MENERIMA KEBENCIAN, MEMBERIKAN KASIH

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Oleh Pavel Goia

Menerima Kebencian, Memberikan Kasih. Bertahun-tahun yang lalu, selama Komunisme di Rumania, istri saya, Daniela, dan saya ingin memulai sebuah pabrik pakaian kecil. Satu-satunya orang yang dapat menyetujuinya adalah direktur atas semua bisnis di county itu. Kami menjadwalkan janji dengannya dan menyampaikan keinginan kami. Meskipun kami memiliki semua dokumen yang tepat dan lulus semua pemeriksaan yang diperlukan, dia menolak untuk menyetujui kami. Ketika saya bertanya mengapa, dia menjawab, “Saya membenci kalian orang Kristen. Saya tidak bisa setuju dengan Anda. Kalian semua harus dihancurkan.”

Selama berbulan-bulan, apa pun yang kami lakukan tidak cukup, tetapi akhirnya kami disetujui dan memulai bisnis kami. Ketika revolusi usai, tidak ada lagi Partai Komunis. Pria itu kehilangan posisinya dan putus asa mencari pekerjaan. Kebanyakan orang membenci mantan pemimpin Komunis, sehingga hanya sedikit yang mau membuka pintu, apalagi mempekerjakannya. Suatu hari, dia datang ke rumah kami.

Ketika saya membuka pintu, pria itu mengenali saya. Dia mulai memohon pekerjaan, tanpa harapan bahwa dia akan dipekerjakan. Rasa sakit hati dan kebenciannya masih segar di benak kami. Daniela dan saya saling memandang, lalu menawarinya pekerjaan saat itu juga. Mantan antagonis kami terheran-heran. “Kenapa kamu mau membantuku saat aku membencimu?” dia bertanya tidak percaya.

“Saya tidak setuju dengan pandangan Anda,” jawab saya. “Tetapi saya tidak membencimu. Bahkan, saya peduli padamu.”

ANDA TIDAK HARUS SETUJU

Dalam Matius 18, Petrus mencoba membuat Yesus terkesan. “Haruskah saya memaafkan orang tujuh kali?” Yesus menjawab, “‘Tujuh puluh kali tujuh kali'” (ay. 22). Itu tampaknya sedikit tidak biasa. Kemudian Yesus menceritakan tentang seorang hamba yang berutang kepada raja sepuluh ribu talenta. “Maafkan saya,” katanya; “Aku akan membayarnya kembali.” Di sana, dia melewatkannya—dalamnya dosanya dan luasnya kasih karunia Allah. Satu talenta adalah sekitar 67 pon emas, sekitar 16 tahun upah.

Seseorang perlu menjalani sekitar dua ribu nyawa untuk membayar jumlah utang itu. Di sisi lain, hamba itu diliputi amarah dan tidak bisa memaafkan seseorang yang berhutang seratus dinar—gaji hanya tiga bulan. Berita buruknya adalah Anda tidak akan pernah bisa membayar hutang Anda. Kabar baiknya adalah Anda tidak perlu melakukannya. Yesus membayar semuanya.

Mereka yang menghargai darah Yesus tidak memiliki masalah untuk mengampuni, mengasihi, dan menunjukkan kasih karunia. Membalikkan cinta dan kasih karunia ini menghasilkan konsekuensi yang merugikan diri sendiri. Pesan malaikat ketiga menyatakan, “‘Dan siang malam mereka tidak henti-hentinya disiksa, yaitu mereka yang menyembah binatang serta patungnya itu, dan barangsiapa yang telah menerima tanda namanya'” (Wahyu 14:11). Bagaimana seharusnya kita bereaksi ketika kita bertemu orang yang berpikir atau bertindak berbeda dari kita?

Mark Finley menyatakan, “Jika pemahaman Anda tentang tanda binatang itu membuat Anda marah. . . . [Jika itu membuat Anda] marah pada orang-orang yang tidak mengkhotbahkannya seperti yang Anda pikir seharusnya mereka lakukan, maka Anda perlu memeriksa kembali hati Anda. Pemahaman Anda tentang tanda binatang seharusnya memberi Anda semangat untuk menjangkau orang-orang yang terhilang dengan Injil Kristus. . . . Jika pemahaman saya tentang nubuat tidak membuat saya menjadi orang Kristen yang lebih pengasih, baik hati, dan berbelas kasih—maka saya harus mengevaluasi kembali pemahaman saya.”1

KAMU HARUS MENGASIHI

Dalam masyarakat di mana perpecahan dan bahkan kebencian semakin menjadi norma, pesan malaikat ketiga pada akhirnya adalah pesan cinta. Bahkan anak-anak mungkin diajari bahwa bukti kehadiran Tuhan dalam hidup seseorang adalah kasih Tuhan yang dimanifestasikan kepada mereka yang tidak pantas mendapatkannya. Shama Stock menyatakan, “Pesan peringatan Tuhan adalah pesan cinta yang nyaring. Dia ingin masuk ke dalam hatimu dan mengubahmu menjadi citranya.”2

Yesus memerintahkan kita untuk saling mengasihi seperti Dia mengasihi kita (Yohanes 13:34). Tuhan memanggil kita untuk mengalami kasih-Nya dan mencerminkannya kepada orang-orang di sekitar kita—sama seperti Dia telah mengasihi kita. Anda tidak dapat memberikan apa yang tidak Anda miliki.

 


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.