ORANG YANG BARU SEPENUHNYA

Featured Hidup Baru
Mari bagikan artikel ini

“Jadi, siapa yang ada di dalam Kristus, ia adalah ciptaan baru; yang lama sudah berlalu, sesungguhnya yang baru sudah datang.”(2 Korintus 5:17).

Itu adalah Dunia yang Gila dan Sedih

Seorang pria dengan wajah yang jauh lebih tua dari usianya menatap kosong pada tumpukan kotak yang menumpuk di sekitarnya. Dia merasa tidak nyaman di kulitnya — tetapi merasa terlalu terkalahkan untuk berbuat apa-apa.

Ini rumahnya, tetapi akan menjadi rumah orang lain. Dia, istrinya, dan ketiga anaknya akan segera pindah karena dia tidak punya pekerjaan dan mereka tidak mampu lagi untuk tinggal di dalamnya. Tetapi pikiran itu muncul di benaknya, tebal dan buram, seperti kaca depan di malam yang gelap dan berbadai.

Telepon berdering. Dia berkedip. Segala sesuatu di sekitarnya tampak jauh, meskipun semuanya baik-baik saja di depannya. Lalu tiba-tiba, ada wajah istrinya, terlihat ketakutan, kaget, dan panik. Penjualan rumah telah dibatalkan.

Pengelakan yang Tak Beraturan

Tidak lama sebelumnya, Brad sukses dan bahagia. Dia adalah seorang perencana yang sempurna. Seluruh hidupnya, pada kenyataannya, selalu dan selalu tertata rapi. Kemudian dia kehilangan pekerjaannya — dan semua hal lainnya mulai berantakan.

Tetapi itu juga saat di mana Brad, dengan bantuanmu, menemukan imannya yang sebenarnya.

Setiap hari yang berlalu tanpa kerja, rasa takut yang dingin dan lembap merayap masuk, seperti perahu yang perlahan terisi air. Tidak ada pekerjaan, tetapi lebih banyak tagihan, lebih banyak tekanan, lebih banyak kegagalan. Mereka harus menjual rumah mereka.

Dia mulai minum lebih banyak dan mengunyah tembakau lebih banyak. Dia mulai kurang tidur. Kadang-kadang, jantungnya berdegup kencang, napasnya terengah-engah, dan tubuhnya tersentak maju mundur, seperti boneka kain yang diguncang. Akhirnya, dia dan istrinya, tidak tahu harus berbuat apa lagi, memasukkannya ke rumah sakit jiwa. Di sana, dengan pengobatan berat, kondisi Brad berubah dari buruk menjadi lebih buruk. Dia tidak bisa berpikir, apalagi bekerja. Dia ingin mati. Ketika dia meninggalkan institusi itu, dia malah menuju ke sebuah rumah yang dikosongkan dan siap untuk pemilik barunya.

Ketika panggilan telepon yang dinanti datang dan penjualan dibatalkan, Brad, tak berjiwa seperti rumah itu, memberikan dirinya untuk hilang.

Hidup kami mulai meningkat pesat …

Pemulihan dan Kebangkitan

Tetapi bantuan akhirnya datang dari ibu istrinya, yang menyarankan agar Brad mendaftar dalam program pemulihan khusus bagi mereka yang mengalami depresi dan kecemasan. Mertua Brad adalah pemelihara Sabat, dan dokter yang mengarahkan program juga seorang pemelihara Sabat — dan program itu sendiri terkait erat dengan iman mereka.

Brad tahu tentang iman mertuanya; dia teringat percakapan mereka tentang Sabat Sabtu. Tapi Brad dibesarkan sebagai seorang Pantekosta dan bahkan pergi ke sekolah untuk menjadi pendeta muda. Dia tahu bahwa hari Sabat adalah hari Minggu — dan di samping itu, istrinya telah meninggalkan iman orang tuanya bertahun-tahun yang lalu. Tapi dia tetap menghadiri program itu, terbang sampai ke Pantai Barat.

Setelah selesai, Brad berhenti minum dan mengunyah tembakau dan menghentikan pengobatan. Dia pulang tidak hanya dengan ketajaman mental yang baru, tetapi juga diet baru, program olahraga, dan serangkaian pelajaran Alkitab Amazing Facts. Dia tampak seperti orang yang berbeda, hidup, dan cerah. Segalanya menjadi terfokus sekarang; pikirannya jernih, bersemangat, memiliki tujuan .

“Kami akhirnya merasa bahwa kehadiran dan kebenaran Tuhan diungkapkan kepada kami dan bahwa Dia membimbing kami.”

Suatu malam, dia dan istrinya memutuskan untuk mulai mengikuti pelajaran Alkitab yang dia terima bersama anak-anak mereka. “Saat itulah kehidupan kami mulai membaik dengan cepat,” kenang Brad. “Kami akhirnya merasa bahwa kehadiran dan kebenaran Tuhan diungkapkan kepada kami dan bahwa Dia membimbing kami melalui perjalanan kami.” Bahkan istrinya pun kagum, terutama pada kebenaran Sabat Alkitabiah. “Ketika kami menyadari betapa pentingnya [hari istirahat] ini,” kenang Brad, “Saya merasa depresi dan kecemasan saya berkurang selama beberapa minggu dan bulan berikutnya.” Tidak hanya itu, beberapa penelitian kemudian, keinginan Brad untuk alkohol dan tembakau telah lenyap.

Keluarga itu menyelesaikan studi dan menginginkan lebih, mendownload aplikasi Amazing Facts serta mendengarkan khotbah Pendeta Doug di YouTube. Setiap anggota keluarga Brad, termasuk dirinya sendiri, akhirnya dibaptis di gereja pemelihara Sabat. Brad juga menemukan pekerjaan baru, yang dia sukai dan dia senang bersaksi tentang kebenaran indah dari Alkitab. Dengan bantuanmu, Brad sekarang mengerti bahwa rencana Tuhan untuk hidupnya adalah satu-satunya yang ingin dia ikuti.

Maukah Anda mempertimbangkan untuk memberikan hadiah yang dapat mengubah jalan hidup seseorang untuk kekekalan?


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *