MENGAPA SAYA TIDAK MEMPUNYAI TEMAN?

Rumah Tangga
Mari bagikan artikel ini

Seseorang yang memiliki sahabat haruslah menjadi orang yang bersahabat.

Tahun ajaran baru baru saja dimulai, dan John serta keluarganya baru saja pindah ke daerah itu—dari negara lain! Dia berada di rumah baru, lingkungan baru, dan sekolah baru. Dia tidak senang atau bersemangat meninggalkan semua keluarga dan teman-temannya — dan pada dasarnya memulai semuanya dari awal.

John tidak memiliki teman dan gugup mencari teman baru. Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa perjuangannya sebenarnya sangat umum terjadi. Banyak remaja mengalami—dan bergumul dengan masalah ini.

Bersyukur, Alkitab memberikan nasihat yang kuat dalam bidang ini. Amsal 18:24 mengatakan, “Orang yang mempunyai sahabat harus bersahabat” (NKJV). Persahabatan dan hubungan adalah kunci bagaimana Tuhan menciptakan kita dan ketika Anda tidak memiliki teman, itu akan memengaruhi Anda secara negatif—secara emosional, spiritual, fisik, akademis.

Secara umum, ada tiga alasan secara khusus mengapa orang tidak memiliki persahabatan:

  1. Keterampilan sosial yang buruk, atau canggung secara sosial
  2. Memiliki harga diri yang rendah atau citra diri yang buruk
  3. Diganggu karena sengaja dikeluarkan dari pertemanan atau kelompok

Sedih, frustrasi, atau marah karena tidak memiliki teman adalah hal yang wajar. Tetapi tetap dalam situasi ini tidaklah baik. Tuhan benar-benar ingin Anda memiliki teman—dan menjadi teman bagi orang lain. Persahabatan memberikan banyak berkat dan manfaat bagi Anda serta akan membuat hidup Anda jauh lebih menyenangkan dan menarik.

Sangat mudah untuk mencoba memecahkan masalah ini tanpa bantuan Tuhan atau orang lain. Tetapi saya ingin mendorong Anda untuk tidak melakukan itu. Untuk menemukan solusi jangka panjang yang nyata, penting bagi Anda untuk berhenti, berdoa, dan mempertimbangkan secara mendalam mengapa hal ini terjadi. Tuhan, dalam Firman-Nya, memberi kita pedoman untuk menemukan akar masalah Anda.

1. Mulailah dengan berdoa dan meminta Tuhan untuk memberi Anda hikmat. Tuhan berjanji, “Tetapi apabila di antara kamu ada yang kekurangan hikmat, hendaklah ia memintakannya kepada Allah, – yang memberikan kepada semua orang dengan murah hati dan dengan tidak membangkit-bangkit –, maka hal itu akan diberikan kepadanya” (Yakobus 1:5).

2. Kemudian, secara khusus berdoalah seperti doa Daud: “Selidikilah aku, ya Allah, dan kenallah hatiku, ujilah aku dan kenallah pikiran-pikiranku” (Mazmur 139:23). Dan kemudian bersiaplah untuk menulis! Saya berjanji kepada Anda bahwa Tuhan akan memberi Anda hikmat dan wawasan tentang apa yang sedang terjadi. Luangkan waktu untuk memikirkan dan berdoa tentang apa yang telah Tuhan berikan kepada Anda.

3. Jangan mencoba menangani masalah ini sendiri. Alkitab berjanji, “Jikalau tidak ada pimpinan, jatuhlah bangsa, tetapi jikalau penasihat banyak, keselamatan ada” (Amsal 11:14). Ambillah apa yang telah Tuhan berikan kepada Anda, pergilah ke orang dewasa yang dapat dipercaya (orang tua, saudara, teman, pendeta, pelatih, atau guru) yang mengenal dan mengasihi Anda dan tanyakan kepada mereka pertanyaan menyakitkan ini: “Saya tidak punya teman, dan saya ingin untuk mengubah itu. Saya telah berdoa dan meminta hikmat dari Tuhan mengapa demikian; Saya juga banyak memikirkannya, dan inilah yang saya dapatkan sejauh ini [masukkan wawasan/informasi yang Tuhan berikan kepada Anda]. Apa yang Anda pikirkan tentang ini? Bisakah Anda memberi saya saran tentang apa yang Anda rasakan sebagai masalahnya?”

Orang dewasa sering kali baik dalam memberi Anda informasi tentang apa yang Anda—atau tidak lakukan dengan baik—dan bahkan bagaimana membuatnya lebih baik! Mungkin juga mudah untuk berkecil hati, membuat perasaan Anda terluka, atau marah ketika mendengar beberapa wawasan tentang Anda, tetapi saya ingin mendorong Anda untuk melewatinya, mendengarkan apa yang dibagikan, dan belajar serta mengambil manfaat darinya.

4. Dilengkapi dengan informasi baru ini, luangkan lebih banyak waktu untuk berdoa, dan dengan dukungan orang dewasa bersama Anda, buatlah rencana bermain dan buatlah rencana yang solid untuk berteman.

Berikut adalah empat perikop Alkitab yang bagus untuk dipikirkan dan didoakan ketika mencari teman seperti apa yang Anda inginkan (dan tidak inginkan)—dan teman seperti apa yang Anda inginkan:

1.“ Siapa bergaul dengan orang bijak menjadi bijak, tetapi siapa berteman dengan orang bebal menjadi malang” (Amsal 13:20).

2.“ Tetapi buah Roh ialah: kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, penguasaan diri. Tidak ada hukum yang menentang hal-hal itu.” (Galatia 5:22, 23).

3.“ Kasih itu sabar; kasih itu murah hati; ia tidak cemburu. Ia tidak memegahkan diri dan tidak sombong. Ia tidak melakukan yang tidak sopan dan tidak mencari keuntungan diri sendiri. Ia tidak pemarah dan tidak menyimpan kesalahan orang lain. Ia tidak bersukacita karena ketidakadilan, tetapi ia bersukacita karena kebenaran. Ia menutupi segala sesuatu, percaya segala sesuatu, mengharapkan segala sesuatu, sabar menanggung segala sesuatu.” (1 Korintus 13:4-7).

4. Karena itu, sebagai orang-orang pilihan Allah yang dikuduskan dan dikasihi-Nya, kenakanlah belas kasihan, kemurahan, kerendahan hati, kelemahlembutan dan kesabaran. Sabarlah kamu seorang terhadap yang lain, dan ampunilah seorang akan yang lain apabila yang seorang menaruh dendam terhadap yang lain, sama seperti Tuhan telah mengampuni kamu, kamu perbuat jugalah demikian. Dan di atas semuanya itu: kenakanlah kasih, sebagai pengikat yang mempersatukan dan menyempurnakan. (Kolose 3:12-14).

Dengan pertolongan Roh Kudus Tuhan, informasi yang Dia berikan kepada Anda, dukungan orang dewasa, dan rencana Anda, Anda akan memiliki banyak persahabatan yang tulus dan saling memberikan manfaat.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.