MENGAPA TIDAK LEBIH BANYAK ORANG MEMELIHARA SABAT JIKA ITU SANGAT PENTING?

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Ketika Kekristenan memulai kemunculannya di dunia, orang-orang pada masa itu, baik orang Yahudi maupun Yunani, banyak berbicara tentang hal itu sebagai ajaran baru.

Ketika Kristus menegur roh jahat, memerintahkannya untuk keluar dari seorang pria, orang-orang “Mereka semua takjub, sehingga mereka memperbincangkannya, katanya: ”Apa ini? Suatu ajaran baru’” (Markus 1:27). Ketika Paulus datang ke Atena dan mulai mengkhotbahkan Kekristenan, orang-orang bertanya, “Bolehkah kami tahu ajaran baru mana yang kauajarkan ini?” (Kisah Para Rasul 17:19).

Berbagai bagian lain dapat diberikan yang menunjukkan bahwa ajaran Kristen dianggap baru dan aneh.

Di jantung Reformasi pada abad keenam belas, argumen paling umum yang menentang ajaran para Reformator adalah bahwa ajaran-ajaran itu baru. Argumennya mirip dengan yang kita bahas di sini di artikel ini; mereka berkata, “Jika apa yang para Reformator katakan itu benar, bagaimana mungkin doktrin-doktrin ini tidak ditemukan sebelumnya?”

Tetapi apakah tuduhan-tuduhan seperti itu terhadap Kristus, para rasul, dan para Pembaru membuktikan bahwa ajaran mereka bukan berasal dari Tuhan? Ketika Kristus atau murid-murid-Nya dihadapkan dengan tuduhan itu, mereka selalu menyangkalnya, menyatakan bahwa mereka tidak mengkhotbahkan doktrin-doktrin baru yang aneh, tetapi bahwa, seperti yang ditegaskan Paulus, mereka mengkhotbahkan “tidak lain dari pada yang sebelumnya telah diberitahukan oleh para nabi dan juga oleh Musa. (Kisah Para Rasul 26:22).

Ketika tuduhan dilakukan terhadap para Reformator, mereka melanjutkan untuk menunjukkan dari Alkitab bahwa doktrin yang mereka khotbahkan bukanlah hal baru tetapi kuno.

Saat kita membaca sejarah, kita kagum pada tuduhan yang dibuat terhadap Kristus dan para Reformator, bertanya-tanya mengapa orang begitu lambat untuk membedakan kebenaran yang sekarang tampak begitu jelas. Tetapi fakta bahwa mereka begitu lambat bukanlah tuduhan terhadap doktrin-doktrin yang benar, tetapi atas pemikiran dan hati manusia yang salah.

Doktrin Sabat bukanlah hal baru; itu sama tuanya dengan penciptaan. Meskipun kebenaran Sabat ini dibungkam selama berabad-abad dan tidak dimunculkan lagi sampai zaman yang relatif modern, tidak pernah ada waktu di mana beberapa orang yang setia tidak memeliharanya—berkali-kali dengan mempertaruhkan nyawa mereka. Demikian juga, kebenaran kebenaran oleh iman hampir seluruhnya hilang selama lebih dari seribu tahun dan tidak muncul lagi sampai abad keenam belas!

Mengapa lebih banyak  pemimpin pemikiran  tidak mempercayai kebenaran Sabat ini? Bagaimana dengan para pemimpin pemikiran   pada zaman Kristus? Orang biasalah yang mendengar Kristus dengan senang hati, dan murid-murid-Nya adalah orang biasa, seperti nelayan. Para pemimpin pemikiran pada zaman Kristus berusaha untuk memperdebatkan orang-orang agar tidak menerima Kristus dengan bertanya, “Adakah seorang di antara pemimpin-pemimpin yang percaya kepada-Nya, atau seorang di antara orang-orang Farisi?” (Yohanes 7:48)

Apa yang Paulus nyatakan kepada orang-orang percaya mula-mula? “Ingat saja, saudara-saudara, bagaimana keadaan kamu, ketika kamu dipanggil: menurut ukuran manusia tidak banyak orang yang bijak, tidak banyak orang yang berpengaruh, tidak banyak orang yang terpandang.” (1 Korintus 1:26). Dan bagaimana dengan semua pemimpin pemikiran di masa Reformasi? Para pejabat gereja menghabiskan waktu mereka untuk mencoba menangkap Martin Luther dan yang lainnya, untuk membakar mereka.

Memang benar bahwa di antara para pemimpin pemikiran, Tuhan memiliki banyak hati yang jujur, dan bahwa dari barisan mereka akhirnya akan ditarik orang-orang percaya yang kuat pada hari Sabat. Tetapi bahkan jika tidak ada yang percaya, hari ketujuh masih akan menjadi hari Sabat Tuhan, karena tidak ada manusia yang cukup besar untuk mengubah Perintah Tuhan.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.