MENEMUKAN TUHAN YANG MASUK AKAL

Hidup Baru
Mari bagikan artikel ini

Ketika Cyril berumur sepuluh tahun, ibunya menjadi seorang Kristen. “Ibu saya memastikan keluarga kami pergi ke gereja setiap Minggu, dan saya tumbuh dengan perasaan yakin bahwa saya tahu kebenaran,” katanya. “Saya menghadiri salah satu gereja Pantekosta di Lagos.” Gerejanya berpola dari salah satu gereja besar yang populer di Amerika Serikat.

Meskipun dia adalah bagian aktif dari keluarga gereja ini, Cyril akhirnya mulai merasakan kehampaan dalam hidupnya. Lapar akan jawaban, dia merasa ada sesuatu yang signifikan, bahkan esensial, yang hilang dari pengalamannya. “Saya bukan hanya orang Kristen dari hari Minggu sampai Minggu,” katanya. “Saya menghadiri pertemuan tengah minggu dan semua konferensi. Sayangnya, semuanya terasa begitu dangkal dan pinggiran. Jelas bagi saya bahwa kebenaran mengandung lebih dari apa yang saya dapatkan.”

Masalahnya adalah Cyril tidak tahu bagaimana memastikan kebenaran itu.

Sementara Cyril bergumul dengan kekosongan dan ketidakpuasan spiritual ini, seorang manajer di kantornya memberinya undangan ke pertemuan tertentu. “Dia menawarkannya dengan cara yang sangat menarik— pertemuan itu akan menarik bagi saya karena itu akan menjadi pengalaman yang merangsang secara intelektual. Dia menyembunyikan fakta bahwa itu adalah pertemuan gereja.”

Sampai saat itu, Cyril telah memutuskan untuk tidak secara teratur menghadiri gereja lain karena ada begitu banyak pilihan dan dia merasa pada dasarnya semua sama dan tidak dapat menawarkan apa pun kepadanya. Satu-satunya pengecualian adalah Gereja Katolik karena itu menarik rasa kesucian dan penghormatannya. Jadi hanya karena rasa hormat yang sangat tinggi kepada manajer itulah dia memutuskan untuk menghadiri rapat. “Ketetapan hati saya,” katanya, “adalah menghadiri sekali dan dibebaskan dari komitmen itu.”

Tetapi Tuhan punya rencana lain!

Pertemuan yang dihadiri Cyril adalah seminar Daniel dan Wahyu dalam bentuk DVD video, dan pembicaranya adalah Pendeta Doug Batchelor. Di sini, untuk pertama kalinya, Cyril dihadapkan pada Injil Yesus Kristus yang murni. Di awal seri, pesan yang didengar Cyril meresahkan. Anda tahu, Cyril tidak pernah mempelajari kitab Daniel— dan pada awalnya dia menganggap terang baru ini sangat menantang.

[perfectpullquote align=”left” bordertop=”false” cite=”” link=”” color=”” class=”” size=””]Seri ini membantu saya untuk melihat betapa masuk akal Tuhan itu …[/perfectpullquote]

“Setelah hari pertama, saya benar-benar kesal. Saya tumbuh sebagai seorang Kristen dan telah sering menghadiri gereja dan sekolah Minggu, tetapi buku Daniel dan wawasan dari pesan itu sama sekali asing bagi saya.” Namun, jelas dari pertemuan pertama itu bahwa dia telah menemukan obat untuk kekosongannya. Cyril tidak membutuhkan undangan untuk sisa seri tersebut, tetapi duduk dengan penuh semangat di barisan depan setiap hari, menyerap kebenaran demi kebenaran.

Pesan Pendeta Doug membantu Cyril memahami doktrin utama. Dia sangat bersyukur atas wawasan yang dia terima tentang topik berbicara dalam bahasa roh—sesuatu yang sebelumnya dia salah paham. “Pada suatu saat selama pertemuan,” Cyril berbagi, “Saya ingat saya belum dibaptis dengan benar, jadi saya mendekati orang yang ramah di gereja dan mengajukan pertanyaan-pertanyaan.” Cyril dibaptis pada hari Sabat di akhir seri.

Cyril yakin hidupnya sangat terpengaruh oleh karya Amazing Facts. Dia berkata, “Banyaknya pesan dan wawancara yang saya dengarkan sangat penting untuk stabilitas saya di gereja. Saya telah belajar untuk mempercayai Tuhan dari hari ke hari. Yang sangat penting bagi saya adalah kebutuhan untuk dapat memastikan bahwa saya dapat membantu para intelektual menghargai kebenaran Alkitab.”

Program favoritnya di situs Amazing Facts adalah Jam Belajar Sekolah Sabat. “Saya suka belajar Alkitab,” katanya, “dan selalu merupakan berkat untuk mendapatkan perspektif baru yang jauh lebih dalam dan lebih luas dari perspektif saya.” Dan dia senang membagikan perspektif ini secara teratur dengan kelas Sekolah Sabatnya di gereja.

Hari ini, Cyril merasa diberkati menjadi bagian dari jemaat pemelihara Sabat. “Saya telah menemukan orang-orang di sini yang telah banyak membantu iman saya,” katanya. Dia saat ini aktif di gerejanya dan senang menjadi bagian dari pasukan profesional muda yang terlibat dalam pekerjaan misi untuk menjangkau beberapa daerah yang belum dimasuki di Nigeria. Dia juga melayani sebagai penatua yang ditahbiskan.

Dia berkata tentang Amazing Facts: “Kesetiaan Anda dalam melakukan apa yang Tuhan berikan kepada Anda adalah salah satu alasan saya menjadi seorang Advent hari ini. Terima kasih Tuhan atas komitmen dan pengorbanan Anda; terima kasih Tuhan untuk tim yang luar biasa di Amazing Facts. Anda adalah inspirasi bagi tubuh Kristus. Kami berharap pada hari itu, Anda semua dan kami yang telah diberkati akan disajikan tanpa cela kepada Bapa surgawi kami. Tetaplah menjadi inspirasi.”

Apakah Anda juga rindu untuk belajar nubuatan kitab Daniel dan Wahyu? Dapatkan kebenaran dari kitab tersebut dalam majalah full colour berjudul “Daniel Wahyu, dibahas secara sistematis dilengkapi gambar dan bagan pendukung. Untuk memperolehnya, klik di sini.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *