MENGAPA YESUS MATI?

Featured Mengenal Yesus
Mari bagikan artikel ini

Banyak teori tentang mengapa Yesus mati. Beberapa orang percaya Yesus hanyalah sosok tragis atau martir yang mati untuk menjadi heroik atau untuk membuktikan diri-Nya kepada kita. Yang lain berpegang pada keyakinan bahwa kematian Yesus adalah seperti ritual pengorbanan kafir lainnya — korban yang dikorbankan untuk menenangkan Tuhan yang murka.

Pada tahun 2004, beberapa orang menulis ke majalah TIME untuk mengungkapkan perasaan mereka tentang pertanyaan, “Mengapa Yesus mati,” setelah majalah itu sendiri menerbitkan artikel dengan nama itu.

Dari tanggapan orang-orang menunjukkan bahwa sangat sedikit yang benar-benar memahami jawabannya. Seorang penulis dari Florida menulis, “Kehidupan dan kematian Yesus adalah teladan bagi kita. Dia harus mati untuk dibangkitkan. Yesus berusaha untuk menunjukkan kepada kita bahwa kematian bukanlah akhir. Dia mencoba untuk menghilangkan sebagian dari ketakutan dan keputusasaan dari hidup kita dan buktikan bahwa kita lebih dari sekadar titik debu yang tidak berarti di planet ini. Kita memiliki kehidupan yang kekal.”

Penulis lain menulis dari Virginia, “Kematian dan kebangkitan Yesus adalah wahyu dalam skala besar dari apa yang terjadi dalam setiap kehidupan. Kita semua mengalami penderitaan, kematian, dan kebangkitan, pada satu tingkat atau lainnya. Kekuatan yang menjaga kita bertahan adalah kehadiran roh Kristus di dalam kita. Mengapa Yesus mati? Untuk menunjukkan kepada kita bagaimana hidup bekerja dan untuk memberdayakan kita untuk hidup sepenuhnya sekarang dan selamanya. “

Yang lain menulis dari Wisconsin, “Yesus melawan ketidakadilan dunia, dan hancur dalam prosesnya. Itu terjadi di seluruh dunia saat ini, dan tidak hanya untuk orang Kristen. Orang dari setiap agama yang melihat kesalahan dan mencoba untuk benar mereka kehilangan nyawa mereka. Itulah inti dari semangat Kristiani. “

Dan seorang penulis terakhir dari California menulis, “Kristus mati dengan cara yang dramatis dan menyakitkan untuk menunjukkan bahwa bahkan dalam kematian yang paling memalukan, ada resolusi yang spektakuler. Jadi kematian bukanlah akhir dari harapan atau kehidupan. Kematian Kristus diperlukan sehingga Ia bisa bangkit kembali, bukti pamungkas bahwa dia bukan lagi anak manusia, tapi Anak Allah. i. David Van Biema, “Why Did Jesus Die?” TIME (April 12, 2004).

Apakah Orang-orang Ini Benar?

Apakah kematian Kristus merupakan pertunjukan spektakuler dari kemartiran heroik? Apakah Dia mati hanya untuk menunjukkan kepada kita tentang apakah roh Kristen itu? Apakah kematian-Nya hanya untuk menekankan bahwa Dia berempati dengan kita tentang penderitaan dan kematian? Atau untuk memberi tahu kita bahwa kita tidak perlu khawatir — kita semua abadi dan kematian hanyalah pintu menuju keberadaan baru yang menakjubkan? Apakah penulis Florida itu benar — apakah Yesus harus mati untuk dibangkitkan? Apakah Dia benar-benar mati hanya untuk menunjukkan kepada kita bagaimana hidup bekerja?

Sayangnya, tidak satu pun dari pernyataan yang diungkapkan di atas secara akurat menjelaskan mengapa Yesus mati. Faktanya, mereka menunjukkan kurangnya pemahaman yang mengerikan tentang apa yang sebenarnya terjadi tidak hanya 2000 tahun yang lalu, tetapi pada permulaan waktu.

Dalam pencarian kebenaran, kita perlu kepercayaan lebih daripada opini. Marilah kita melihat pada Alkitab itu sendiri untuk menemukan jawaban untuk tujuan kematian, kehidupan, dan kebangkitan Yesus. Meskipun Yesus adalah penggenapan nubuatan Perjanjian Lama tentang Mesias, kita harus menyadari bahwa Yesus datang tidak hanya untuk menggenapi nubuatan. Alasan di balik kehidupan, kematian, dan kebangkitan-Nya jauh lebih mulia dari itu.

Cerita Sebenarnya

Hampir semua orang tahu kisah Adam dan Hawa — bagaimana mereka dilarang makan dari pohon tertentu di Taman  Eden supaya jangan mati, bagaimana Hawa memakan buah terlarang, mempersembahkannya kepada Adam yang juga makan, dan bagaimana mereka kemudian diusir Taman (Kejadian 3), dan menjadi orang tua dari setiap orang yang pernah hidup di planet ini. Tetapi ceritanya dimulai bahkan sebelum Adam dan Hawa.

Alkitab menunjukkan Yesus atau Tuhan sebagai Pencipta segala sesuatu baik di Bumi maupun di surga (Yohanes 1: 1-3, Kolose 1:16). Tuhan juga kekal (Ulangan 33:27, 1 Timotius 1:17), selalu ada. Dia pasti sudah ada sebelum Penciptaan. Alkitab bahkan menyebutkan “bintang fajar,” atau malaikat, bernyanyi pada Penciptaan dunia kita (Wahyu 1: 16,20; 12: 4,7-9; Ayub 38: 7), menunjukkan bahwa malaikat ada sebelum Penciptaan.

Salah satu malaikat ini adalah Lucifer, seorang kerub yang diurapi yang melayani sebagai salah satu malaikat yang menutupi tahta Tuhan (Yehezkiel 28:14). Meskipun Lucifer diciptakan sempurna, dia menjadi bangga dan tidak puas dengan posisinya di samping tahta Tuhan. Dia menginginkan lebih. Dia ingin naik takhta Tuhan.

Lusifer berkampanye melawan Tuhan dan berhasil mempengaruhi sepertiga malaikat ke sisinya (Wahyu 12: 4). Dia dan para malaikat ini diusir dari surga (Lukas 10:18, Wahyu 12: 9). Beberapa saat setelah pembelotan Lucifer, dia bertemu Hawa di pohon di Taman Eden yang menipu dia untuk percaya bahwa Tuhan tidak dapat dipercaya.

Sejak saat itu, dosa merusak dunia. Kematian Yesus mencapai sejumlah hal, termasuk menanggung hukuman atas dosa.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *