KARPET MERAH YANG TERBENTANG

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Amazingfacts.id: Referensi pertama dalam sejarah tentang “karpet merah” yang digulirkan untuk menyambut seorang pejabat tinggi adalah dalam drama Agamemnon karya Aeschylus, yang ditulis pada tahun 458 SM.

Karakter film judul dari Troy dan disambut oleh istrinya Clytemnestra, yang menawarinya jalan merah untuk dilalui. Dia ragu-ragu untuk berjalan di atas warna yang hanya boleh diinjak oleh ‘kaki para dewa’.

dari tradisi

Karpet merah secara tradisional digunakan untuk menandai jalan yang diambil oleh kepala negara pada acara-acara resmi.

Presiden pertama di Amerika Serikat yang menerima “perlakuan karpet merah” adalah James Madison pada tahun 1821. Sejak itu telah diperluas dan digunakan oleh segala hal mulai dari Academy Awards hingga United Airlines, yang mendirikan “Klub Karpet Merah” untuk lounge VIP.

Lukisan Renaisans sering menampilkan karpet oriental, bermotif merah sebagai warna utama, diletakkan di tangga singgasana atau di atas panggung tempat penguasa memerintah.

Sebenarnya, ungu dianggap sebagai warna bangsawan karena merupakan salah satu pewarna yang paling mahal untuk dibuat.

yesus dielu-elukan

Yesus pernah menerima sambutan kerajaan. Sayangnya hal itu tidak dilakukan oleh pejabat negara. Para pemimpin Yahudi sebenarnya kecewa dengan kemenangan Kristus masuk ke Yerusalem.

Para pengikutnya masuk dan memimpin upacara. Kristus mengendarai seekor keledai seperti yang dinubuatkan dalam Zakharia 9:9, 10. Alkitab berkata, “Dan sementara Yesus mengendarai keledai itu mereka menghamparkan pakaiannya di jalan.” (Lukas 19:36).

Jalan yang ditempuh Kristus ke Yerusalem berbeda dengan jalan yang Ia tempuh. Yesus disambut dengan tepat sebagai raja oleh orang-orang yang bersedia memberikan pakaian terbaik mereka untuk menunjukkan penghormatan.

jalan yesus menuju salib

Tetapi pada hari Jumat, Tuhan berjalan keluar dari Yerusalem di atas “karpet merah” jalan yang berlumuran darah menuju Kalvari. Jalan menuju salib adalah jalan menuju kemuliaan.

Kita dipanggil untuk menempuh jalan kerajaan yang sama sebagai pengikut Yesus. Ketika kita sampai di surga, gerbang kota besar akan terbuka lebar dan kita akan menerima sambutan “karpet merah” lagi. Akankah kamu di sana?

Maka tersungkurlah kedua puluh empat tua-tua itu di hadapan Dia yang duduk di atas takhta itu, dan mereka menyembah Dia yang hidup sampai selama-lamanya. Dan mereka melemparkan mahkotanya di hadapan takhta itu, sambil berkata: ‘Ya Tuhan dan Allah kami, Engkau layak menerima puji-pujian dan hormat dan kuasa; sebab Engkau telah menciptakan segala sesuatu; dan oleh karena kehendak-Mu semuanya itu ada dan diciptakan.’ Wahyu 4:10-11.

 

 

-Doug Batchelor-

 


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.