STRES PEMBUNUH DIAM-DIAM

Featured Kesehatan
Mari bagikan artikel ini

Setiap pernah mengalami stres. Ini adalah bagian alami dari kehidupan. Tetapi terlalu banyak stres bisa menjadi racun dan melumpuhkan. Dalam jajak pendapat nasional yang dilakukan oleh National Public Radio (npr.org), dengan mitra mereka di Robert Wood Johnson Foundation dan Harvard School of Public Health, 1 dari 4 orang Amerika mengaku mengalami stres berat pada bulan sebelumnya.

Setengah dari orang dewasa yang disurvei mengatakan bahwa mereka mengalami peristiwa stres berat selama 12 bulan terakhir. Jumlahnya mencapai lebih dari 115 juta orang. Seorang peneliti percaya bahwa ini hanyalah puncak gunung es dan hanya mengidentifikasi mereka yang sadar akan stres mereka. Mereka percaya, banyak orang yang memiliki stres tersembunyi yang berdampak pada kemampuan mereka untuk berhasil menangani semua masalah yang menghampiri mereka.

Mereka ini juga bukan orang yang hanya merasa tertantang, tetapi orang Amerika dengan tingkat “stres tinggi” yang berdampak pada kehidupan sehari-hari mereka – mulai dari tidur dan pekerjaan hingga kesehatan dan hubungan. Ketika ditanya apa penyebab stres terbesar mereka, orang-orang paling sering menjawab dengan kecemasan yang berkaitan dengan kesehatan yang buruk, disabilitas, pendapatan rendah, pekerjaan yang berbahaya, menjadi orang tua dari seorang remaja, dan menjadi orang tua tunggal. Sebagian besar melaporkan beberapa stresor.

BERURUSAN DENGAN STRES

Salah satu hambatan terbesar untuk mendapatkan bantuan adalah keyakinan bahwa “Saya harus mencari tahu sendiri.” Rasa malu dan takut dipermalukan menghalangi, dan banyak yang tidak tahu ke mana harus mencari bantuan. Mereka hanya terus berusaha untuk bertahan hidup tetapi tahu bahwa mereka berada pada titik puncak. Alkitab tidak membiarkan kita mengatasi stres sendirian. Firman Tuhan mengajarkan bahwa kita tidak dapat menangani semuanya sendiri. Kita perlu mengakui kebutuhan kita dan kemudian menjangkau Kuasa yang lebih besar dari diri kita sendiri. Tuhan itu penuh kasih dan ingin membawa Anda menghilangkan stres! Yesus berkata, “Damai sejahtera Kutinggalkan bagimu. Damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamu, dan apa yang Kuberikan tidak seperti yang diberikan oleh dunia kepadamu. Janganlah gelisah dan gentar hatimu.” (Yohanes 14:27).

Ada juga banyak alat praktis yang diberikan oleh Tuhan untuk membantu kita mengatasi stres. Salah satu yang paling penting adalah program olahraga teratur. Menghirup udara segar sambil berjalan cepat di bawah sinar matahari di lingkungan yang alami dapat menenangkan saraf kita dan menggerakkan pikiran kita menuju pikiran yang damai. Kegiatan ini juga akan membantu dalam memberikan istirahat malam yang baik, sesuatu yang menghindari orang-orang yang sedang stres.

Beberapa orang mencoba untuk menghilangkan stres mereka dengan kegiatan yang hanya menciptakan lebih banyak stres. Menonton televisi yang memusingkan pikiran atau tanpa tujuan menjelajahi Internet mungkin pada awalnya tampak santai, tetapi konten yang dituangkan media-media ini ke dalam otak kita memiliki konsekuensi jangka panjang yang sebenarnya menghilangkan kemampuan kita untuk mengatasi stres. Makan berlebihan atau minum obat yang tidak perlu untuk menghilangkan stres juga akan meningkatkan masalah dalam hidup kita.

Hubungan akan terganggu ketika orang merasa stres. Bersantai dengan teman-teman, menghabiskan waktu bersama keluarga, atau berpartisipasi dalam kelompok belajar Alkitab dengan mereka yang peduli tidak hanya membantu kita merasa dicintai, tetapi juga mendorong kita keluar dari diri kita sendiri. Kecemasan berkurang ketika kita meluangkan waktu untuk melayani dan peduli dengan orang-orang di sekitar kita. Membantu orang lain mengalihkan fokus kita dari masalah kita sendiri. Yesus berkata, “Berilah dan kamu akan diberi: suatu takaran yang baik, yang dipadatkan, yang digoncang dan yang tumpah ke luar akan dicurahkan ke dalam ribaanmu. Sebab ukuran yang kamu pakai untuk mengukur, akan diukurkan kepadamu” (Lukas 6:38).

Ketika kita mencoba menjalankan hidup kita sendiri, segala sesuatunya menjadi tidak terkendali. Tetapi ketika kita mengikuti rencana Tuhan dan menempatkan Tuhan di kursi pengemudi, kita akan menemukan kedamaian. Yesus mendorong, “Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu” (Matius 11:28). Anda dapat dengan bebas menyerahkan “Serahkanlah segala kekuatiranmu kepada-Nya, sebab Ia yang memelihara kamu” (1 Petrus 5:7). Yesus adalah pereda stres yang hebat.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.