran yang dilanda mabuk cinta seperti itu, segala sesuatu pertanyaan yang bentuknya demikian akan dikesampingkan seolah-olah tidak ada artinya. Tetapi segala perkara ini haruslah dipertimbangkan dengan baik, karena semuanya ini besar artinya bagi kehidupanmu di kemudian hari….

Dalam memilih seorang istri pelajarilah tabiatnya. Adakah dia seorang yang sabar dan bersungguh-sungguh? Atau apakah ia tidak peduli kepada ibumu dan bapamu pada saat mereka memerlukan seorang anak yang kuat tempat mereka bersandar? Adakah ia kelak menarik diri dari pada pergaulan mereka untuk melancarkan segala rencananya sendiri dan menyesuaikan kepada kesenangan hatinya memperoleh seorang anak perempuan yang kasih sayang, akan kehilangan pula seorang anak pria?

Sifat-sifat yang Harus Dicari pada Calon Suami.

Sebelum menerima lamaran pernikahan, hendaklah tiap-tiap wanita menyelidik apakah pria, dengan siapa ia hendak menggabungkan nasibnya layak atau tidak. Bagaimanakah corak kehidupannya pada waktu yang silam? Apakah kehidupannya suci? Adakah cinta yang diucapkannya itu bersifat mulia dan tulus, ataukah itu hanya rayuan emosional saja? Apakah dia mempunyai sifat-sifat tabiat yang akan membuat dia berbahagia? Dapatkah ia memperoleh kesejahteraan sejati dan kesukaan dalam kasih sayangnya? Masih diperbolehkankah dia memelihara kepribadiannya, atau haruskah pertimbangannya dan angan-angan hatinya diserahkan kebawah pengendalian suaminya?…. Dapatkah ia menunaikan tuntutan Juruselamat sebagai hal yang terutama? Masih dapatkah terpelihara tubuh dan jiwa, segala pikiran dan maksud tetap suci dan bersih? Pertanyaan-pertanyaan ini mempunyai kepentingan yang fital artinya demi kesejahteraan tiap-tiap wanita yang akan memasuki ikatan pernikahan.

Biarlah wanita yang merindukan persekutuan yang tenang dan berbahagia, yang mau terhindar dari kemelaratan dan dukacita pada kemudian hari bertanya sebelum menyerahkan kasih sayangnya: Apakah dia mengenal kewajibannya terhadap saya sebagai ibu? Apakah yang menjadi ciri tabiatnya? Maukah dia memperhatikan segala kehendak hatiku dan kebahagiaanku? Kalau calon suami itu tidak menghargakan dan menghormati ibunya apakah dia mau menyatakan penghargaan dan cintanya, kemurahan dan perhatian kepada istrinya? Setelah romantika pernikahan itu sudah berlalu, maukah dia tetap mengasihi saya seterusnya? Maukah dia bersabar terhadap kesalahanku kelak, ataukah ia akan mencela, mengkritik, dan bersikap sebagai seorang diktator? Cinta kasih sejati akan memaafkan banyak kesalahan; kasih tidak akan memandang kesalahan-kesalahan itu.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *